Shakhtar terus mara meski jauh dari Donetsk

DUSSELDORF, JERMAN, 16 OGOS – Shakhtar Donetsk lebih sesuai untuk menangani persekitaran semifinal Liga Europa di sebalik pintu tertutup ketika juara Ukraine itu terus mara ke pusingan seterusnya walaupun tidak bermain di halaman sendiri selama enam tahun.

Peperangan di timur Ukraine antara pasukan kerajaan dan pemisah yang disokong oleh Rusia, Shakhtar terpaksa dipindahkan.

Pertama ke Lviv, 1,200 kilometer dari halaman mereka dan selama tiga tahun terakhir di Kharkiv, hanya 300 kilometer dari Donbass Arena di Donetsk.

Stadium berkapasiti 52,000 yang canggih ketika dibuka pada tahun 2009 menjadi tuan rumah separuh akhir Euro 2012 dan menjadi tuan rumah yang sesuai untuk bola sepak Eropah.

Shakhtar menjadi kelab Ukraine kedua yang memenangi trofi Eropah dengan menjulang Piala UEFA beberapa bulan sebelum ini dan saingannya, Dynamo Kiev sebagai pasukan dominan negara dengan 10 gelaran liga dalam 13 tahun terakhir.

Sebaliknya Dombass kini terbengkalai dan rosak akibat peperangan semasa konflik. Namun, di sebalik pergolakan dan peminat di Donetsk, banyak yang merasa ditinggalkan oleh kelab yang pernah menjadi sumber kebanggaan tempatan di Shakhtar.

Musim depan akan menjadi kali ke-14 dalam 17 tahun mereka berada di peringkat kumpulan Liga Juara-Juara, sementara dalam kedudukan UEFA untuk prestasi semua kelab Eropah dalam 10 tahun terakhir, mereka menduduki tempat ke-16 di depan Tottenham, Ajax dan pada Isnin ini akan beraksi di separuh akhir Liga Europa menentang Inter Milan.

Pemilik jutawan Rinat Akhmetov, membawa kejayaan Shakhtar dengan perpindahan jangka panjang membeli dan menjadikan bakat Brazil dan menjual dengan harga yang tinggi, dan pada masa yang sama membeli pemain terbaik dari pesaing mereka di Ukraine.

Fernandinho, Willian, Douglas Costa dan Fred adalah antara yang telah mencipta nama mereka dalam bola sepak Eropah di Ukraine sebelum dijual dengan anggaran AS$200 juta di seluruh Eropah.

Skuad semasa mempunyai 12 pemain Brazil, termasuk penyerang kebangsaan, Junior Moraes dan Marlos. – AFP