Penghijrahan tahunan bantu penternak lebah dapatkan pulangan besar

PATHANKOT, INDIA – Ketika bulan-bulan musim sejuk menghampiri, penternak lebah Kashmir seperti Abid Hussain sedang bersiap untuk melakukan penghijrahan tahunan ke selatan untuk mencari iklim yang lebih panas, lebih banyak madu dan pembayaran yang lebih lumayan.

Hussain memakai alat pelindung di lengan dan muka ketika dia siap memindahkan kumpulan lebahnya beratus-ratus kilometer dari wilayah Himalaya ke gurun Rajasthan.

“Semuanya berhenti di Kashmir pada musim sejuk, termasuk alam,” kata Hussain, yang membawa kumpulan lebahnya 750 kilometer ke ladang mustard yang luas di sekitar Sri Ganganagar di pinggir gurun Thar Rajasthan.

Puluhan rakan penternak lebahnya melakukan perjalanan musim luruh yang sama, melintasi lebuh raya gunung yang berselekoh dan dataran utara India untuk mencapai wilayah yang lebih panas.

Pembuat madu mula melakukan perjalanan pada tahun 1980an, ketika penyakit serangga hampir melenyapkan lebah tempatan dan pengganti spesies Eropah yang jauh lebih sensitif terhadap cuaca sejuk Himalaya diperkenalkan.

Seorang penternak lebah memeriksa kotak sarang lebah madu di kampung Sujanpur, di daerah Pathankot, Punjab. – AFP
Kelihatan penternak lebah mengumpulkan madu. – AFP
Penternak lebah menyemburkan asid oksalik sebelum memasukkan sarang lebah ke dalam trak. – AFP

Kini ratusan juta lebah menikmati ladang yang kaya dengan tanaman di selatan Kashmir setiap tahun dan membantu letusan pembuatan madu untuk penternak. Setiap sarang yang mengangkut puluhan juta lebah, dapat memberikan keuntungan kepada Hussain sebanyak 9,000 rupee (AS$120) semasa dia berada di Sri Ganganagar.

Walaupun lebah diberi makan, para petani mustard gembira tanaman mereka didebungakan untuk penuaian masa depan. Bagi para penternak lebah, perpindahan tahunan sangat penting untuk kelangsungan hidup mereka, kata Parvez Ahmad Sofi, seorang profesor di universiti pertanian Kashmir.

“Perpindahan menyelamatkan lebah daripada cuaca buruk, membantu mereka menghasilkan semula koloni dan menghasilkan madu,” katanya.

Tanpa itu, penternak lebah hanya mempunyai dua penuaian setahun, bukannya empat jika mereka pergi ke selatan.

Ketika suhu meningkat pada bulan Februari, Hussain akan mulai kembali ke utara, berhenti selama dua bulan di kota purba Pathankot berhampiran sempadan Pakistan.

Dia akan menyewa tanah dan menunggu bunga-bunga di pohon laici mekar pada awal April, yang membolehkannya menuai sekali lagi sebelum perjalanan terakhir. Tetapi kembali di Lembah Kashmir, pihak berkuasa mengatakan suhu di wilayah tersebut meningkat, sementara ribut musim sejuk yang aneh tetap menjadi ancaman bagi hidupan liarnya.

Hampir 750 tan madu dihasilkan di sana tahun lalu dan, sementara para pakar mengatakan wilayah itu dapat menghasilkan lebih banyak, ribut, musim sejuk yang lebih panas dan hujan yang tidak dapat diramalkan telah melanda pengeluaran dalam beberapa tahun terakhir.

Hussain mengatakan, perubahan iklim di Kashmir menjadikan perpindahan tahunan menjadi sangat penting bagi penghidupannya.

“Cuaca panas boleh memusnahkan bunga dan lebah tidak dapat mengumpulkan nektar,” katanya.

“Sejak kebelakangan ini, cuaca kebanyakannya panas dan terlalu banyak hujan.” – AFP