Peniaga Restoran Libya ‘bernafas’ semula

TRIPOLI – Lebih dari tiga bulan yang lalu, Ihab Al-Shiby terpaksa menutup restoran makanan segeranya di pusat bandar Libya, Tripoli sebagai sebahagian daripada langkah pencegahan terhadap pandemik COVID-19.

Restoran Al-Shiby adalah salah sebuah daripada beratus-ratus restoran dan kafe di ibu kota yang terjejas oleh langkah-langkah antikoronavirus.

Peperangan baru-baru ini antara tentera yang berpusat di timur dan kerajaan yang disokong PBB di Tripoli dan sekitarnya juga mempengaruhi perniagaan restoran di Tripoli.

“Restoran saya, seperti yang lain, dipengaruhi secara negatif oleh peperangan yang meletus tahun lalu susulan orang ramai tidak dapat bergerak bebas di Tripoli kerana takut akan tembakan tanpa mengira siapa sahaja,” kata Al-Shiby kepada media.

“Sejak awal bulan Mac dan dengan tercetusnya wabak, kerajaan telah mengeluarkan keputusan untuk menutup restoran dan kafe. Ketika itulah projek swasta saya, yang menggaji 15 orang pekerja, ditutup sepenuhnya,” jelasnya.

Seorang pekerja memakai penutup mulut dan hidung ketika bekerja di salah sebuah restoran di Tripoli, Libya. – Xinhua
Seorang pelanggan melihat menu yang ditawarkan. – Xinhua

Kini, Al-Shiby menyatakan pembukaan semula restorannya setelah penutupan hampir empat bulan membuatnya merasa lega.

“Optimisme itu bercampur dengan berhati-hati dan curiga kerana syarat untuk membuka kembali kafe termasuk menyediakan untuk penghantaran atau menyerahkan makanan kepada pelanggan di luar,” kata Al-Shiby.

“Ini mengurangkan jumlah makanan yang disajikan dan oleh itu, kita akan menghadapi kesukaran untuk meneruskan pekerjaan,” tambahnya.

Mariam Al-Tuhami, seorang pelanggan, mengatakan bahawa dia kehilangan pengalaman masa lalu di restoran-restoran yang telah hilang akibat perang dan wabak baru-baru ini.

“Harga beberapa makanan restoran telah meningkat 25 peratus menjadi 50 peratus… membuat kita berfikir dua kali sebelum membeli makanan dari restoran,” katanya kepada media. Beberapa hari yang lalu, pihak berkuasa Libya membenarkan perniagaan tertentu, termasuk restoran dan kafe, dibuka semula dengan syarat yang ketat.

Pelanggan tidak dibenarkan makan di dalam restoran dan makanan diserahkan kepada pelanggan di luar atau dihantar.

Hanya separuh pekerja dibenarkan hadir pada masa yang sama, dengan pelaksanaan kawalan ketat yang berkaitan dengan penseterilan dan pembasmian kuman.

Mereka yang melanggar undang-undang akan didenda bahkan lesennya boleh dibatalkan.

Omar Hassan, seorang pekerja restoran, merasa gembira kembali bekerja, kerana dia telah menganggur lebih dari tiga bulan.

“Saya kehilangan harapan bahawa restoran akan dibuka semula tidak lama lagi, terutama saya menghabiskan bertahun-tahun menyertai kursus memasak dan latihan. Ini satu-satunya pekerjaan yang saya kuasai untuk mencari nafkah,” kata Hassan kepada media.

“Dengan penyambungan semula pekerjaan secara beransur-ansur sekarang, kami merasa sangat membantu kerana ini adalah perkara positif dan semuanya akan kembali normal seiring berjalannya waktu,” katanya.

Menurut Pusat Kawalan Penyakit Nasional Libya, jumlah kes COVID-19 yang disahkan di Libya setakat ini meningkat kepada 1,046, termasuk 261 pemulihan dan 32 kematian.

Tripoli telah menyaksikan lebih dari satu tahun konflik bersenjata yang membawa maut antara kerajaan yang disokong oleh PBB dan tentera yang berpusat di timur, sebelum kerajaan disokong oleh PBB baru-baru ini mengumumkan pengambilalihan seluruh Libya barat setelah penarikan tentera yang berpusat di timur. – Xinhua