Revolusi industri makanan segera

RIGA – Pesanan pasta masuk dan lengan robot mula beraksi di tempat makan Roboeatz di Riga.

Setelah lima minit berputar, hidangan yang panas siap.

Kafe Riga, terletak di bawah jambatan konkrit yang runtuh, direka sedemikian rupa sehingga pelanggan dapat melihat lengan robot di tempat kerja. Ia juga mempunyai ruang duduk, walaupun kebanyakan pelanggan lebih suka khidmat bawa balik kerana sijil vaksinasi diperlukan untuk dapat makan dalam restoran di Latvia.

Aplikasi Roboeatz membolehkan pelanggan memesan dan membayar hidangan sebelum mengambilnya di kafe.

“Makanannya terasa lebih enak daripada yang saya jangkakan!” kata pelanggan Iveta Ratinika, seorang guru dan anggota lembaga pendidikan ibu kota Latvia.

Ratinika berkata dia akan mendorong anak-anak sekolah untuk datang dan mengamati lengan robot yang beraksi dan merenung mungkin ada robot yang bekerja di kantin sekolah dalam ‘beberapa tahun’ ini.

Ketua Pegawai Eksekutif dan pengasas bersama Roboeatz, Konstantins Korcjomkins ketika ditemui di restoran Roboeatz. – AFP
Skrin komputer yang menunjukkan pengaturcaraan teknikal robot untuk penyediaan hidangan. – AFP
Hidangan pasta yang disediakan dengan bantuan robot di restoran Roboeatz. – AFP
Gambar menunjukkan pemandangan luar restoran Roboeatz di Riga. – AFP

Reka bentuk dapur adalah ‘cabaran sebenar’

Roboeatz ditubuhkan pada Januari 2018 oleh Konstantins Korcjomkins dan Janis Poruks, yang telah menjalankan rangkaian makanan segera Woki Toki di Latvia sejak 2009.

Apakah tujuan mereka? Untuk merevolusikan industri makanan segera.

“Robot ini menggantikan empat hingga enam pekerja manusia, mengurangkan kos tenaga kerja dengan ketara,” kata Poruks, yang memiliki latar belakang dalam bidang kejuruteraan.

Tetapi dia menekankan pengenalan robot semacam itu tidak akan meningkatkan kadar pengangguran kerana “orang tidak berbaris dan berminat untuk bekerja sebagai seorang penjual burger’.

“Robot tidak akan menggantikan orang yang bersedia untuk memiliki pekerjaan di restoran dan katering, menjadi tukang masak atau selebriti makanan lain. Robot akan mengambil pekerjaan bergaji rendah yang sudah tidak diinginkan oleh kebanyakan orang,” katanya.

Teknologi dapur automatik telah mendapat minat dalam beberapa tahun terakhir, dan ia dipercepatkan oleh wabak.

Di sebuah restoran yang baru dibuka di Paris, pelanggan dapat menonton robot, membuat dan membakar piza dengan kadar hingga 80 jam.

Di Amerika Syarikat, sebuah robot bernama ‘Sally’ milik syarikat pemula Chowbotics boleh membuat salad yang dijual melalui mesin layan diri.

Dan, untuk kemewahan isi rumah utama, sebuah syarikat yang berpangkalan di United Kingdom tahun lalu melancarkan dapur robot sepenuhnya yang akan mengembalikan pelanggan minimum 248,000 pound (AS$347,000).

Pereka Roboeatz mengatakan ia dirancang untuk mengambil alih beberapa tugas penyediaan makanan sambil meningkatkan keselamatan makanan dan menghilangkan risiko jangkitan dapur yang sesak.

Semasa lawatan oleh AFP minggu ini, lengan robot diprogramkan untuk membuat tiga hidangan pasta yang berbeza. Penciptanya mengatakan boleh diprogramkan untuk membuat beratus-ratus resipi, dengan mengambil kira kegemaran pemiliknya dan alahan makanan.

“Lengan robot sebenarnya membuat masalah paling sedikit, kita hanya memprogramnya untuk melakukan apa yang kita perlukan,” kata Korcjomkins.

“Cabaran sebenarnya adalah merancang dan mencipta seluruh dapur di sekitar robot, yang harus berisi semua bahan makanan, rempah, sos, periuk berputar untuk mendidih dan menggoreng,” katanya.

Terkenal seperti kereta elektrik

Pengasas bersama mengatakan lengan robot akan menjimatkan wang bagi kos pembeliannya kira-kira dua tahun.

“Rata-rata di Kesatuan Eropah, seorang pekerja di dapur menanggung kos syarikat sekitar 16 euro (AS$19) sejam, yang merangkumi gaji, cukai, insurans, latihan dan segala yang lain,” kata Poruks.

“Robot tidak memerlukan insurans kesihatan, anak-anaknya tidak boleh jatuh sakit, ia tidak pergi bercuti atau cuti bersalin, tidak mengeluh dan tidak boleh membawa COVID-19 dari rumah ke tempat kerja,” katanya.

Syarikat ini mempunyai rancangan pengembangan yang besar dengan pejabat penjualan di Kanada dan AS dan pasukan teknikal di Riga untuk memprogram robot.

Teknologi ini dipamerkan awal tahun ini di Pameran Elektronik Pengguna di AS.

Pengasas bersama mengatakan bahawa mereka tidak peduli dengan persaingan robot serupa, seperti pembuatan piza di Perancis.

“Robot kami dirancang untuk melakukan lebih banyak tugas dan pekerjaan daripada hanya membuat pizza. Tujuan kami adalah untuk membuat robot yang dapat berguna untuk membuat banyak jenis makanan, masakan dan hidangan,” kata Korcjomkins.

“Diharapkan robot di dapur akan menjadi seperti kereta elektrik!” – AFP