Spidermen kembali ‘beraksi’ setelah pandemik

GUIYANG, CHINA – Awal tahun ini adalah pertama kalinya Luo Dengping, seorang wanita berusia 40 tahun, dari kumpulan etnik Miao di wilayah Guizhou, barat daya China, tidak melakukan pendakian batu untuk pelancong selama tiga bulan sejak dia mula melakukannya lebih daripada sepuluh tahun yang lalu.

“Kami tidak melakukan seba-rang aktiviti riadah dari bulan Februari hingga April, hanya kerana wabak COVID-19 dan beberapa kerja pembinaan semula di kawasan yang indah ini,” kata Luo.

Luo tinggal di sebuah kampung kecil yang terletak di pintu gerbang Getu River Scenic Spot. Dia bekerja di sana dan tugasnya adalah memanjat tebing untuk pelancong dari dalam dan luar negara.

Bagi orang Miao di kawasan ini, orang yang pandai memanjat batu dikenali sebagai ‘spider-man’. Ini adalah tradisi bahawa ketika nenek moyang orang Miao meninggal, keranda mereka dibawa dan diletakkan di tebing atau di dinding batu di gua-gua dan orang-orang yang melakukan kerja meneruskan kemahiran memanjat ke generasi berikutnya.

Ayah Luo adalah pendaki yang sangat baik yang mengajar Luo kemahiran memanjat. “Ketika saya masih kecil, saya terobsesi dengan aktiviti ini. Setiap kali saya melihat ayah saya berlatih, saya meminta dia untuk mengajar saya, tetapi dia menolak, sehingga dia pernah mendapati bahawa saya memanjat dinding batu dengan diam-diam mengikuti langkahnya,” kata Luo.

Spiderpersons melakukan persembahan solo bebas di kawasan Getu River Scenic Spot. – Xinhua
Spiderpersons Luo Dengping, Huang Jinlin, Wang Xiaoguo, Huang Xiaobao (dari kanan ke kiri). – Xinhua
Spiderwoman Luo Dengping mendayung rakit ke tebing. – Xinhua
Gambar bertarikh 19 April 2019, menunjukkan spiderwoman Luo Dengping mendaki tebing yang curam. – Xinhua

“Berisiko ketika memanjat dengan hanya menggunakan tangan kita dan itulah sebabnya ayah saya enggan mengajar saya pada awalnya,” tambah Luo. “Aktiviti ini memerlukan keberanian, dan setiap kali mendaki, kita mesti menilai keadaan sekeliling dan keadaan badan kita.”

Mendaki mengikut kemampuan seseorang, ditambah dengan keberanian dan sikap berhati-hati. Ini adalah nasihat utama yang dipelajari Luo daripada ayahnya. Dia secara beransur-ansur menjadi profesional dan ditugaskan sebagai spiderwoman oleh pihak berkuasa tempatan beberapa tahun setelah dia berkahwin pada usia 20 tahun.

Selain Luo, lima spidermen yang lain ditugaskan. Mereka mengadakan persembahan di sebuah gua di mana terdapat puluhan ribu sarang burung walet. Pertama, mereka perlu menaiki rakit buluh untuk masuk ke dalam gua. Kemudian mereka memanjat dinding batu hingga ketinggian sekitar 100 meter. Selepas itu, mereka kembali ke titik permulaan. Keseluruhan proses tidak lebih 20 minit.

“Saya merasa gembira apabila melihat orang gembira dalam proses itu,” kata Luo. Dia menerima gaji AS$420 dolar sebulan hasil pekerjaan tersebut.

Tetapi keadaan berubah selepas wabak itu. Tempat yang indah ditutup dan ditunda pembukaannya hampir sebulan dengan tempoh yang sama tahun-tahun kebelakangan ini, dan kerja-kerja pembinaan semula memutuskan akses ke gua. Keadaan ini berlangsung selama tiga bulan.

“Ketika anda terbiasa melakukan persembahan untuk para pelancong, anda merasa tidak selesa tanpa melakukannya selama tiga bulan,” kata Huang Xiaobao, seorang spiderman berusia 58 tahun, sambil menambahkan bahawa untuk menjaga tubuh mereka tetap sihat, mereka kadang-kadang berlatih memanjat batu setelah menyelesaikan kerja pembersihan sementara mereka.

“Kami memulakan kembali persembahan dan memperoleh kembali kebahagiaan dari hari pertama bulan Mei,” kata Huang, menekankan bahawa persembahan menarik pelancong perlu fokus dan memerlukan stamina tinggi.

“Saya semakin tua dan saya berharap dapat melihat lebih banyak orang mengambil bahagian di dalamnya,” tambah Huang. “Kehidupan tidak dapat diramalkan seperti wabak ini, apa yang harus dilakukan adalah merebut masa untuk melakukan apa yang mereka suka.”

Li Wensong, wakil pengurus besar syarikat yang menjalankan lokasi yang indah itu, mengatakan bahawa kawasan itu akan menarik lebih banyak pelancong setelah kerja-kerja pembinaan semula selesai, yang akan menimbulkan lonjakan minat untuk memanjat batu.

“Pada akhirnya, wabak ini akan hilang. Saya tidak sabar untuk melihat sukan ini menjadi lebih popular seiring dengan perkembangan tempat yang indah ini,” kata Luo. – Xinhua