Pengusaha dorong masyarakat cebur diri dalam perniagaan

LUSAKA – Sejak kebelakangan ini, sebilangan individu di Zambia telah meninggalkan pekerjaan di pejabat dan menceburkan diri dalam perniagaan seperti pertanian komersial.

Di antara mereka yang melakukannya ialah Chileshe Muchindika-Ngwane, 37, seorang penduduk di ibu kota Zambia, Lusaka yang kini merupakan petani sepenuh masa yang terlibat dalam pengeluaran dan pemprosesan ternakan serta penanaman sayur dan jagung.

Muchindika-Ngwane memiliki ijazah dalam Pengurusan Sumber Manusia (HR) dengan pengalaman kerja selama 15 tahun dalam bidang HR alam sekitar. Dia kini menjadi Ketua Pegawai Eksekutif Amakwataz Meat Products, sebuah syarikat pemprosesan dan peruncitan daging yang memiliki kedai di Lusaka dan bandar-bandar sekitarnya.

“Saya mengundurkan diri dari pekerjaan saya sebagai Pengurus Sumber Manusia pada bulan Mac tahun ini kerana saya ingin meluangkan masa saya untuk bertani, sesuatu yang selalu saya minati. Penting bagi individu untuk melakukan jenis pekerjaan yang mereka suka kerana barulah mereka dapat sedar potensi mereka,” katanya.

Dia menjelaskan idea untuk menjalankan sebuah syarikat pemprosesan daging muncul ketika dia menghadapi cabaran dalam mengakses berbagai produk daging untuk kedai runcitnya. Dia melihat jurang dalam penyediaan produk tersebut sebagai peluang besar untuk mengembangkan rangkaian produknya melalui penambahan nilai.

Chileshe Muchindika-Ngwane, seorang penduduk Lusaka yang kini merupakan petani sepenuh masa yang terlibat dalam pengeluaran dan pemprosesan ternakan serta penanaman sayur dan jagung bergambar di kebun sayurnya di Lusaka, Zambia. – Xinhua

“Saya menjalani latihan pemprosesan daging dan apa yang diikuti adalah penubuhan Amakwataz Meat Products. Saat ini kami membuat pelbagai produk daging olahan. Sambutannya sangat luar biasa seperti yang dibuktikan dari penjualan,” ungkap Muchindika-Ngwane.

Amakwataz Meat Products juga telah melabur dalam penternakan untuk memastikan bekalan daging yang berterusan untuk perniagaan pemprosesan daging, kata Muchindika-Ngwane, sambil menambah syarikat itu sudah menjalankan penternakan khinzir dan memelihara kambing untuk tujuan komersial.

Dia berharap permintaan yang meningkat untuk produk ternakan dalam kalangan penduduk Zambia akan membantu mendorong perniagaan seperti Amakwataz Meat Products ke tahap yang lebih tinggi.

“Sebagai sebuah syarikat, visi kami adalah menjadi jenama yang digunakan di Lusaka dan di luar negara. Matlamat kami untuk tahun 2021 adalah untuk memberi jenama produk kami dan meningkatkan pengeluaran kami untuk memberi bekalan kepada lebih banyak orang,” kata Muchindika-Ngwane.

Dia lebih jauh menunjukkan ada banyak peluang dalam penambahan nilai berkaitan dengan pertanian dan pengolahan daging adalah salah satu yang memiliki banyak potensi ekonomi karena pasaran yang luas.

Sebagai cara memberi balik kepada masyarakat, Amakwataz mengadakan latihan percuma dalam memproses daging untuk para belia dan wanita di Lusaka. Menurut Muchindika-Ngwane, ideanya adalah untuk memberi mereka kemahiran untuk membantu mereka memulakan perniagaan mereka sendiri. – Xinhua