Kisah kehidupan komuniti pelarian Syria menyedihkan

BEIRUT – Yolla al-Charif, seorang pelarian Syria yang tinggal di kem Burj Barajneh di Lubnan, berpendapat hidup ini penuh dengan kesusahan dan ketidakpastian, kerana dia hidup hari demi hari tanpa mengetahui apakah keesokan harinya, dia akan dapat menyediakan makanan kepada keluarganya.

Yolla melarikan diri dari peperangan di Syria, 10 tahun yang lalu dan tinggal bersama suaminya dan lima anaknya di kem, yang terletak di pinggir bandar selatan Beirut. “Kadang-kadang, kita terpaksa tidur dalam kelaparan,” katanya sambil mengalirkan air mata.

Wanita muda itu memasuki dapurnya, membuka peti sejuk tua yang berisi sepiring tomato cincang, sekotak yogurt dan sebotol minyak.

“Lihat di peti sejuk saya, tidak ada barang di dalamnya. Sekiranya suami saya membawa wang hari ini, saya dapat membeli beberapa bahan untuk dimasak buat anak-anak saya. Jika tidak, kami tidak akan makan,” katanya kepada Xinhua.

Penilaian yang dilakukan pada April 2021 oleh Tabung Kanak-kanak Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNICEF), menunjukkan 99 peratus keluarga pelarian Syria tidak mempunyai cukup makanan atau wang untuk membeli makanan dan 100 peratus daripadanya harus membeli makanan secara kredit atau meminjam wang.

Gambar menunjukkan pemandangan di dalam kem pelarian Burj Barajneh. – Xinhua
Yolla kelihatan memilih sayur tomato untuk di bawa pulang ke rumahnya. – Xinhua
Yolla al-Charif kelihatan membuat kraftangan di sebuah bengkel di kem pelarian Burj Barajneh, selatan Beirut, Lubnan. – Xinhua
Kelihatan laluan yang sering dilalui Yolla untuk menuju ke rumahnya di kem pelarian Burj Barajneh. – Xinhua
Yolla melarikan diri dari peperangan di Syria, 10 tahun yang lalu dan tinggal bersama suaminya dan lima anaknya di kem, yang terletak di pinggir bandar selatan Beirut. – Xinhua

Keadaan hidup pelarian Syria yang mengerikan di Lubnan diperburukkan lagi oleh kurangnya peluang pekerjaan berdasarkan pasaran pekerjaan yang bahkan jarang bagi warga negara itu memperolehnya.

Bagi Yolla, dia berjaya mendapatkan pekerjaan sebagai tukang jahit di bengkel yang terletak di kem di mana dia mendapat bayaran untuk setiap barang yang dijahitnya sementara suaminya adalah bekerja mengangkat barang di Ghobeiry, sebuah kawasan berdekatan dengan kem, dengan harapan dapat berpeluang membawa barang-barang atau barang-barang milik orang-orang di kawasan kejiranan.

Keluarga itu hidup dengan anggaran bulanan kira-kira 1 juta pound Lubnan (LBP, kira-kira AS$60) yang diperoleh oleh suami Yolla dan 700,000 LBP yang diberikan kepada keluarga tersebut sebagai bantuan kemanusiaan oleh Program Makanan Dunia (100,000 LBP setiap orang).

Lisa Abou Khaled, jurucakap UNHCR, memberitahu Xinhua bahawa UNHCR, Program Makanan Dunia (WFP) dan rakan-rakan baru-baru ini dapat meningkatkan nilai bantuan tunai dan makanan pelbagai guna masing-masing dari 400,000 LBP setiap keluarga sebulan kepada 800,000 LBP, dan untuk bantuan makanan dari WFP dari 100,000 LBP setiap individu sebulan hingga 300,000 LBP, dengan UNHCR hanya dapat menjangkau 57 peratus keluarga pelarian dengan bantuan tunai bulanan.

Abou Khaled menjelaskan beberapa keluarga menerima bantuan dari kedua-dua agensi sementara yang lain hanya menerima bantuan makanan. Yolla mengadu wang bantuan yang diterimanya tidak mencukupi. Itu menjadikan keadaannya lebih buruk adalah krisis kewangan Lubnan yang menyebabkan kenaikan harga makanan lebih dari 400 peratus.

“Saya membayar 750,000 LBP untuk keahlian generator peribadi dan 250,000 LBP untuk sewa rumah yang meninggalkan saya dengan sedikit jumlah wang untuk memberi makan kepada anak-anak saya,” katanya dengan suara putus asa.

Yolla membayar lebih separuh daripada pendapatannya untuk perkhidmatan terburuk kerana elektrik hampir tidak berfungsi dan rumahnya tidak mempunyai keperluan kesihatan yang minimum.

Wanita muda itu tinggal di sebuah rumah lama yang memiliki dua bilik sekitar 300 meter dari pintu masuk kem. Untuk sampai ke rumah mereka, Yolla dan keluarganya harus melalui saluran pembuangan sampah dan timbunan sampah yang terbuka. Wayar elektrik yang berselerakan bergantungan, menimbulkan bahaya di lorong-lorong sempit, yang dapat dijangkau oleh kanak-kanak yang bermain di sana.

Rumah Yolla dalam keadaan yang tidak baik. Cat tempat tinggalnya dirosakkan oleh air yang mengalir dari bumbung dan dinding yang bocor mengakibatkan pertumbuhan kulat di seluruh bilik.

Keluarga tersebut tidur di sebuah bilik tidur yang ditutup dengan beberapa tilam yang rosak ketika mereka berkumpul pada siang hari di sebuah bilik yang mempunyai beberapa sofa yang lusuh dan sebuah televisyen untuk menghiburkan anak-anak semasa beberapa jam bekalan elektrik.

Apa yang lebih teruk lagi bagi Yolla adalah ketidakmampuannya untuk mendaftarkan anak-anaknya bersekolah kerana dia tidak dapat menyediakan mereka dengan alat elektronik atau sambungan internet untuk belajar dalam talian di tengah-tengah penularan COVID-19 di negara ini.

“Saya juga tidak mempunyai wang untuk memperbaharui tempat tinggal saya sehingga sekolah menolak untuk mendaftarkan anak-anak saya tahun ini,” tambahnya.

UNICEF menganggarkan 22 peratus keluarga pelarian Syria menghantar anak mereka bekerja dan 35 peratus terpaksa menghentikan pendidikan anak-anak mereka.

Dalam kes Yolla, salah seorang anak lelakinya bekerja di sebuah kedai aluminium sementara yang lain menyapu lantai di sebuah kedai untuk mendapatkan pendapatan beberapa ribu pound Lubnan.

Yolla memberitahu Xinhua, satu-satunya impiannya adalah dapat memberikan pendidikan yang tepat untuk anak-anaknya agar mereka dapat memperoleh masa depan yang lebih baik.

“Kami dihalang daripada salah satu hak asasi manusia yang paling penting iaitu akses pendidikan yang betul untuk anak-anak saya,” kata Yolla. – Xinhua