Simbol impian kini tinggal kenangan

MONROVIA – Menjulang tinggi di ibu kota Liberia yang buruk, Monrovia, berdiri sebuah hotel yang dahulunya melambangkan impian Afrika namun kini tinggal dalam runtuhan, warisan konflik yang kejam.

Apabila ia dibuka pada tahun 1960, Ducor adalah satu-satunya hotel bertaraf lima bintang di Afrika, yang mempunyai kelab malam dan bilik berhawa dingin, menurut panduan perjalanan.

Pada kemuncaknya, ia menjadi tuan rumah VIP seperti bekas maharaja Etiopia Haile Selassie. Para tetamu akan berehat di tepi kolam renang, menghirup koktel dan menyaksikan matahari terbenam di Atlantik.

Tetapi Ducor ditutup pada tahun 1989 apabila meletusnya perang saudara berturut-turut dari 1989 hingga 1997 dan dari 1999 hingga 2003, dan dengan cepat menjadi rosak. Hari ini, sedikit daripada Monrovia yang mempunyai tanda perang yang ketara, tetapi bangkai kapal Ducor yang reput berdiri sebagai peringatan konflik yang mengorbankan lebih 250,000 orang.

Hotel ini tersadai, malah siapa pemiliknya nampaknya tidak jelas. Runtuhan itu, di atas salah satu bukit tertinggi di bandar ini, menjulang di pusat bandar Monrovia dan kawasan setinggan West Point yang padat dengan penduduk.

Bilik-bilik bekas hotel itu telah dikosongkan, dinding berkulat penuh dengan lubang peluru dan perkarangan telah menjadi sarang penagih dadah.

Ducor ditutup pada tahun 1989 apabila meletusnya perang saudara berturut-turut yang berlangsung dari 1989 hingga 1997 dan dari 1999 hingga 2003, dengan pantas memburuk keadaannya. – AFP
Kolam renang lama kelihatan dibiarkan usang di hotel Ducor yang terletak di atas Monrovia. – AFP
Pemandangan kawasan setinggan West Point yang terkenal dari Ducor di Monrovia. – AFP
Dibuka pada tahun 1960, Ducor adalah satu-satunya hotel bertaraf lima bintang di Afrika. – AFP

“Ia membuatkan semua orang sedih,” kata Ambrose Yebea, seorang pegawai kementerian pelancongan bersara yang sebelum ini menawarkan lawatan ke hotel itu.

Kerajaan Liberia pernah bercadang untuk memulihkan hotel itu kembali ke zaman kegemilangannya, dengan bantuan bekas pemimpin Libya Muammar Gaddafi. Tetapi tiada kemajuan sejak kejatuhannya pada 2011, dan masa terus berlalu di Ducor.

Masa kegemilangan

Terdapat beberapa hotel di Monrovia pada tahun 1950an, menurut Yebea, mendorong pembinaan Ducor pada tahun 1960 untuk memenuhi keperluan eksekutif perjalanan dan pegawai kerajaan.

Direka oleh arkitek Israel, Moshe Mayer, dalam gaya moden, ia menjadi salah satu hotel paling mewah di Afrika. Kemudian menteri luar Israel Golda Meir, yang kemudiannya menjadi perdana menteri, menghadiri upacara pembukaannya. Begitu juga dengan pemimpin kemerdekaan Guinea, Sekou Toure.

Gambar-gambar hotel dari era itu menunjukkan bangunan yang berkilauan dan tetamu menikmati kehidupan. Salah satu anekdot berterusan yang berkaitan dengan Ducor, yang tidak dapat disahkan oleh AFP, mengatakan bekas diktator Uganda Idi Amin berenang di kolam dengan pistolnya.

Seorang lagi tetamu, presiden pertama Ivory Coast, Felix Houphouet-Boigny, begitu terpikat dengan hotel itu sehingga dia mengatur agar Moshe Mayer membina sebuah pertubuhan mewah yang serupa di Abidjan, yang masih beroperasi.

Ramai pemimpin Afrika tinggal di Ducor pada tahun 1960an dan 70an, termasuk Selassie, kata Yebea, dengan beberapa bilik tempahan semasa persidangan 1979 Pertubuhan Perpaduan Afrika di Monrovia. Tetapi pada ketika itu, hotel itu berkemungkinan sudah merosot.

Laporan Bank Dunia 1975 mengenai Liberia menggambarkan hotel lapan tingkat itu sebagai ‘agak usang’ dan menyebut rancangan kerajaan untuk mengubah suainya.

Bekas panglima perang Liberia Charles Taylor mengerahkan lelaki bersenjata di Ducor semasa pengepungan Monrovia pada 2003, sebelum berakhirnya perang.

Kemudian, gelandangan mendiami tapak tersebut. Tetapi presiden Ellen Johnson Sirleaf, yang memenangi jawatan dalam pilihan raya pertama selepas perang Liberia, mengusir mereka pada 2007.

Dia kemudian melancarkan ran-cangan pengubahsuaian. Pada 2011, kerajaannya menyerahkan Ducor kepada Syarikat Pelaburan Afrika Libya (LAICO), anak syarikat dana kekayaan negara Libya.

Skim Libya

Menurut kenyataan kerajaan pada 2011, hotel yang telah diubah suai itu sepatutnya mempunyai 151 bilik, restoran, pusat membeli-belah, gelanggang tenis dan kasino serta menyediakan pekerjaan di negara miskin itu.

Walau bagaimanapun, projek itu dengan skim lain untuk membangunkan kilang pemprosesan getah berharga AS$65 juta kemudiannya gagal dalam peperangan yang lain.

Liberia memutuskan hubungan dengan Libya pimpinan Gaddafi pada 2011 ketika negara itu mengalami perang saudara. Kerja-kerja pengubahsuaian dihentikan.

“Ia datang kepada kami sebagai satu kejutan besar,” kata Frank Williams, seorang buruh yang berkata dia pernah menjadi salah seorang daripada 150 orang yang bekerja di LAICO. “Hari ini kami menganggur”.

Projek itu telah terhenti sejak itu, dan masa depannya tidak jelas. Baik presiden Liberia mahupun kementerian pelancongannya, mahupun LAICO, tidak menjawab beberapa permintaan untuk mendapatkan maklumat. Entiti Libya itu berada di bawah sekatan Kesatuan Eropah atas dakwaan hubungan rapatnya dengan bekas rejim Gaddafi.

Pada 2020, Majlis Keselamatan PBB juga berkata LAICO sedang bergelut dari segi kewangan, menanggung hutang untuk hotel di bawah pengurusannya. Ada yang masih berharap untuk melihat Ducor dilahirkan semula.

Ambrose Yebea, pegawai pelancongan yang telah bersara, berkata ia boleh menarik pelancong dan menjana pekerjaan.

“Setiap rakyat Liberia melihatnya dengan cara yang sama,” katanya. “Mereka mahu ia diperbaharui.” – AFP