Restoran Cina di Canberra bersatu tangani krisis ekonomi

CANBERRA – Penularan wabak COVID-19 bukan hanya memberikan impak kepada kesihatan orang awam atau sistem kesihatan sesebuah negara.

Malah wabak ini memberikan impak yang besar dari segi ekonomi sesebuah negara kerana arahan penutupan sementara restoran-restoran, pusat membeli-belah dan sebagainya mengakibatkan hasil pendapatan mereka jatuh menjunam sehinggakan ada yang terpaksa memberhentikan pekerja-pekerja mereka.

Namun peniaga tidak hanya perlu berpeluk tubuh sahaja, malah mencari inisiatif untuk memulihkan keadaan ekonomi perniagaan mereka dalam masa-masa yang sukar ini.

Di Canberra, semasa anda membuat pesanan, anda mungkin dapat memesan hotpot, mi, teh susu dan penkek pelbagai jenama yang disajikan ke rumah anda pada waktu yang sama untuk makan tengah hari.

Ini adalah langkah baharu yang dilakukan bersama oleh beberapa restoran Cina untuk bertahan pada musim yang suram selepas penularan wabak COVID-19 di Australia.

Gambar bertarikh 22 April 2020 menunjukkan seorang cef restoran sedang memasak mi di salah sebuah restoran di Canberra, Australia. – Xinhua
Bagi menangani krisis ekonomi dalam kalangan restoran-restoran Cina seperti restoran hotpot, kedai teh susu dan sebagainya, mereka kini bergabung dan melakukan promosi secara bawa balik atau secara penghantaran. – Xinhua
Gambar bertarikh 22 April 2020 menunjukkan antara makanan yang dipesan dari restoran hotpot di Canberra. – Xinhua

“Wabak ini memberi pukulan yang hebat kepada industri perhotelan. Ketika musim sejuk akan datang, kita harus bersatu berganding bahu menempuhi cabaran,” kata Wang Yuxuan.

Lelaki berusia 27 tahun itu adalah pemilik Wukong Hotpot, yang dibuka tahun lalu. Restoran hotpot jarang sekali terdapat di ibu negara Australia. Oleh itu, Wukong sentiasa sibuk dengan pelanggannya.

Namun, dalam usaha membendung COVID-19 di negara ini, kerajaan persekutuan Australia pada 23 Mac lalu mengumumkan bahawa restoran dan kafe hanya terhad untuk mengambil pesanan secara dibawa pulang dan dihantar sahaja. Walaupun Wang merasa mustahil untuk memasukkan hotpot ke dalam kotak dan pendapatannya menjadi sifar, restoran lain juga melihat penurunan dari segi pendapatan mereka.

Sebuah laporan yang dibuat oleh Nine News bulan lalu mengatakan bahawa industri perhotelan menganggarkan 88,000 pekerjaan telah hilang dan 200,000 dijangka akan dilakukan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

Dari semua restoran yang dijalankan, masyarakat Cina di sini mendapat kecaman orang ramai berikutan penutupan awal sempadan Australia kepada orang-orang Cina dan stigma setelah beberapa laporan media tempatan melabelkan COVID-19 sebagai ‘virus Cina.’

Chongqing Street Noodle, jenama yang menjadi terkenal setelah disebut dalam siri televisyen dokumentari, A Bite of China, menyaksikan pendapatannya berkurang sekitar 70 peratus.

Sebelumnya, mereka mempunyai lebih daripada 10 orang pekerja sepenuh masa dan sambilan, tetapi sebahagian daripada mereka masih berada di China dan ada yang terlalu takut untuk datang, hanya ada tiga atau empat daripadanya sahaja.

Chongqing Street Noodle dan Wukong Hotpot keduanya berada di daerah Dickson, yang dianggap sebagai ‘China Town’ Canberra.

“Pemilik restoran di sini semua saling kenal mengenali dan kami selalu berkumpul untuk membincangkan perniagaan kami,” kata Jett Li, 33 tahun, pemilik Chongqing Street Noodle.

“Walaupun kami mengalami kerugian, pelanggan harus mengeluarkan lebih banyak wang untuk bayaran penghantaran,” katanya.

“Oleh itu, kami mula berfikir, mengapa tidak kami bergabung dan membuat banyak menu dengan semua produk, sehingga pelanggan dapat menikmati perkhidmatan ‘one-stop’?

Wang bersetuju. “Andaikan anda pelanggan tetap di restoran mi dan tidak terbiasa dengan teh susu yang dijual berhampiran rumah anda, ini adalah peluang yang baik untuk kedai teh susu untuk mempromosikan produknya,” katanya. Dia juga pemilik kedai teh bubble Super Emoji.

Kebiasaannya dalam bayaran penghantaran di Canberra menggunakan Uber Eat untuk satu pesanan adalah antara 5.99 hingga 7.99 dolar Australia (sekitar AS$3.8 hingga AS$5.1 dolar). Li dan Wang memutuskan untuk menghantar makanan itu sendiri, dengan bayaran penghantaran tunggal pada 5 dolar Australia (AS$3.2 dolar).

“Pada mulanya kami mempunyai lima buah restoran yang bergabung dalam program ini, dengan kira-kira 30 orang pekerja,” kata Wang.

“Mereka yang tidak perlu bekerja secara bersyif akan mengambil tanggungjawab penghantaran pada hari itu.”

Mereka mempunyai dua pekerja yang melakukan pekerjaan tambahan untuk mencatat setiap pesanan. Restoran akan berkongsi caj penghantaran sesuai dengan bahagian produk mereka dalam setiap pesanan. Terdapat perbezaan pendapat, tetapi restoran memutuskan untuk mengetepikannya dan mencuba.

“Program ini dimulakan dua minggu yang lalu,” kata Li kepada media. “Masih terlalu awal untuk menghitung angka pertumbuhan pendapatan yang tepat sekarang, tetapi kenaikan pesanan tidak sesuai dengan harapan kami.”

Untuk menyertai program ini, Wukong Hotpot membuat beberapa hidangan baharu dengan memasak daging dan sayur campur. “Sekarang pendapatan kami sekitar 30 peratus daripada purata pada masa lalu,” katanya.

“Kadang-kadang krisis juga merupakan satu peluang,” tambahnya.

“Tanpa wabak COVID-19, kami mungkin tidak pernah mempertimbangkan untuk melakukan perniagaan penghantaran dan mengembangkan produk baharu.”

Sekarang sekurang-kurangnya enam buah kedai bergabung dalam program ini, Wang dan Li tidak tahu apakah mekanisme kerjasama dapat dipertahankan setelah wabak itu berakhir. Buat masa ini tumpuan mereka adalah untuk mengatasi masa yang sukar.

“Satu-satunya cara untuk bertahan adalah tetap bersama,” kata Jett Li. “Lagipun, kita semua orang Cina.” – Xinhua