Pertanian sisal bantu petani kecil Tanzania

DAR ES SALAAM – Kemiskinan merupakan punca utama kepada kebuluran di serata dunia sehingga memberikan ancaman masalah kesihatan berikutan kekurangan makanan yang seimbang, baik dari segi kuantiti atau kualiti bagi menjalani kehidupan yang sihat.

Masalah kemiskinan dan kebuluran ini sering terjadi di beberapa negara akibat daripada konflik yang ditanggung oleh sesebuah negara tersebut seperti konflik peperangan, cabaran iklim dan alam sekitar, masalah pengurusan sistem kesihatan serta permakanan dan sebagainya. Lebih-lebih lagi konflik ini terjadi pada negara-negara mundur yang rata-rata penduduknya memerlukan bantuan.

Di Afrika, pelbagai langkah yang dilakukan bagi mengatasi masalah kemiskinan dan kebuluran dan salah satu daripadanya adalah melalui pertanian. Namun, dengan cara pertanian ini dilakukan bagi membantu golongan miskin, tetap ada halangan dan cabaran yang perlu ditempuh.

Bagaimanapun kerajaan Tanzania baru-baru ini bertekad untuk menghidupkan kembali penanaman sisal sekali gus dapat memberi manfaat kepada petani kecil di negara Afrika timur yang memiliki penduduk berjumlah sekitar 55 juta orang.

“Pemulihan pertanian sisal menandakan berakhirnya kemiskinan kepada puluhan ratusan petani pekebun kecil yang bergantung pada tanaman untuk mendapatkan wang untuk membayar yuran sekolah, bil perubatan dan membina perumahan,” kata Athman Kaoneka, petani pekebun kecil dan setiausaha Magoma koperasi pertanian dan pemasaran di daerah Korogwe di wilayah Tanga.

Gambar bertarikh 15 November 2017 menunjukkan seorang pekerja tempatan membawa serat sisal. – Xinhua
Gambar fail menunjukkan seorang pekerja sedang mengeringkan serat sisal. – Xinhua
Gambar bertarikh 15 November 2017 menunjukkan ladang sisal di wilayah Morogoro, Tanzania. – Xinhua

Kaoneka yang memimpin masyarakat dengan sekitar 180 anggota petani sisal pekebun kecil memberikan tindak balas terhadap pengumuman kerajaan baru-baru ini untuk menghidupkan semula pengeluaran sisal.

Petani itu mengatakan bahawa masyarakat telah mula menanam sisal pada tahun 2000 tetapi sejak itu mereka merasa kecewa kerana menghadapi pelbagai cabaran, termasuk pasaran yang tidak dapat dipercayai dan harga yang rendah untuk sisal mereka.

“Kami biasa menghasilkan 200 tan dari ladang sisal seluas 2,015 hektar. Tetapi dengan sokongan kerajaan, kami sekarang merancang untuk meningkatkan pengeluaran kami kerana kami yakin akan pasaran yang dapat dipercayai dengan harga yang menarik untuk tanaman,” katanya.

Saddy Kambona, pemangku ketua pengarah Lembaga Tanzania Sisal (TSB), mengatakan kepada media dalam wawancara melalui telefon bahawa badan itu telah menyusun strategi yang bertujuan untuk menghidupkan kembali tanaman tersebut.

TSB merancang untuk menghidupkan semula pengeluaran sisal dari 36,000 tan tanaman setiap tahun menjadi 120,000 tan setiap tahun menjelang tahun 2025.

“TSB pertama dan terpenting akan menggerakkan sebanyak mungkin petani pekebun kecil untuk mula menanam sisal,” kata Kambona.

Dia mengatakan mereka merancang untuk menggunakan model Brazil dalam menanam sisal, dan menambah bahawa di Brazil, pengeluar sisal terkemuka di dunia, majoriti penanam sisal adalah petani pekebun kecil.

“Kita perlu meningkatkan jumlah petani pekebun kecil dari 7,551 pada masa sekarang yang menghasilkan sekitar 8,600 tan sisal setiap tahun kepada sekurang-kurangnya 150,000 petani,” kata Kambona.

Kami juga merancang untuk meng-adaptasi biji hibrid yang matang dalam jangka waktu yang lebih pendek dan lebih tahan terhadap keadaan dan racun perosak, kata Kambona.

Katanya, TSB juga dalam proses memperoleh 20,000 hektar ladang sisal yang telah lama ditinggalkan oleh pelabur dan tanah tersebut akan diagihkan kepada petani pekebun kecil.

Katanya strategi lain ialah pemerolehan jentera canggih untuk memproses sisal menjadi pelbagai produk seperti permaidani dan bara-ngan perhiasan.

Semasa pengeluaran kemuncaknya di Tanzania pada tahun 1960an, sisal memperoleh pertukaran mata wang asing negara itu tetapi pengeluaran tanaman tunai merosot ke tahap rendah kerana pengurusan yang buruk.

Perdana Menteri Kassim Majaliwa mengatakan, kebangkitan semula pengeluaran sisal adalah sebahagian dari rancangan kerajaan untuk menghidupkan kembali semua tanaman strategik, termasuk kacang gajus, teh, tembakau, kapas, kopi dan minyak sawit.

Kawasan pertumbuhan sisal terkemuka di Tanzania adalah Tanga, Morogoro, Kilimanjaro, Pantai, Lindi dan Mtwara. – Xinhua