Seni gambarkan kemakmuran kawasan luar bandar

CHINA – Di tingkat dua Galeri Seni Zitong, Jiang Xiaoqin, 43, sedang melakarkan lukisan di sebuah studio yang berfungsi sebagai sebahagian daripada dewan pameran.

Dia mencalit sedikit warna kuning daripada paletnya dan menyapunya pada kanvasnya sebelum berhenti untuk memeriksa sama ada ia terlalu tebal atau tidak. Sekali-sekala, dia berdiri satu atau dua langkah ke belakang, merenung lukisannya kemudian memutuskan sama ada untuk mewarnai lebih banyak lagi atau sebaliknya.

Di sekelilingnya terdapat lima orang yang terdiri dari lelaki dan wanita, berdiri di hadapan easel masing-masing dan asyik dengan lukisan mereka sendiri. Mereka kelihatan sama seperti artis profesional yang akan ditemui di akademi seni.

Namun mereka bukanlah artis profesional tetapi hanya petani dari kampung Dujing, kawasan pentadbiran perbandaran Zitong, daerah Chun’an di wilayah Zhejiang, China Timur.

Mula belajar melukis hanya tiga tahun yang lalu, Jiang telah mencipta nama untuk dirinya sendiri. Sememangnya, dia sangat dikenali sebagai ‘Sister Corn’ kerana lukisan bertemakan jagung dan ciptaan artistiknya, terutamanya selepas lukisan minyaknya yang bertajuk Corn, dilelong pada harga 7,500 yuan (AS$1,121) pada pameran khas yang diadakan di Shanghai pada 2020 yang menampilkan 61 hasil kerja petani Zitong.

Lukisan oleh Jiang Xiaoqin, juga dikenali sebagai Sister Corn bertemakan jagung yang telah dilelong pada harga 7,500 yuan pada pameran di Shanghai pada 2020. – ANN/China Daily
Lukisan tradisional Cina oleh penduduk tempatan ditunjukkan di Akademi Lukisan dan Kaligrafi Zitong. – ANN/China Daily
Kelihatan Jiang Xiaoqin melukis bertemakan jagung. – ANN/China Daily
Pelajar menghadiri kelas melukis di Sekolah Rendah Zitong Tengah. – ANN/China Daily

“Jagung ialah makanan yang biasa ditanam secara tempatan,” jelas Jiang. “Saya fikir ia boleh menunjukkan siapa kita sebenarnya.”

Jiang mengakui dia agak malu pada mulanya dengan nama panggilan ‘Sister Corn’.

“Tetapi kemudian saya menyedari ini adalah cara orang ramai mengenali kerja dan usaha saya, dan sekarang saya sangat gembira apabila orang memanggil saya seperti itu.”

Sebelum dia menjadikan lukisan sebagai ‘hobi yang serius”’, kehidupan harian Jiang agak membosankan, dengan rutin harian di ladang, kerja rumah serta menggalas tugas sebagai ibu bapa.

“Kini lebih banyak warna telah datang dalam hidup saya,” kata Jiang.

“Dan tidak teruk sama sekali untuk memenangi penghormatan dan memperoleh lebih banyak wang!”

Jiang adalah antara lebih seribu petani yang telah mendapat manfaat daripada kursus yang disediakan di kem latihan seni yang ditubuhkan di perbandaran Zitong, yang seterusnya adalah hasil daripada kempen ‘pemantapan semula luar bandar melalui seni’ seluruh wilayah di Zhejiang.

Sejak 2019, apabila desa Dujing menjadi salah satu desa pertama yang mengambil bahagian, lebih 20 artis terkenal telah tertarik ke bandar itu, menubuhkan kedai tetap dan menawarkan tunjuk ajar tetap kepada penduduk tempatan.

Yan Yuan, seorang profesor seni dari Universiti Ningbo, adalah salah seorang daripada mereka. Pada 2019, dia mula-mula datang ke bandar itu dalam lawatan lapangan bersama pelajarnya, dan segera tertarik dengan persekitarannya.

“Saya tidak dapat menahan keinginan untuk mencipta seni dalam persekitaran yang menawan seperti yang ditawarkan di Zitong,” kata Yan.

Tidak lama kemudian, Yan menjadi pengarah seni umum Zitong dan dalam tempoh tiga tahun akan datang, dia akan menghabiskan separuh masa yang lebih baik setiap tahun di bandar itu, mengajar pelajar petaninya seperti ‘Sister Corn’, mengatur pameran untuk mereka dan membantu mereka membuat dan menjual produk bertemakan seni.

“Awda boleh melihat dengan jelas kuasa seni dan cara ia mengubah tempat itu,” kata Yan.

Setakat ini, sebanyak 19 kolej dan akademi seni, termasuk Akademi Seni China, telah memilih tempat itu sebagai pangkalan mereka lawatan lapangan untuk melukis dan melakar. Selain daripada Galeri Seni Zitong, dua institut kaligrafi dan lukisan serta sebuah galeri seni avant-garde bernama Ant Art Gallery juga boleh ditemui di perbandaran Zitong.

Penduduk dari semua peringkat umur, dari pertengahan umur seperti Jiang hingga warga tua dan pelajar sekolah rendah, telah bersemangat melibatkan diri dalam kaligrafi dan lukisan. Tidak hairanlah bahawa perbandaran Zitong dikenali secara meluas sebagai ‘bandar kaligrafi dan lukisan’.

Di samping itu, 388 rumah dan bangunan yang tidak digunakan di seluruh bandar telah diubah suai, menurut Cheng Wangzhen, Datuk Bandar Zitong.

“Desa-desa di bandar masing-masing akan mempunyai ciri seni yang unik,” kata Cheng.

“Sebagai contoh, terdapat sebuah perkampungan bertema fotografi dan sebuah perkampungan bertemakan arca, yang akan memenuhi minat dan keperluan berbeza artis dan pelawat.”

Kira-kira 480,000 pelancong pergi ke bandar itu pada 2021, menjana hampir 8 juta yuan dalam pendapatan untuk penduduk tempatan, walaupun menghadapi semua kesukaran dan cabaran yang disebabkan oleh lonjakan berkala kes COVID di China.

“Sebuah lukisan, sebidang tanah, dan wang diperoleh meski duduk di rumah.

“Beginilah cara penduduk Zitong melihat kehidupan mereka dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Malah, kehidupan mereka juga berubah dengan cara yang paling halus. Dengan pelbagai pilihan dan lebih banyak ruang seni untuk menghabiskan masa lapang, semakin ramai penduduk tempatan kini memilih untuk melawat galeri dan melukis.”

Pada masa lalu, lebih ramai orang lebih suka pergi untuk minum dan bermain mahjong sebagai hobi mereka, Cheng mengakui. “Kini, mereka memilih cat berbanding pint, dan hubungan sosial dan kejiranan yang lebih harmoni berlaku. Orang-orang ini menyukai kehidupan seperti orang lain, dan lukisan oleh orang seperti ‘Sister Corn’ adalah bukti terbaik,” kata seorang artis bernama Yan.

Mereka bercita-cita untuk kehidupan yang lebih baik. “Bagi mereka mencapai kemakmuran bersama, untuk meminjam istilah popular, apa yang mereka perlukan hanyalah sedikit dorongan ke arah yang betul, contohnya, melalui seni,” tambah Yan.

“Bagi saya, kemakmuran bersama adalah sama seperti keuntungan dari segi material seperti dalam kerohanian, dan di seluruh China, puluhan ribu desa seperti Dujing akan berubah sepenuhnya jika lebih banyak seni diperkenalkan.” – ANN/China Daily