Pogacar ungguli Il Lombardia

BERGAMO, 10 OKT – Tadej Pogacar memenangi lumba basikal Il Lombardia semalam setelah menewaskan semua bintang hebat untuk memenangi perlumbaan besar terakhir musim ini.

Pelumba dari Pasukan UAE Emirates itu melalui kempen cemerlang tahun ini apabila menafikan cabaran pelumba tempatan, Fausto Masnada untuk melakar kemenangan di Bergamo selepas memenangi gelaran Jelajah France buat kali kedua berturut-turut selain saingan Liege-Bastogne-Liege pada musim ini.

Dua perlumbaan basikal ‘monumen’ dan Jelajah dalam satu musim adalah prestasi bersejarah yang meletakkan pelumba berusia 23 tahun itu menyamai rekod Eddy Merckx dan Fausto Coppi.

Kejayaan terbaharu diraih selepas dia melakukan pecutan secara bersendirian ketika berbaki 30 kilometer (km) ke garisan penamat pada penampilan pertamanya dalam perlumbaan di Itali.

Adam Yates menduduki tempat ketiga di podium setelah melakukan pecutan bersama beberapa nama besar termasuk Primoz Roglic dan juara dunia, Julian Alaphilippe.

Pasukan UAE Emirates, Tadej Pogacar dari Slovenia semasa meraikan trofi kemenangannya di podium di Lombardia semalam. – AFP

“Sangat gila untuk menghabiskan musim seperti ini. Saya tanpa kata-kata,” kata Pogacar selepas persaingan sengit dengan Masnada.

“Pertama, saya fikir ketika memecut seseorang akan ikut saya. Saya rasa perlumbaan begitu sukar sebelum semua orang masih memikirkan final. Saya hanya pergi solo.

“Setiap kemenangan adalah penting terutama yang ini, saya bermimpi untuk memulakan Il Lombardia dan berlumba dengan yang terbaik di sini di Itali. Sekarang saya di sini dan saya meraih kemenangan,” tambahnya.

Perlumbaan penuh peristiwa bermula dengan kumpulan kecil, yang pada awalnya dipimpin oleh Jan Bakelants Intermarche, mendahului awal selepas 30 kilometer dan mempunyai jarak lebih dari enam minit di peloton.

Pada masa pemimpin mencapai pendakian Dossena dengan baki 90km, pendahuluan telah dipotong menjadi dua minit. Setelah mengatasi Zambla Alta, kumpulan utama telah dipotong dari 10 hingga lima dengan peloton hanya 25 saat.

Anggota terakhir dari kumpulan kelihatan menuju turun dengan jarak sejauh 55km ketika pelumba hebat bergelut untuk mendapatkan kedudukan yang baik menjelang pendakian Passo di Ganda 10km terakhir, pendakian utama.

Satu-satunya nama utama yang tidak dapat dipertikaikan ketika ini adalah pelumba BikeExchange, Simon Yates, yang digugurkan oleh peloton apabila tinggal 71km dan tidak pernah kembali ke depan.– AFP