Penuaian anggur beri pekerjaan kepada wanita Palestin

RAMALLAH – Sekumpulan wanita Palestin dari kota Hebron di Tebing Barat berkumpul setiap hari untuk menghasilkan pelbagai jenis produk berasaskan anggur.

Wanita-wanita itu terlibat dalam projek bermusim selama dua bulan yang dilancarkan oleh persatuan bukan kerajaan, Dora Cooperative Association for Agricultural Industrial yang bermula pada bulan Ogos lalu dan akan berlangsung hingga akhir September. “Setiap tahun, kami menyediakan peluang pekerjaan sementara kepada sekurang-kurangnya 50 wanita; kebanyakan mereka menderita kemiskinan dan tidak dapat membuat keluarga mereka bertahan,” kata Huda Shadeed, ketua institusi Palestin, kepada Xinhua.

Berumur dari 25 hingga 65 tahun, wanita dapat menghasilkan sekurang-kurangnya dua tan molases anggur tradisional Palestin, 1.5 tan malban anggur, satu tan jem anggur, setengah tan kismis serta produk lain.

Anggur membentuk sekitar 12 peratus dari jumlah pengeluaran pertanian di wilayah Palestin, dan ia berada di tempat kedua, selepas buah zaitun, dari segi jumlah pengeluaran.

Menurut Biro Statistik Pusat Palestin (PCBS), ladang yang ditanam dengan anggur dianggarkan lebih dari 80,000 dunam (8,000 hektar), termasuk 45,000 dunam di Hebron dan 15,000 di Baitulaham.

Pengeluaran tahunan anggur dianggarkan 80,000 tan di Tebing Barat, termasuk 52,000 tan di Hebron, kata PCBS dalam laporan yang dikeluarkan pada akhir 2020.

“Hebron terkenal dengan menanam anggur, kerana menghasilkan lebih dari 15 jenis anggur, yang kebanyakannya dicirikan oleh kandungan gula yang tinggi, yang membolehkan kita menghasilkan banyak produk anggur dan memasarkannya di dalam dan luar negara,” kata Shadeed, ketika dia mengikuti pekerja wanita semasa memasak molases anggur.

Ebtisam Abu Arqoub, seorang wanita Palestin dari Hebron, merupakan salah seorang pekerja yang mendapat manfaat dari projek ini, dan dia menyatakan kebahagiaannya atas penyertaannya dalam inisiatif ini.

Ibu kepada 10 anak yang berusia 55 tahun itu memberitahu Xinhua pekerjaan itu membantunya memperoleh AS$20 sehari. – Xinhua

Kelihatan wanita bekerja di Dora Cooperative Association for Agricultural Industrial, di kampung Tebing Barat, Dura berdekatan Hebron. – Xinhua
Sekumpulan wanita Palestin dari kota Hebron di Tebing Barat terlibat dalam projek bermusim selama dua bulan untuk menghasilkan pelbagai jenis produk berasaskan anggur. – Xinhua