Seramik Cina bukti kepentingan Jalan Sutera Maritim kuno

MANILA – Bobby Orillaneda merupakan seorang penyelidik kanan Muzium Antropologi Nasional Filipina, jatuh cinta dengan seramik Cina kuno pada tahun 1999 ketika dia menyertai penggalian kapal karam di Palawan, sebuah wilayah kepulauan di negara Asia Tenggara itu.

Sebagai penyelidik seramik dan ketua muzium bahagian warisan maritim dan bawah laut, Orillaneda mengatakan koleksi seramik China di muzium wujud sejak hampir 1,000 tahun yang lalu atau ketika dinasti Song dan Yuan Selatan.

Seramik Cina kuno, yang kebanyakannya terdapat di Filipina sama ada di kawasan pedalaman atau di lokasi kapal karam, adalah “bukti yang sangat baik mengenai perdagangan maritim yang berkembang antara China dan seluruh dunia, termasuk Filipina,” katanya kepada Xinhua dalam sebuah temu ramah.

“Sebilangan besar koleksi di sini berasal dari pelabuhan Quanzhou sejak abad ke-13, ketika ada peningkatan lalu lintas maritim di antara China, Filipina, dan wilayah Asia Tenggara yang lain. Seramik dari kawasan berbeza di China akan dibawa ke Quanzhou terlebih dahulu kemudian dihantar ke destinasi yang berlainan seperti di sini di Filipina,” kata Orillaneda.

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, Orillaneda telah mengunjungi banyak bandar di China untuk mengadakan pameran artifak budaya. Di antara bandar-bandar itu, Quanzhou, yang terletak di wilayah Fujian, China sebagai titik permulaan penting dari Jalan Sutera Maritim kuno, sangat mengesankannya.

Antara seramik Cina Kuno yang dipamerkan. – Xinhua

Kembali ke Dinasti Song China (960-1297) dan Dinasti Yuan (1271-1368), Quanzhou menyaksikan perdagangan dan ekonomi maritim yang makmur, berfungsi sebagai jambatan pertukaran budaya dan pembelajaran bersama antara China dan seluruh dunia.

Pada Ahad lalu, Quanzhou: Emporium of the World di Song-Yuan China, telah ditambah ke senarai Tapak Warisan Dunia UNESCO sebagai tapak budaya, menjadikan jumlah keseluruhan tapak Warisan Dunia UNESCO China menjadi 56.

Bermula dari Quanzhou, sutera, porselin dan teh dibawa keluar dari China, sementara rempah-ratus, tanaman eksotik, dan harta langka lain dikirim kembali. Bangkai kapal yang digali di Teluk Quanzhou dan Laut China Selatan juga membuktikan kemakmuran dan keindahan pelabuhan, seperti bangkai kapal layar dengan badan kapal kayu yang digali di Pelabuhan Houzhu di Teluk Quanzhou.

Kapal komersial tiga tiang yang menuju ke laut ini sepertinya pada awalnya dibina di Quanzhou pada abad ke-13, dan pada waktu ia karam, kapal itu kembali dari Asia Tenggara yang penuh dengan rempah, ubat-ubatan, dan barang dagangan lain.

Sangat tertarik dengan kajian mengenai seramik Cina kuno, Orillaneda mengatakan dari semua koleksi di Muzium Antropologi Nasional Filipina, yang menjadi kegemarannya adalah mangkuk porselin biru dan putih yang dibuat semasa Dinasti Yuan.

“Ia dipulihkan dari kapal karam akhir abad ke-15 di Palawan, tetapi kapal ini sangat berbeza kerana dibuat semasa Dinasti Yuan, kira-kira 100 tahun lebih awal daripada kapal karam,” kata Orillaneda.

“Pada zaman Dinasti Yuan, warna biru dan putih sangat berkualiti tinggi. Kobalt diambil dari Asia Tengah dan diimport ke China dan digunakan pada kumpulan pertama warna biru dan putih. Oleh itu, keaslian dan warnanya yang sangat indah. Reka bentuk dalam mangkuk menunjukkan haiwan mitos seperti phoenix dan kylin, yang merupakan simbol penting dalam mitologi Cina. “

Mentor Orillaneda, Rita Tan, mantan presiden Persatuan Seramik Oriental Filipina, juga mendedikasikan hidupnya untuk mengkaji seramik Cina kuno. Dilahirkan pada tahun 1939, Tan telah menjadi kurator serangkaian pameran mengenai seramik Cina kuno di luar negara, terutama yang dibuat di wilayah Fujian sebelum dihantar dari Quanzhou dan akhirnya ditemui di Filipina.

Dia mengaitkan penemuan seramik Song-Yuan di Filipina sebagai insentif dasar kerajaan China dari dinasti-dinasti tersebut dan lokasi strategik Filipina di sepanjang Jalan Sutera Maritim kerana jaraknya dekat dengan kawasan pesisir China. Tan percaya peninggalan budaya ini adalah ‘bukti sejarah yang paling konkrit’.

“Dinasti Song adalah ‘era keemasan’ seramik Cina, yang menyaksikan berkembangnya tanur di China Tenggara. Lebih-lebih lagi, kebijakan pembukaan dan penekanan pada perdagangan luar negeri dinasti itu mendorong eksport seramik Cina,” kata Tan.

“Secara geografi, Filipina adalah jalan yang mustahak antara China dan seluruh wilayah Asia Tenggara bahkan Asia Barat,” tambah Tan. – Xinhua