Selit kata semangat sambil hulurkan bantuan

Ketika kita berada di dalam kesukaran yang tidak dapat ditangani sendirian, pertolongan daripada orang lain merupakan sesuatu yang terlintas di benak kita.

Lebih-lebih lagi apabila kita mula diasingkan atau ditolak untuk memberikan bantuan dari orang yang kita kenali atau sesiapa sahaja.

Mungkin begitulah yang dirasakan oleh orang yang menjalani kuarantin berikutan COVID-19. Sunyi, sepi dan hanya terkurung di dalam suatu tempat serta jauh dari dunia luar yang hanya mengharapkan bantuan untuk mendapat segalanya seperti sumber makanan dan minuman.

Namun tidak semua yang dikuarantin bernasib baik kerana ada sesetengahnya diasingkan oleh masyakat malah dipandang sinis.

Walau bagaimanapun, ibarat setandan pisang tidak semua buahnya sama pasti ada juga memiliki kelainan. Begitulah hati dan sikap manusia, ada masih yang berhati murni membantu para pesakit yang dikuarantin untuk menyumbangkan sumber makanan malah memberikan kata-kata semangat untuk sembuh.

Basma Mostafa membungkus makanan di pangsapuri temannya untuk diagihkan kepada pesakit COVID-19 yang dikuarantin. – AP
Seorang sukarelawan menyimpan sumbangan makanan ke dalam keretanya. – AP
Di samping menghantar sumbangan makanan, Basma Mostafa juga menulis kata semangat di kotak makanan seperti ‘anda tidak keseorangan, kami menyayangimu.’ – AP
Fatma Youssef memasak masakan yang hendak disumbangkan di pangsapurinya di Kaherah, Mesir. – AP

Sebagaimana yang dilakukan oleh Fatma Youssef memasukkan nasi, ayam atau daging dan sayur-sayuran ke dalam kotak yang terbentang di atas meja makannya, puluhan daripadanya dalam beberapa minggu terakhir. Di beberapa kotak itu, dia menulis “Semoga sihat selalu” dalam bahasa Arab, manakala pada yang lain, dia menulis, “Bersama-sama, kita akan mengharunginya.”

Youssef tidak tahu siapa yang akan memakan makanannya. Namun, katanya, dia memasaknya dengan penuh niat ikhlas dan perasaan kasih sayang.

Dia dan sukarelawan lain di Mesir berharap makanan itu dapat membantu merawat pesakit koronavirus yang dikuarantin untuk kembali sihat dan memberi mereka sedikit masa. Di kawasan kejiranan yang berbeza di Kaherah dan beberapa bandar lain, mereka telah meminta untuk memasak, menyumbangkan makanan atau membuat penghantaran tanpa kontak ke rumah pesakit.

“Perkara-perkara baik selalu muncul daripada krisis,” kata Youssef, 27. “Saya tidak menyangka akan ada orang yang memberikan segalanya untuk menolong orang lain yang tidak mereka kenal, belum bertemu dan tidak akan bertemu. “

Usaha itu bermula pada awal bulan Jun lalu setelah Basma Mostafa, seorang wartawan berusia 30 tahun, menulis di Facebook bahawa dia memikirkan untuk memasak makanan berkhasiat untuk pesakit.

Dia bertanya adakah seseorang bersedia menolong perbelanjaan atau penghantaran atau menghubungkannya dengan mereka yang sakit. Dia bagaimanapun tidak meletakkan harapan yang tinggi.

Mesej membanjiri inbox akaun Facebooknya. Rakan dan orang asing menawarkan diri untuk ikut serta. Oleh itu, dia memutuskan untuk membuat inisiatif sumbangan makanan.

“Saya kagum,” kata Mostafa. “Ideanya merebak dengan cepat mungkin kerana orang merasa sendirian… dan menemui sesuatu yang mengatakan, ‘tidak, anda tidak sendirian.’”

Ketika ini, kira-kira 1,500 sukarelawan mengambil bahagian dalam program ini, dan ribuan lagi meminta untuk bergabung, kata Mostafa. Yang lain telah melakukan usaha serupa di kawasan kejiranan mereka, tambahnya.

Sentuhan peribadi adalah mesej sokongan tulisan tangan. Sebahagiannya ditulis dengan catatan berbentuk hati atau dihiasi dengan gambar wajah tersenyum.

“Kami semua bersamamu,” menurut salah satu daripadanya. “Cepat sembuh,” kata yang lain. Seorang sukarelawan kemudiannya menulis, ‘dibuat dengan rasa cinta,’ ia kemudiannya menjadi slogan kegemaran.

Mostafa mengatakan bahawa dia mendapat idea untuk menolong ketika dia melalui masa yang sangat sukar.

“Saya kira untuk meringankan penderitaan saya, saya boleh menyelami penderitaan orang lain dan merasakan lebih simpati terhadap mereka,” katanya. “Saya meraih kekuatan dan ketabahan daripada para pesakit.”

Dalam kumpulan Facebook mereka, penganjur menawarkan dua pilihan: satu dengan kategori yang berbeza bagi mereka yang ingin membantu, yang lain untuk meminta makanan. Kotak makanan ditawarkan kepada pesakit, kaya atau miskin, yang tinggal bersendirian atau bersama ahli keluarga lain yang sakit dan dikuarantin.

Ketika beberapa pesakit mahu membayar makanan mereka, penganjur mendorong membalasnya kemudian dengan menyumbang bekalan makanan setelah mereka pulih, kata Mostafa.

Mai Ezzat mengatakan bahawa dia ragu-ragu orang asing akan melakukan perjalanan ke rumahnya untuk menyampaikan makanan.

Wanita berusia 20 tahun itu tinggal bersama ibu bapanya dan dua saudaranya. Mereka semua dikuarantin setelah ayahnya dijangkiti virus, katanya, dan yang lain menunjukkan gejala.

Tidak ada yang dapat keluar untuk membeli makanan. Seorang sukarelawan membawa makanan, sayur-sayuran dan buah-buahan yang dimasak dihantar di depan pintu rumah.

Gerakan itu membuatnya merasa seperti ‘masih ada orang yang baik di luar sana’ dan memberikan semangat yang lebih tinggi, katanya.

Radwa Shalash, salah seorang penganjur, mengatakan dia terharu ketika pesakit yang telah menerima makanan, menelefon untuk mengatakan mereka sudah sembuh.

“Saya telah melihat orang-orang yang secara sukarela memberikan semua yang mereka dapat secara sukarela,” katanya.

“Itu membuat saya merasa seperti ada sesuatu yang terjadi kepada saya, jika saya memerlukan sesuatu, saya akan menemui banyak orang sebegitu, ramai lagi.” – AP