Revolusi organik ancam industri teh Sri Lanka

AHANGAMA, SRI LANKA – Dorongan Sri Lanka untuk menjadi pengeluar makanan organik 100 peratus pertama di dunia mengancam industri tehnya yang berharga dan telah mencetuskan kebimbangan akan bencana tanaman lebih luas yang dapat memberi impak seterusnya kepada keadaan ekonomi yang sangat sukar.

Presiden Gotabaya Rajapaksa melarang baja kimia tahun ini untuk mengakhiri persaingan organiknya tetapi pemilik ladang teh meramalkan tanaman akan punah paling cepat bulan Oktober ini, dengan kayu manis, lada dan makanan asasi seperti beras juga menghadapi masalah.

Pembuat teh utama Herman Gunaratne, salah satu daripada 46 pakar yang dipilih oleh Rajapaksa untuk membimbing revolusi organik, bimbang akan perkara yang paling teruk.

“Larangan itu membuat industri teh menjadi terjejas,” kata Gunaratne di perkebunannya di Ahangama, di kawasan perbukitan 160 kilometer selatan Colombo.

“Akibat yang dihadapi oleh negara ini tidak dapat dibayangkan.”

Lelaki berusia 76 tahun itu, yang menanam salah satu teh termahal di dunia, bimbang tanaman tahunan rata-rata Sri Lanka sebanyak 300 juta kilogram akan dikurangkan setengahnya kecuali kerajaan mengubah jalannya.

Seorang pekerja kelihatan mengangkat bakul berisi daun teh yang sudah dipetik di sebuah ladang Ratnapura. – AFP
Pembuat teh utama Herman Gunaratne, salah satu daripada 46 pakar yang dipilih oleh Rajapaksa untuk membimbing revolusi organik. – AFP
Kelihatan pekerja memetik daun teh di penanaman teh Virgin White di Ahangama. – AFP
Teh adalah eksport tunggal terbesar di Sri Lanka, menghasilkan lebih dari AS$1.25 bilion setahun menyumbang sekitar 10 peratus dari pendapatan eksport negara itu. – AFP
Gambar menunjukkan seorang pekerja memeriksa keadaan daun teh yang dikeringkan. – AFP

Sri Lanka berada dalam keadaan krisis ekonomi yang disebabkan oleh pandemik, dengan produk domestik kasar menguncup lebih dari tiga peratus tahun lalu, dan harapan kerajaan untuk kembali ke pertumbuhan telah dilanda gelombang koronavirus baharu.

Baja dan racun perosak adalah antara import utama termasuk kenderaan dan alat ganti, kerajaan telah menghentikannya kerana menghadapi kekurangan mata wang asing.

Keselamatan makanan ‘terjejas’

Tetapi teh adalah eksport tunggal terbesar di Sri Lanka, menghasilkan le-bih dari AS$1.25 bilion setahun menyumbang sekitar 10 peratus daripada pendapatan eksport negara itu.

Rajapaksa berkuasa pada tahun 2019 menjanjikan baja asing bersubsidi tetapi melakukan pusingan U dengan alasan bahan kimia agro boleh meracuni manusia.

Gunaratne, di mana teh Virgin White dijual seharga AS$2,000 sekilo, dikeluarkan bulan lalu dari Pasukan Petugas Rajapaksa untuk Sosio-Ekonomi Hijau setelah tidak bersetuju dengan presiden.

Dia mengatakan teh Ceylon di ne-gara ini mempunyai kandungan kimia terendah dari sebarang teh dan tidak menimbulkan ancaman. Tanaman teh mencapai catatan 160 juta kilogram pada separuh pertama 2021 berkat cuaca baik dan stok lama baja tetapi hasil tuaian mulai jatuh pada bulan Julai.

Sanath Gurunada, yang menguruskan ladang teh organik dan teh klasik di Ratnapura, tenggara Colombo, mengatakan jika larangan itu berlanjutan “tanaman akan mulai merosot pada bulan Oktober dan kita akan melihat eksport terjejas teruk pada bulan November atau Disember”.

Dia mengatakan kepada AFP ladangnya mengekalkan bahagian organik untuk pelancongan, tetapi itu tidak dapat dilaksanakan. Teh organik berharga 10 kali lebih banyak untuk dihasilkan dan pasarannya terhad, tambah Gurunada.

W.A. Wijewardena, bekas timbalan gabenor bank pusat dan penganalisis ekonomi, menyebut projek organik itu ‘mimpi dengan kos sosial, politik dan ekonomi yang tidak dapat dibayangkan’.

Dia mengatakan keselamatan makanan Sri Lanka telah ‘terjejas’ dan tanpa mata wang asing “semakin memburuk dari hari ke hari”.

Pekerjaan yang dipertaruhkan

Pakar mengatakan masalah padi juga teruk ketika petani sayur mengadakan tunjuk perasaan hampir setiap hari kerana pengurangan hasil tuaian dan tanaman yang terkena hama.

“Jika kita benar-benar organik, kita akan kehilangan 50 peratus tanaman, (tetapi) kita tidak akan mendapat 50 peratus harga lebih tinggi,” kata Gunaratne.

Pemilik ladang teh mengatakan di samping kehilangan pendapatan, kegagalan tanaman akan menyebabkan pengangguran besar kerana daun teh masih dipetik dengan tangan.

“Dengan kejatuhan teh, pekerjaan tiga juta orang akan terganggu,” kata Persatuan Pemilik Kilang Teh.

Menteri perladangan Ramesh Pathirana berkata, kerajaan berharap dapat menyediakan kompos organik sebagai pengganti baja kimia.

“Kerajaan kami komited untuk menyediakan sesuatu yang baik untuk industri teh, berdasarkan baja,” katanya kepada AFP.

Petani mengatakan eksport kayu manis dan lada Sri Lanka juga akan dipengaruhi oleh pemacu organik. Sri Lanka membekalkan 85 peratus pasaran global untuk Ceylon Cinnamon, salah satu daripada dua jenis rempah utama, menurut angka PBB.

Namun, Rajapaksa tetap yakin dalam perjalanannya, memberitahu sidang kemuncak PBB baru-baru ini bahawa dia yakin inisiatif organiknya akan memastikan ‘keselamatan makanan dan pemakanan yang lebih baik’ bagi Sri Lanka.

Dia meminta negara-negara lain untuk mengikuti Sri Lanka dengan ‘langkah berani yang diperlukan untuk me-ngubah sistem makanan dunia secara berkesinambungan’. – AFP