Penghasilan kereta terbang bukan lagi khayalan

TOKYO – Impian berusia puluhan tahun untuk terbang di langit semudah memandu di lebuh raya mungkin bukan lagi khayalan.

SkyDrive Inc. Jepun, di antara pelbagai projek ‘kereta terbang’ di seluruh dunia, telah berjaya melakukan penerbangan uji cuba walaupun sederhana dengan hanya memuatkan pemandu.

Dalam sebuah video yang ditunjukkan kepada wartawan pada hari Jumaat lalu, sebuah alat yang kelihatan seperti motosikal dengan kipas terbang beberapa kaki (1-2 meter) dari tanah, dan melayang di kawasan berjaring selama empat minit.

Tomohiro Fukuzawa, yang mengetuai usaha SkyDrive, mengatakan dia berharap ‘kereta terbang’ dapat dijadikan produk kehidupan nyata pada tahun 2023, tetapi dia mengakui bahawa membuatnya selamat adalah penting.

“Dari lebih dari 100 projek kereta terbang di dunia, hanya segelintir yang berjaya dengan seorang di atas kapal,” katanya kepada media.

Gambar menunjukkan ujian percubaan kereta terbang di Kawasan Percubaan Toyota di Jepun. – AP

“Saya harap banyak orang ingin menaikinya dan merasa selamat.”

Mesin tersebut sejauh ini dapat terbang hanya selama lima hingga 10 minit tetapi jika itu dapat menjadi 30 minit, ia akan memiliki lebih banyak potensi, termasuk eksport ke tempat-tempat seperti China, kata Fukuzawa.

Tidak seperti kapal terbang dan helikopter, kenderaan eVTOL atau ‘electric vertical takeoff and landing’, menawarkan perjalanan peribadi dari titik ke titik secara cepat, sekurang-kurangnya pada prinsipnya.

Mereka dapat mengatasi kerumitan lapangan terbang dan kesesakan lalu lintas dan biaya pengambilan juruterbang, ia dapat terbang secara automatik.

Saiz bateri, kawalan lalu lintas udara dan masalah infrastruktur lain adalah antara banyak kemungkinan cabaran untuk mengkomersialkannya.

“Banyak perkara harus terjadi,” kata Sanjiv Singh, profesor di Institut Robotik di Carnegie Mellon University, yang bersama-sama mendirikan Near Earth Autonomy, berdekatan Pittsburgh, yang juga sedang mengerjakan pesawat eVTOL.

“Sekiranya harganya AS$10 juta, tidak ada yang akan membelinya. Sekiranya ia terbang selama lima minit, tidak ada yang akan membelinya. Sekiranya ia sering jatuh dari langit, tidak ada yang akan membelinya,” kata Singh dalam wawancara telefon.

Projek SkyDrive dimulakan sederhana sebagai projek sukarelawan yang disebut Cartivator pada tahun 2012, dengan pembiayaan oleh syarikat-syarikat teratas Jepun termasuk pembuat kenderaan Toyota Motor Corp., syarikat elektronik Panasonic Corp. dan pemaju permainan video Bandai Namco.

Penerbangan demonstrasi tiga tahun lalu tidak berjalan lancar. Tetapi ia telah bertambah baik dan projek ini baru-baru ini mendapat pembiayaan sebanyak 3.9 bilion yen (AS$37 juta), termasuk dari Bank Pembangunan Jepun.

Kerajaan Jepun optimis pada visi ‘Jetsons’, dengan ‘peta jalan’ untuk perkhidmatan perniagaan pada tahun 2023, dan memperluaskan penggunaan komersialnya pada tahun 2030an, menekankan potensinya untuk menghubungkan kawasan terpencil dan menyediakan talian hayat ketika bencana.

Pakar-pakar membandingkan kenderaan itu dengan kereta terbang pada ketika industri penerbangan bermula dengan Wright Brothers dan industri automotif dengan Ford Model T.

Lilium dari Jerman, Joby Aviation di California dan Wisk, usaha sama antara Boeing Co. dan Kitty Hawk Corp., juga mengusahakan projek eVTOL.

Sebastian Thrun, ketua eksekutif Kitty Hawk, mengatakan memerlukan masa untuk kapal terbang, telefon bimbit dan kereta memandu sendiri untuk dapat diterima.

“Tetapi waktu antara teknologi dan penggunaan sosial mungkin lebih mampat untuk kenderaan eVTOL,” katanya. – AP