Satu suis bantu jana kuasa kawasan kejiranan

BAGHDAD – Peluh Aqeel Hassan menitis ketika dia membaiki kabel berselirat yang menghubungkan 270 buah rumah di Kota Sadr yang luas di Baghdad.

Ini adalah kerja yang menyusahkan, tetapi amat penting di tengah gelombang panas.

Tempat kerjanya adalah pondok sederhana di depan rumahnya, yang terdiri dari tempat tidur, merpati dalam sangkar untuk menemaninya dan lebih 200 suis berkod warna, menuju ke mesin generator diesel yang kuat dan bising.

Hassan merupakan seorang tukang penjana elektrik di kawasan kejiranan, di mana tugasnya adalah memasang dan memperbaiki wayar serta suis untuk memastikan generator terus berjalan dengan lancar.

Sistem itu memberi bekalan elektrik ke rumah-rumah di blok ketika grid nasional yang merosot sekali lagi. Oleh kerana suhu musim panas di atas 50 darjah Celsius, penduduk semakin bergantung pada bekalannya.

“Saya tidak mempunyai jam mula bekerja, saya selalu aktif, 24 jam sehari,” kata lelaki berusia 42 tahun itu kepada AFP.

Mortada Ali yang dikenali sebagai Mishmish, seorang pembekal penjana elektrik peribadi di daerah Kota Sadr di Baghdad. – AFP
Warga Iraq berjalan di bawah kabel penyedia penjana elektrik swasta di daerah Kota Sadr yang menjana kuasa untuk beberapa buah rumah. – AFP
Kelihatan Aqeel Hassan memperbaiki suis. – AFP
Seorang lelaki Iraq kelihatan mengusahakan pendawaian penjana kuasa swasta. – AFP
Hamid Ghaleem dan anaknya Karrar bergambar di tempat penjana elektrik milik mereka. – AFP

Dia mengatakan baru saja menjalankan tugas menjaga generator setelah pencerobohan Amerika Syarikat pada tahun 2003.

Iraq pengeluar kedua terbesar dalam kartel minyak OPEC membeli gas dan tenaga dari negara jiran Iran untuk membekalkan sekitar sepertiga sektor tenaganya, terbiar oleh konflik selama puluhan tahun, penyelenggaraan yang buruk dan rasuah yang berleluasa.

Tetapi Iran memutuskan bulan lalu untuk memotong bekalan elektrik ke negara jiran baratnya, dengan mengatakan kementerian elektrik Iraq berhutang lebih daripada AS$6 bilion.

Itu menjadikan penyedia elektrik nasional Wataniya tidak dapat memenuhi permintaan yang meningkat dari 40 juta orang di negara ini.

“Generator kami bekerja lebih masa ketika ini, sekitar 22 jam sehari,” kata Hassan. Pelanggan membayarnya untuk menghidupkan generator apabila grid nasional gagal. Walaupun kadang-kadang mengatakan dia menyediakan elektrik secara percuma kepada golongan yang termiskin.

“Apabila elektrik datang dari grid nasional, penggera berbunyi dan saya mematikan generator agar ia dapat direhatkan.”

Anaknya yang berusia lima tahun Muslim sangat menyukainya ketika tiba waktu untuk mematikannya, dan bergegas menolong ayahnya yang mengangkatnya untuk mencapai suis tertinggi.

Seluruh hidup saya

Kota Sadr adalah pinggir bandar yang paling padat penduduknya dengan lebih dari satu juta isi rumah berpendapatan rendah yang sesak di antara satu sama lain.

Dinamakan sempena ulama Syiah Ayatollah Mohamed Sadr, jelas betapa terhormatnya dia, dengan poster, sepanduk dan gambar berbingkai anaknya yang berkuasa, Moqtada Sadr menghiasi setiap rumah.

Terdapat 4.5 juta generator milik peribadi di seluruh negara, menurut Harry Istepanian, perunding tenaga bebas yang berpusat di Washington dan rakan kanan Institut Tenaga Iraq.

Setiap isi rumah menghabiskan “rata-rata sekitar AS$100-200 sebulan untuk elektrik (yang) setara dengan perniagaan AS$6 hingga AS$10 bilion untuk generator peribadi, tetapi ia tidak menyumbang kepada ekonomi negara atau membayar cukai,” katanya.

“Tidak ada undang-undang yang mengatur industri ini kerana sangat terkait dengan elit politik dan militan bersenjata. Ini adalah sebahagian daripada rangkaian perniagaan haram dan ekonomi hitam yang rumit di Iraq,” tambah Istepanian.

Mortada Ali, 22, adalah yang terakhir dalam rangkaian orang yang mendapat keuntungan dari perniagaan ini. Dia menjawab kepada bosnya yang memiliki beberapa generator di kawasan itu.

“Saya harus tinggal berdekatan dengan suis. Saya tidak memilih ini, hanya tidak ada yang lebih baik. Saya ingin membuka kedai, atau juga menyertai tentera Iraq,” keluhnya.

“Saya tidak boleh berkahwin kerana saya tidak boleh meninggalkan tempat ini. Ini adalah sepanjang hidup saya. Hidup saya akan menjadi lebih mudah jika Wataniya lebih banyak memberi grid, jadi saya boleh berehat,” kata pemuda itu.

Tiada penyelesaian cepat

Mengurangkan waktunya antara sekolah dan menolong ayahnya menjaga tiga generator keluarga, Karrar Hamed mengajak rakan-rakannya untuk melepak.

Bilik berhawa dinginnya yang penuh sesak mempunyai TV, telefon pintar untuk menerima panggilan pelanggan untuk membayar tenaga elektrik mereka dan sebuah iPad, miliknya yang paling berharga.

“Kuasa menyala selama kira-kira 12 jam sehari secara berkala, jadi saya harus berjaga-jaga ketika ia padam,” kata pemuda berusia 17 tahun itu.

Istepanian mengatakan masalah elektrik Iraq dan pergantungan pada rangkaian alternatif ini kemungkinan akan bertahan untuk beberapa waktu.

“Tidak ada pembaikan cepat untuk kekurangan elektrik, terutama pada musim kemuncak.

“Kerajaan perlu mengambil langkah berani dalam meliberalisasikan sektor ini,” katanya.

“Ia akan memerlukan beberapa dekad untuk Iraq mengembangkan pasaran tenaga yang cekap dan kompetitif.”

Ketika dia menjawab permintaan jiran lain untuk menjana elektrik rumahnya, Hassan meramalkan keadaan ‘tidak akan dapat diselesaikan’. “Negara ini terlalu penuh dengan rasuah.” – AFP