Perkembangan paling teruk dalam ekonomi Korea Selatan

SEOUL, 26 JAN – Korea Selatan mencatatkan pertumbuhan paling teruk dalam tempoh lebih dari dua dekad tahun lalu, kata bank pusat hari ini, tetapi ia dijangka menjadi antara ekonomi OECD yang mencatatkan prestasi terbaik ketika dunia dilanda krisis koronavirus.

Keluaran dalam negara kasar (KDNK) menguncup 1.0 peratus pada tahun 2020 berbanding tahun sebelumnya, kata Bank Korea, dengan memetik perbelanjaan dan eksport swasta yang lemah.

Ia juga menandakan pertumbuhan tahunan paling teruk sejak tahun 1998, ketika ekonomi Korea Selatan menyusut 5.1 peratus selepas krisis kewangan Asia.

Namun, Korea Selatan dijangka menjadi antara negara dalam kumpulan ekonomi maju OECD yang paling sedikit terjejas akibat wabak itu tahun lalu.

Pada suku keempat 2020, ekonomi Selatan – yang ke-12 terbesar di dunia – berkembang 1.1 peratus dari suku sebelumnya, data menunjukkan, menandakan suku kedua berturut-turut pertumbuhan di tengah wabak tersebut.

Bank pusat mengatakan eksport berkembang 5.2 peratus pada suku keempat dari tiga bulan sebelumnya, mengimbangi penurunan kadar penggunaan selepas penjarakan sosial dilaksanakan dalam beberapa minggu terakhir.

Korea Selatan telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan akibat krisis virus dan bank pusat pada bulan November meramalkan ekonomi tumbuh tiga peratus pada tahun 2021.

Korea Selatan sebahagian besarnya dilanda penularan koronavirus, di mana wabak tersebut telah membunuh lebih dari dua juta orang di seluruh dunia – dengan ujian dan pengesanan kontak dilakukan secara besar-besaran. – AFP

Seorang wanita memakai penutup mulut dan hidung dilihat melintasi jalan di daerah pusat membeli-belah di Myeongdong, kelmarin. Korea Selatan mencatatkan pertumbuhan paling teruk dalam tempoh lebih dari dua dekad tahun lalu. – AFP