Peta terumbu karang dalam talian dilengkapi dua juta gambar satelit

HONOLULU – Para penyelidik telah melengkapkan peta dalam talian terumbu karang di dunia yang komprehensif dengan menggunakan lebih daripada dua juta gambar satelit dari seluruh dunia.

The Allen Coral Atlas, yang diberi nama sempena bekas pengasas Microsoft yang telah meninggal dunia, Paul Allen, akan berfungsi sebagai rujukan untuk pemuliharaan terumbu karang, perancangan marin dan sains batu karang ketika para penyelidik berusaha menyelamatkan ekosistem yang rapuh daripada hilang akibat perubahan iklim.

Kumpulan itu mengumumkan penyelesaian atlas baru-baru ini dan mengatakan ia adalah peta resolusi tinggi global pertama seumpamanya. Ia memberi pengguna kemampuan untuk melihat maklumat terperinci mengenai terumbu karang tempatan, termasuk perbagai jenis struktur dasar laut seperti pasir, batu, rumput laut dan tentu saja mengenai batu karang.

Peta-peta tersebut, yang meliputi kawasan sedalam 15 meter, digunakan untuk memaklumkan keputusan dasar mengenai kawasan perlindungan laut, perancangan ruang untuk infrastruktur seperti dermaga dan tembok laut dan projek pemulihan batu karang akan datang.

“Sumbangan terbesar kami dalam pencapaian ini adalah kami memiliki pemetaan seragam keseluruhan bioma terumbu karang,” kata Greg Asner, pengarah urusan Atlas dan pengarah Pusat Penemuan dan Pemuliharaan Global Universiti Negeri Arizona.

Gambar fail pada 19 September 2019 menunjukkan Greg Asner, di Pusat Penemuan dan Pemuliharaan Global Universiti Negeri Arizona,mengkaji data suhu laut di makmalnya di pantai Hawaii. – AP

Gambar fail pada Ogos 2018 oleh Allen Coral Atlas menunjukkan seekor ikan yu berenang di terumbu karang di Ailinginae Atoll di Kepulauan Marshall. Para penyelidik berusaha menyelamatkan ekosistem yang rosak akibat perubahan iklim. – AP
Alexandra Ordonez Alvarez, dari Universiti Queensland, mengumpul data rujukan geografi di Ashmore Bank Great Barrier Reef di Australia. Penyelidik telah melengkapkan peta dalam talian terumbu karang dengan menggunakan lebih dua juta gambar satelit dari seluruh dunia. – AP
Greg Asner semasa bersiap untuk menyelam di terumbu karang di Big Island berhampiran Captain Cook, Hawaii. – AP

Asner berkata bahawa mereka bergantung pada rangkaian ratusan penyumbang lapangan yang memberi mereka maklumat tempatan mengenai terumbu karang sehingga mereka dapat memprogram satelit dan perisian mereka untuk menumpu pada tempat yang betul.

“Dan ia membantu kami ke tahap di mana keputusan dapat dibuat pada skala yang lebih besar kerana setakat ini keputusan adalah bersifat setempat,” kata Asner.

“Sekiranya anda tidak tahu apa yang anda dapat secara seragam, bagaimana PBB dapat memainkan peranan sebenar? Bagaimana kerajaan yang memiliki kepulauan dengan 500 pulau dapat membuat keputusan yang seragam? “

Atlas itu juga termasuk pemantauan pemutihan karang untuk memeriksa batu karang yang tertekan akibat pemanasan global dan faktor lain.

Asner berkata kira-kira tiga perempat terumbu karang di dunia belum pernah dipetakan secara mendalam seperti ini dan banyak yang tidak diketahui.

Projek ini bermula pada tahun 2017 apabila syarikat Allen, Vulcan Inc., bekerjasama dengan Ruth Gates, seorang penyelidik Hawaii yang ideanya untuk mewujudkan ‘karang hebat’ untuk pemulihan terumbu karang dibiayai oleh yayasan dermawan.

Gates dan Vulcan membawa masuk Asner disebabkan kerjanya dengan Observatorium Udara Global yang telah memetakan terumbu di Hawaii pada masa itu. Allen, yang berkata dia ingin membantu menyelamatkan terumbu karang dunia, menyukai idea menggunakan teknologi untuk memvisualisasikan data, jadi Gates menghubungkan kumpulan itu dengan sebuah syarikat satelit bernama Planet dan Allen membiayai projek itu dengan harga sekitar AS$9 juta.

Universiti Queensland di Australia menggunakan teknologi buatan dan data rujukan tempatan untuk menghasilkan lapisan di atlas. Sesiapa sahaja boleh melihat peta dalam talian secara percuma.

Allen dan Gates meninggal dunia pada tahun 2018, meninggalkan Asner dan yang lain untuk meneruskan usaha mereka.

“Ruth akan berasa gembira bukan?” kata Asner. “Dia hanya akan gembira bahawa ini benar-benar terjadi.”

Dia berkata kira-kira sepertiga panggilan yang diterima nya adalah daripada penyelidik yang berharap dapat menggunakan peta untuk “memastikan perancangan dan pemulihan terumbu karang mereka mempunyai keberkesanan maksimum.”

Ketika Gates mengetahui dia sakit, dia memilih kawan dan rakan sekerja Helen Fox dari National Geographic Society untuk membantu berkomunikasi dengan kumpulan pemuliharaan tentang cara menggunakan alat tersebut.

“Ia merupakan usaha global,” kata Fox, yang sekarang menjadi pengarah sains pemuliharaan untuk Coral Reef Alliance. “Terdapat usaha besar dari segi membantu orang mengetahui alat dan potensi nilai saintifik dan pemuliharaan.” – AP