Prabowo tiru taktik Trump

JAKARTA, Indonesia, 17 Jan- Meniru taktik kempen Donald Trump, bekas Jeneral Indonesia, Prabowo Subianto berkata negaranya, demokrasi ketiga terbesar dunia, berada dalam keadaan yang mendesak dan dia adalah pemimpin yang akan mengembalikannya kepada kehebatan.

Subianto, calon bagi presiden kali kedua dalam pilihan raya pada 17 April depan, menghadapi ujian kempen besar hari ini apabila dia dan pesaingnya, seorang ahli perniagaan jutawan, Sandiaga Salahuddin Uni, mendebatkan Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo dan pilihan naib presidennya, pendakwa konservatif, Ma’ruf Amin, dalam lima perdebatan pertamanya.

Mesej dari jeneral yang bersara itu mungkin dilihat diambil dari populisme Trump tetapi Subianto sudah berada di kedudukan itu jauh lebih lama. Dia kalah tipis kepada Widodo pada pilihan raya tahun 2014, keputusan yang enggan diterimanya dan adalah calon naib presiden yang tewas pada 2004.

Speaker dengan gaya kuat, Subianto menentang kemiskinan di Indonesia. Dengan lebih dari 260 juta orang dan kaya dalam sumber asli, ia seharusnya menjadi kuasa dunia, katanya, berada dalam risiko untuk terjejas.

“Ia mudah untuk menyatakan ‘Indonesia akan bertahan beribu tahun’. Tetapi rakan sengara saya, jika sebuah negara tidak mampu untuk membayar hospital, tidak mendapatkan jaminan makanan bagi rakyatnya, memiliki sistem tentera yang lemah, bolehkah ia bertahan beribu tahun?” kata Subianto dalam ucapan kempen utamanya minggu ini.

Tokoh–tokoh kanan dalam kempennya juga meminta negara lama itu yang berpangkalan di Jawa dan Sumatra, yang berada di sebahagian Asia Tenggara, sebagai satu era kejayaan moden Indonesia yang boleh dituntut.

Tetapi setakat undian pendapat menyatakan Subianto tidak mengembangkan sokongannya di sekitar kedudukan minoriti Islam konservatif yang menggambarkan Widodo tidak begitu Islamik dan pengundi berusia 50 ke atas yang menimbulkan nostalgia bagi pemerintah diktator Suharto yang berakhir dua dekad lalu. – AP

Seorang lelaki berjalan melintasi sepanduk kempen untuk calon presiden Indonesia Prabowo Subianto, dan pesaingnya Sandiaga di Jakarta, kelmarin. – AP