Seni kungfu tarik minat pemuda Tanzania

DAR ES SALAAM – Salmin Jumanne, seorang pelajar sekolah rendah berusia 12 tahun dari ibu kota komersial Tanzania, Dar es Salaam, telah berlatih kungfu Cina selama satu setengah tahun ketika seni mempertahankan diri China semakin popular di kalangan orang muda Tanzania.

Jumanne merupakan salah seorang daripada 25 peminat kungfu di Dragon Warriors Club yang terletak di kawasan bernama Kariakoo di Dar es Salaam. Setiap hari dari jam 5 petang hingga 8 malam, mereka berkumpul di kelab untuk berlatih kungfu.

“Saya belajar kungfu untuk mempertahankan diri, terutama ketika berjalan pergi dan balik dari sekolah,” kata Jumanne sebelum dia memulakan latihan malamnya di tempat latihan luar yang kecil.

Dengan impian untuk menjadi juara dunia kungfu di masa depan, anak lelaki Tanzania itu mengatakan bahawa seni mempertahankan diri China, selain dari mempertahankan diri dan kecergasan badan, juga menanamkan disiplin dalam dirinya.

“Kungfu mengajar saya untuk berdisiplin dan menghormati orang tua saya dan orang lain yang saya temui,” kata Jumanne, sambil menambah bahawa dia terobses dengan kungfu setelah dia menonton filem aksi yang memaparkan pelbagai pelakon Cina.

Pemuda-pemuda Tanzania dari Dragon Warriors Club berlatih kungfu di Dar es Salam, Tanzania. – Xinhua
Salah seorang ahli menunjukkan gerak seni kungfu. – Xinhua

Jumanne ditemani oleh abangnya Swalehe Jumanne, seorang pelajar kolej berusia 22 tahun yang telah mempelajari seni mempertahankan diri Cina selama lebih dari tiga tahun.

Ramadhani Mshana, guru kungfu yang mengendalikan Dragon Warriors Club, mengatakan bahawa dia mula memupuk minat pada kungfu ketika dia masih muda setelah menonton filem kungfu yang dibintangi oleh Jet Li.

“Satu hal mengenai kungfu adalah pembelajaran, atau latihannya memerlukan kesabaran dan tenaga,” kata Mshana, yang belajar kungfu dari seorang guru Tanzania yang dilatih di China.

“Tujuan latihan ini adalah untuk mempertahankan diri, untuk kecergasan badan dan sebagai pekerjaan profesional di mana pelatih dapat mengambil bahagian dalam pertandingan yang berbeza dan mendapat penghargaan berbentuk kewangan,” kata Mshana.

Banyak orang Tanzania meminati kungfu Cina tetapi mereka tidak mempunyai wang untuk mengikuti kelas latihan kungfu kerana dalam kebanyakan kes mereka harus membayar sejumlah bayaran, kata Mshana. Untuk menarik lebih banyak orang untuk bergabung dengan kelab dan berkongsi minatnya di kungfu, Mshana memutuskan untuk mengetepikan yuran latihan.

“Pada mulanya setiap pelajar membayar 20,000 shilling Tanzania (sekitar AS$9) tetapi kami mengetepikan yuran setelah kami menyaksikan penurunan jumlah mereka yang datang untuk latihan,” katanya.

Sekarang kerana semakin banyak orang yang meminta untuk bergabung dengan kelab itu, Mshana mengatakan bahawa dia merancang untuk mencari tempat yang lebih luas di bandar di mana semua pelajar dapat berlatih dengan selesa, dengan harapan beberapa pelajar di kelab kungfunya suatu hari nanti dapat bertanding dalam pertandingan antarabangsa. – Xinhua