Penternak lebah Yaman hadapi kejatuhan ekonomi

HAJJAH, YAMAN – Ketika peperangan melanda di utara Yaman, banyak penternak lebah melarikan diri dari lembah ke lembah lain untuk mencari padang rumput yang selamat.

Ali Abkar dan saudaranya, dengan trak sarang lebah mereka, tiba di lembah gersang ini berhampiran Laut Merah di barat laut wilayah Hajjah, setelah mereka menempuh perjalanan berbatu-batu untuk melarikan diri dari pertempuran di seberang wilayah itu.

“Kami masih menghadapi banyak risiko dan masalah dari pertempuran antara pasukan kerajaan dan Huthi, serta masalah ranjau darat,” kata Abkar yang berusia 31 tahun kepada media.

Menurut Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu, ribuan ranjau darat, senjata yang tidak meletup, dan sisa-sisa letupan peperangan yang lain telah ditinggalkan semasa konflik yang sedang berlangsung di Yaman.

“Tahun lalu, saya kehilangan lebih dari 150 sarang lebah setelah kawasan itu berubah menjadi medan perang,” kata Abkar sambil memeriksa sarang kayunya.

Gambar bertarikh 7 Julai 2020 menunjukkan peternak lebah memeriksa sarang kayu di daerah Abs, wilayah Hajah, Yaman. – Xinhua

Abkar telah menjalankan perniagaan ini selama 10 tahun, yang merupakan mata pencarian keluarganya. Tiga bulan yang lalu, dia meninggalkan keluarganya di daerah Bani Hassan di daerah Abs di utara Hajjah mencari padang rumput yang selamat untuk lebah yang jauh dari zon pertempuran.

“Situasi sebelum perang adalah baik dan tidak ada risiko bergerak dari lokasi ke lokasi, dan pasar dibuka untuk menjual madu, baik di pasar lokal atau untuk eksport,” kata Abkar.

Madu Yaman, yang terkenal dengan kemurnian dan faedah terapeutiknya, telah dipuji antara yang terbaik di dunia.

“Namun, daya pembelian di pasar tempatan hari ini menjadi sangat lemah, dan kami tidak dapat mengeksport madu,” tambahnya.

Yaman mengeksport sekurang-kurangnya 900 tan madu setiap tahun sebelum perang, tetapi eksport sejak itu menurun lebih dari 50 peratus, menurut Liga Penternak lebah Yaman bukan kerajaan.

Yaman telah terjerumus dalam perang saudara sejak akhir tahun 2014, ketika kumpulan Huthi yang disokong Iran merebut sebahagian besar wilayah utara negara itu dan memaksa kerajaan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang disokong oleh Arab Saudi keluar dari ibu kota Sanaa.

Perang dan sekatan selama lebih dari lima tahun telah menghancurkan industri pertanian Yaman dan mendorong lebih dari 20 juta orang ke ambang kelaparan, menurut agensi bantuan PBB. – Xinhua