‘Pulau terapung ekologi’ di Tasik Beira

COLOMBO – Di tengah-tengah ibu kota Sri Lanka, Colombo, terletak sebuah tasik yang indah dan terkenal iaitu Tasik Beira. Memiliki keluasan 65 hektar, tasik ini menawarkan penduduk tempatan dan pelancong asing bukan sahaja pemandangan yang menyenangkan, bahkan tempat percutian yang tenang jauh dari kesibukan kehidupan kota.

Dicipta oleh penguasa Portugis di Sri Lanka, lebih dari lima abad yang lalu, berfungsi sebagai parit untuk mempertahankan kubu mereka, Tasik Beira kini menjadi ‘oasis bandar’, rumah yang indah untuk pelbagai burung air, pemandangannya menceriakan kanak-kanak dan juga orang dewasa.

Perairan tasik yang tenang menarik burung pelikan, cormorants, heron, bangau dan banyak burung lain. Walau bagaimanapun, melihat sekumpulan burung pelikan adalah sesuatu yang jarang disaksikan.

Pada masa lalu, tasik tidak begitu menyenangkan. Orang Portugis telah melepaskan buaya untuk mencegah penjajah, dan semasa pemerintahan Inggeris, ia dijadikan tempat untuk mencuci pakaian. Kumbahan mengalir ke dalamnya dari kawasan setinggan di sekitar kawasan itu. Disebabkan musim kering, tasik itu mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan.

Tetapi keadaan telah berubah sekarang. Melihat potensi menjana pelancongan di Tasik Beira, pihak berkuasa Sri Lanka meningkatkan langkah-langkah kawalan pencemaran. Beberapa tahun yang lalu, mereka bekerja dengan perusahaan tempatan untuk meneroka penggunaan Floating Treatment Wetlands (FTW), teknologi yang menggunakan tumbuhan untuk membersihkan air yang tercemar teruk. Ini dilakukan dengan penciptaan ‘pulau terapung ekologi’ di permukaan air.

Menjelang tahun 2018, para penyelidik teruja melihat beberapa pepatung berada di Vetiver, tumbuhan di tanah lembap terapung. Vetiver adalah kata Sri Lanka untuk Chrysopogon zizanioides, rumput yang harum seperti serai dan sitronella.

Pepatung sensitif terhadap alam sekitar, dan kehadirannya menunjukkan air bersih, kata para penyelidik kepada pihak berkuasa.

Orang ramai juga dapat melihat perbezaannya. “Sejak beberapa pulau eko hijau terapung muncul di Tasik Beira, pelikan kini datang ke tasik dalam jumlah yang lebih banyak daripada sebelumnya. Tasik ini jauh lebih indah sekarang sehingga awda tidak perlu menutup hidung ketika berjalan,” kata penduduk Colombo, Tissa Perera kepada Xinhua. – Xinhua

Kelihatan burung pelikan di Tasik Beira. – Xinhua
Para pekerja memeriksa ‘pulau terapung ekologi’ di Tasik Beira, Colombo, Sri Lanka. – Xinhua