Perintah berkurung tingkatkan aktiviti berkebun di Zimbabwe

HARARE – Ketika orang ramai mengurangkan kos perbelanjaan dan menjadi lebih sedar akan makanan yang sihat semasa pandemik koronavirus, kebun halaman belakang rumah semakin berleluasa di kawasan bandar Zimbabwe.

Ketika pihak berkuasa melakukan perintah sekatan COVID-19 untuk membendung penyebaran virus pada bulan Mac, Charity Terera-Musiyiwa dari Chitungwiza, sebuah bandar berhampiran Harare, mendapati dirinya mempunyai masa lapang yang mendorongnya untuk mula berkebun.

Cabaran utamanya adalah kekurangan ruang dan air. Untuk mengatasi cabaran itu, Musiyiwa memutuskan untuk menanam sayur-sayuran di dalam pasu politena, yang membolehkannya untuk mengatur ukuran tanaman yang cukup besar pada beberapa meter persegi.

Ketika pengunjung berjalan dari jalan menuju pintu pagar yang menuju ke rumah Musiyiwa, mereka disambut dengan pelbagai jenis sayur-sayuran seperti bawang, salad, tomato, bayam, ubi bit, lobak merah dan kubis.

Ibu kepada tiga orang anak itu, yang merupakan pekerja pembangunan mengikut profesi, selalu mempunyai minat untuk berkebun. Memandangkan banyak manfaat menyediakan makanannya sendiri dan keinginan untuk lebih berdikari, dia melihat berkebun sebagai cara untuk melakukannya.

Charity Terera-Musiyiwa memetik ubi bit dari kebunnya di Chitungwiza, Zimbabwe. – Xinhua

“Ketika COVID-19 datang dan sekatan dikenakan, saya kemudian duduk dan mula berfikir apa yang harus saya lakukan sebagai seorang wanita. Apa yang harus saya lakukan untuk menolong keluarga saya, saya memerlukan sayur-sayuran segar,” katanya kepada media.

Dia berubah untuk menyediakan makanan sendiri disebabkan oleh kenaikan harga sayur-sayuran yang tinggi dan keinginan untuk menghasilkan makanan organiknya sendiri.

“Kos untuk membeli sayur-sayuran dari pasaran telah meningkat sangat tinggi, jadi saya fikir jika saya dapat menanam sayur-sayuran saya sendiri, saya dapat mengurangkan kos membeli sayur-sayuran,” katanya.

Mengenai mengapa dia memutuskan untuk menanam sayur-sayuran di dalam pasu politena, dia berkata: “Saya tidak dapat menanam sayur-sayuran langsung dari tanah kerana saya tidak mempunyai tanah, kerana anda dapat melihat ruangnya sangat terhad di sini.”

Musiyiwa mengatakan selain mengurangkan beban kerja, menggunakan pasu politena adalah cara yang efektif untuk mengurangkan waktu yang dihabiskannya untuk membersih dan menyiram tanaman.

Kekurangan air selama-lamanya di kebanyakan kawasan bandar termasuk Chitungwiza juga bermaksud mereka yang melakukan kebun tradisional sukar menyiram tanaman mereka pada musim kemarau, yang berlangsung dari bulan April hingga Oktober.

Dengan menggunakan pasu politena, dia hanya memerlukan 40 liter air setiap minggu untuk menyiram semua tanamannya.

“Di Chitungwiza, kita menghadapi masalah air. Kadang-kadang kita memerlukan dua atau tiga bulan tanpa air, jadi jika anda menanamnya di dalam pasu politena, anda hanya menggunakan kuantiti air yang sedikit.

“Jika satu tanaman dijangkiti perosak atau penyakit, saya dengan mudah memusnahkan tanaman itu dan menanam yang lain,” katanya.

Sejak itu Musiyiwa mula mengajar wanita lain di Chitungwiza untuk berkebun menggunakan sumber yang terhad. Matlamat jangka panjangnya adalah untuk memperoleh tanah sehingga dia dapat menceburkan diri dalam pertanian secara komersial.

Musiyiwa bukan satu-satunya wanita yang telah beralih ke kebun belakang rumah sebagai cara untuk menyediakan makanan yang sihat untuk keluarganya.

Perintah penutupan terhadap koronavirus telah mendorong banyak penduduk bandar menjadikan berkebun untuk mengatasi terhadap harga makanan yang tinggi.

Harga komoditi asas telah meningkat secara drastik di Zimbabwe selama beberapa bulan terakhir. Inflasi tahunan meningkat kepada lebih daripada 837 peratus pada bulan Julai, menurut Badan Statistik Nasional Zimbabwe.

Olga Nhari, Penyelaras Nasional Wanita dalam Kesatuan Pertanian (WAU) mengatakan sejak penutupan diarahkan, terdapat minat yang tinggi terhadap penanaman sayur ketika orang berusaha untuk mengubah halaman belakang rumah atau ruang yang ada untuk pengeluaran makanan. – Xinhua