Penyatuan negara melalui hubungan percintaan

SEOUL, KOREA SELATAN – Pada pertemuan kali kedua mereka tahun lalu, Kim Seo-yun meluahkan perasaan cinta kepada pasangan Korea Selatannya: Dia telah melarikan diri dari Korea Utara satu dekad yang lalu, sesuatu yang kadang-kadang membuatnya merasa malu di sebuah negara di mana pembelot Korea Utara boleh berdepan diskriminasi.

Rakannya, Lee Jeong-sup, secara bergurau bertanya apakah dia seorang perisik tetapi kemudian memberitahunya bahawa tidak ada yang salah datang dari Korea Utara.

Lee melamar pada bulan Mac dan pada bulan Jun mereka berkahwin di sebuah hotel di Seoul. Keluarga Kim, masih di Korea Utara, jelas tidak dapat hadir.

“Di Korea Selatan, suami saya adalah segalanya. Saya tidak mempunyai orang lain di sini. Dia memberitahu saya bahawa dia akan memainkan peranan bukan hanya suami saya tetapi juga ibu bapa saya,” kata Kim, 33. “Saya berasa lebih stabil sekarang.”

Lebih 70 peratus daripada 33,000 penduduk Korea Utara yang melarikan diri ke Korea Selatan adalah wanita, yang merupakan sebahagian daripada kecenderungan Korea Utara untuk memantau lelaki dengan lebih dekat.

Pendatang dari Korea Utara, Kim Seo-yun dan suaminya berasal dari Korea Selatan, Lee Jeong-sup melihat gambar-gambar perkahwinan di rumah mereka di Seoul. – AP
Kim Seo-yun berkongsi cerita ketika ditemu ramah. – AP
Pendatang dari Korea Utara, Hwang Yoo-jung (kanan) bergambar bersama Kim Hae-rin, juga pendatang dari Korea Utara yang menjalankan agensi pencari jodoh. – AP

Walaupun tidak ada angka rasmi mengenai berapa banyak pembelot Korea Utara yang telah berkahwin dengan lelaki Korea Selatan, tinjauan yang dibiayai oleh kerajaan pada tahun 2019, 3,000 orang Korea Utara yang tinggal di Selatan menunjukkan bahawa 43 peratus wanita yang sudah berkahwin tinggal dengan suami berasal dari Korea Selatan, meningkat dari 19 peratus pada 2011.

Tiba dari masyarakat sosialis dan sangat menindas, wanita-wanita ini sering berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan kapitalis yang pantas di Korea Selatan. Mereka juga berdepan diskriminasi, berat sebelah dan kesepian yang meluas.

Ada yang mengatakan mereka ingin berkahwin dengan lelaki Korea Selatan kerana mereka rasa jejaka-jejaka berkenaan akan menolong mereka menjalani kehidupan baharu yang kadang-kadang membingungkan.

“Saya merasa seperti perkahwinan saya membiarkan saya menyesuaikan diri dengan masyarakat ini dengan lebih mendalam tanpa kerja keras terlalu banyak,” kata Hwang Yoo-jung, 37, mengenai penyatuannya pada tahun 2018 dengan seorang lelaki Korea Selatan.

Jumlah syarikat pencari jodoh yang mengkhususkan diri dalam menemukan wanita Korea Utara dengan lelaki Korea Selatan telah menyaksikan ledakan, dengan 20 hingga 30 agensi seperti sekarang beroperasi, meningkat dari dua pada pertengahan tahun 2000an.

“Saya merasakan pencapaian yang besar dari menyatukan pasangan ini kerana saya juga datang ke sini sendirian dan mengetahui (penderitaan) pendatang lain,” kata Kim Hae-rin, yang mengendalikan sebuah agensi mencari jodoh di Seoul. “Saya juga fikir saya membuat penyatuan kecil antara Korea.”

Banyak wanita yang melarikan diri dari Korea Utara beralih ke agensi pencari jodoh, yang sering dikendalikan oleh rakan-rakan pembelot, untuk mencari suami Korea Selatan. Syarikat biasanya mengenakan bayaran kepada lelaki Korea Selatan sebanyak 3 juta won (AS$2,520) untuk beberapa tarikh dalam setahun; kebanyakan wanita tidak dikenakan bayaran. Tidak ada perkhidmatan perjodohan seperti itu yang secara eksklusif melayani pembelot lelaki, yang sering berkahwin dengan Korea Utara yang lain atau tinggal sendirian.

Kim Seo-yun menjalankan salah satu syarikat lain, yang disebut Unikorea, walaupun dia bertemu suaminya, Lee, pada jamuan makan malam yang diatur oleh seorang teman.

“Ketika saya bercakap dengannya, saya merasakan kita dapat menjalin hubungan istimewa,” kata Lee, 32, yang bekerja di sebuah syarikat makanan. “Sama ada dia berasal dari Korea Utara tidak banyak masalah. Saya memberitahunya bahawa saya akan baik-baik saja selagi dia tidak mempunyai perkahwinan sebelumnya, merahsiakan memiliki anak atau rekod jenayah.“

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa masalah yang sukar bagi beberapa pasangan, yang mempunyai bahasa dan etnik tetapi sering kelihatan seperti orang asing yang eksotik antara satu sama lain. Bagaimanapun, mereka berusaha untuk menyatukan bahagian Semenanjung Korea yang berusia 75 tahun.

Lee mengatakan bahawa dia cuba menggunakan lebih sedikit kata pinjaman Inggeris yang disukai di Selatan semasa perbualan dengan isterinya, yang kadang-kadang membingungkannya dengan menggunakan loghat Korea Utara yang dia tidak faham sepenuhnya.

Hwang mengatakan bahawa dia merasa “sangat bahagia” ketika suaminya Seo Min-seok, 39, membawanya ke acara pertemuan teman-teman dan isterinya, di mana dia berdepan banyak pertanyaan mengenai Korea Utara.

Seo berkata, dia biasanya tidak bertanya kepada Hwang mengenai masa lalunya di Korea Utara. Suami kadang-kadang mengejek isteri mereka dengan gurauan bertema Korea Utara.

So Yu Jin berkata, suaminya dari Korea Selatan mengatakan kepadanya, “Kamu seperti Kim Jong Un,” pemimpin Korea Utara, ketika dia membuat keputusan mengenai urusan keluarga tanpa berunding dengannya. Dia mengatakan bahawa dia masih suka bergaul dengan rakan-rakan pembelot Korea Utara, yang menurutnya lebih jelas mengenai perasaan mereka daripada orang Korea Selatan. – AP