Realisasikan impian anak untuk hulurkan bantuan

MANILA, FILIPINA – Ketika dunia global masih dibelenggu dengan wabak COVID-19, ramai yang masih berusaha untuk bangkit semula setelah mengalami kemusnahan ekonomi yang drastik.

Sehinggakan ada yang kehilangan pekerjaan mereka dan ada juga yang terpaksa menutup perniagaan mereka buat selama-lamanya kerana tidak mampu memulihkan keadaan yang mereka alami. Namun untuk meneruskan kehidupan, mereka yang terjejas terpaksa melakukan pelbagai pekerjaan demi kelangsungan hidup.

Dalam masa yang sama, bagi mereka yang berkemampuan ini adalah masa yang sesuai untuk membantu mereka yang memerlukan.

Terdapat penderma-penderma yang mula aktif melakukan bantuan demi semangat perpaduan dan kemanusiaan berikutan kesan daripada wabak COVID-19. Dalam masa yang sama juga, di samping demi perpaduan dan kemanusiaan terdapat penderma-penderma menginspirasikan orang yang mereka kagumi atau sayangi di atas perilaku yang pernah dilakukan. Justeru, apa yang dilakukan adalah untuk meneruskan kebaikan atau impian mereka agar berterusan dinikmati oleh orang yang memerlukan buat selamanya.

Sebagaimana dengan seorang remaja, Benjamin Canlas, meskipun sudah setahun dia meninggal dunia pada usia 17 tahun, impiannya untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik masih diteruskan.

Dr George Canlas (tengah) dan isterinya, Dr Glennda Canlas (kanan) bercakap dengan salah seorang penerima basikal baharu di Manila, Filipina. – AP
Ronaldo del Rosario Jr. salah seorang penerima menggunakan basikal untuk menghantar kek nasi di Fort Bonifacio di Taguig, Filipina. – AP
Antara penerima basikal baharu di bawah Yayasan tersebut. – AP
Penerima (kiri) bersedia untuk menggunakan basikal baharu. – AP

Remaja itu adalah inspirasi untuk pemberian luar biasa, sebuah basikal kepada orang Filipina yang berjuang untuk mempertahankan pekerjaan di negara yang dilanda koronavirus. Sebuah yayasan ditubuhkan oleh ibu bapa Benjamin untuk merealisasikannya.

“Terdapat begitu banyak yang memerlukan di luar sana,” kata Dr Glennda Canlas, pengasas bersama suaminya Dr George Canlas dari Yayasan Benjamin Canlas Courage to Be Kind. “Tetapi orang bersedia membantu, anda hanya perlu mengusahakannya.”

Berikutan penutupan perniagaan dan kehilangan pekerjaan di Filipina, ribuan orang Filipina telah berjuang untuk memenuhi keperluan.

Dengan sistem pengangkutan awam yang sangat terhad di kota metropolitan Manila, banyak yang tidak mempunyai pilihan selain untuk mengambil pekerjaan ganjil, melakukannya dengan berjalan kaki di bawah sinar matahari dan hujan.

Ibu bapa Benjamin teringat bagaimana, ketika Benjamin melihat penjual makanan yang menunggang basikal dengan pedal yang hilang, dia menggunakan wang simpanannya sendiri untuk menggantikannya.

Dan mereka melihat cara untuk menghubungkan penderma swasta mereka dengan orang yang memerlukan melalui cara yang menggemakan perbuatan baik anak mereka.

Ideanya adalah untuk memberikan basikal kepada individu yang layak dicalonkan oleh rakan sebaya atau orang yang mereka sayangi. Tidak pasti mengenai sama ada ia akan mendapat permintaan, yayasan itu pada mulanya mengumumkan di platform media sosialnya bahawa ia akan memberikan hanya tujuh buah basikal. Tetapi terdapat lebih daripada 50 permintaannya untuknya kemudian.

Pencalonan bagi pemberian basikal diperiksa untuk kesahihan dan pada 11 Julai lalu, 27 individu mendapat basikal yang akan membantu mengurangkan kesukaran kehidupan mereka.

Antara penerima ialah Ronaldo del Rosario Jr, berusia 25 tahun yang kehilangan pekerjaannya di rangkaian francais makanan segera kerana perintah sekatan. Dia akhirnya meminjam basikal untuk menjual kuih beras pada waktu pagi dan ikan salai pada waktu petang, untuk menyara isteri dan anaknya yang berusia hampir 2 bulan. Dia menempuh jarak puluhan kilometer setiap hari. Selalunya, masa dan pendapatan yang berharga akan hilang apabila basikalnya yang dipinjam memerlukan pembaikan.

“Saya mencalonkannya kerana dia bekerja keras sehingga roda (basikalnya) selalu rosak,” kata Mharygrace Ortega, rakan kongsi del Rosario.

Pada mulanya, del Rosario tidak percaya bahawa dia mendapat basikal baharu.

“Basikal bukan sekadar perkara mudah,” katanya. “Basikal, bagi saya, adalah yang menyokong hidup saya. Basikal adalah rakan saya dalam pekerjaan saya setiap hari. Terutama sekarang kerana kami kehilangan jadual tetap dalam pekerjaan saya sebelumnya.“

Seorang lagi pemilik basikal baharu adalah surirumah tangga yang melakukan perniagaan online, Liezel Camilla. Ibu kepada seorang anak berusia 2 tahun, Camilla, 24, mula menjual dan menghantar makanan sendiri ketika kerja suaminya dihentikan seketika.

“Saya sangat gembira kerana saya tidak perlu berjalan jauh lagi,” kata Camilla yang berlinangan air mata.

Meskipun tawaran sudah berakhir, pencalonan terus didaftarkan. Yayasan mengakui bahawa walaupun masih ada orang yang masih memerlukan, banyak pekerjaan harus dilakukan.

Ia berusaha melancarkan lebih banyak projek lestari yang akan membantu lebih ramai orang dan juga memberi inspirasi kepada orang lain bersama-sama beramal.

“Kita hidup di dunia yang masih memerlukan keberanian untuk menjadi orang baik,” kata Dr Glenda Canlas.

“Matlamat kami adalah untuk menjadikan keberanian untuk kebaikan, alangkah baiknya apabila keberanian itu satu kebiasaan, satu asas bagi semua orang?” katanya. – AP