Pengusaha lemon Amalfi berdepan pelbagai cabaran

AMALFI – Dihimpit oleh persaingan asing dan kekurangan tenaga kerja tempatan, penanam lemon Amalfi Itali gigih dalam pekerjaan mereka yang mencabar di bukit teres curam berdekatan laut Mediterranean.

“Ayah saya selalu memberitahu saya bahawa kita mungkin tidak mempunyai pembuluh darah di dalam badan kita tetapi jus lemon,” kata petani lemon generasi keenam, Salvatore Aceto, 56, sambil ketawa.

“Itu benar,” dia berkata sambil tersenyum.

Salvatore dan abangnya Marco mengusahakan tanah yang mula dimiliki oleh datuk dan nenek moyang mereka pada sekitar tahun 1825 mengikuti jejak ayahnya sendiri.

Ladang itu telah menghadapi tiga cabaran yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam lapan bulan terakhir, kata Salvatore, yang terakhir kali adalah berikutan wabak COVID-19 yang dahsyat.

Salvatore Aceto bekerja di ladang pokok lemon Amalfi. – AFP

Gambar pada 2 Julai di Amalfi menunjukkan ladang pokok lemon keluarga Aceto. – AFP

Ayah mereka, Luigi, 85, juga masih bekerja di ladang yang telah menghasilkan 50 hingga 70 tan lemon setahun, tiba di ladang itu sekitar jam 4 atau 5 pagi lagi. Dia memandu ke pantai dengan menggunakan kereta jenama Fiat 500, tahun 1960an, yang juga digunakan isterinya, seorang pakar obstetrik.

Ladang seluas 13 hektar, di mana 2.6 hektar adalah dipenuhi dengan pokok lemon.

“Lemon adalah hidup saya, mereka ada di hati saya,” kata Luigi, sambil mengaku dengan senyum bahawa dia sendiri hidup di bawah pohon lemon.

Hari ini, dia merasa seperti penjaga warisan manusia, yang ditanam dengan cara yang sama seperti yang telah dilakukan selama berabad-abad.

“Kami mempunyai beberapa ekor keldai untuk membantu melakukan penuaian, serta jenis keldai lain dan kami sendiri,” kata Salvatore.

“Di sini, semuanya menegak. Kami bekerja dengan kaki, bahu, kami lebam, tergores. Ada yang mengatakan kami pahlawan penternakan, tetapi kami bukan pahlawan, hanya orang biasa,” katanya.

Pertanian di bukit teras curam seperti ini juga dapat ditemukan di pulau-pulau Lampedusa dan Procida, serta di wilayah Cinque Terre utara.

Tugas memanjat dan turun beratus-ratus langkah sehari, membawa bakul berisi lemon seberat 60 kilogram, sangat memenatkan dan tidak popular di kalangan pekerja tempatan untuk orang muda.

“Sehingga tahun 60an dan 70an, ladang di pantai Amalfi menyediakan mata pencarian untuk seluruh keluarga,” kata Salvatore.

“Tetapi dinamik sosial dan ekonomi telah berubah. Hari ini, 95 peratus ekonomi pantai berdasarkan pelancongan.

“Siapa yang kamu dapat untuk mengusahakan tanah itu?” katanya, sambil menambah bahawa pekerjaan sebagai pelayan menawarkan kehidupan yang lebih mudah dan tidak perlu mendaki 1,500-2,000 anak tangga dengan membawa 57 kilogram di belakang.

“Tidak ada yang ingin melakukan pengorbanan seperti itu. Orang muda hampir semuanya tidak mahu” tambahnya.

Seperti petani lain di sini, dia mengambil pekerja dari Ukraine atau Romania apabila perlu, memuji pekerjaan tak ternilai yang mereka lakukan itu.

Salvatore mengatakan bahawa ia adalah tragedi untuk melihat begitu banyak petani tempatan menyerah dalam menghadapi kesulitan.

“Melihat begitu banyak bukit tanaman teres ditinggalkan, melukakan hati saya,” tambahnya.

Dia mengatakan mereka tidak dapat bersaing dengan pasaran Argentina, Uruguay, Maghribi, Sepanyol atau Turki, yang menjualnya dengan harga lebih rendah.

“Untuk menampung kos kami, kami harus meminta lebih dari dua euro sekilo (berbanding 1.40-1.50 euro pada masa ini), itu tidak mungkin,” katanya.

Keputusan diambil untuk membuka teras kepada orang ramai pada tahun 2013, yang membolehkan pengunjung datang, mengambil sampel dan membeli minuman lemon buatan sendiri.

Tidak lebih dari 100 orang dibenarkan mengunjungi sehari untuk memelihara pokok sitrus dan juga cara kehidupan ladang walaupun keluarga mereka menyedari bahawa membukanya kepada pengunjung adalah kunci untuk ladang itu terus bertahan.

“Masa-masa kebelakangan ini sukar. Pada Disember, ladang teres runtuh kerana hujan lebat, yang merupakan bencana ekonomi,” tambah Salvatore.

“Kemudian lemon menjadi buruk kerana cuaca sejuk dan basah.”

Selepas itu dilanda oleh wabak COVID-19, menghentikan pelancongan dan melambatkan penjualan.

“Jika kita dapat bertahan dari ini, kita tidak akan mengalah.” – AFP