Sudah letih menjadi wanita psiko

Tujuh tahun mencipta nama sebagai pelakon, Emma Maembong mengakui, watak Emilia yang dibawanya dalam drama Cemburu Seorang Perempuan benar-benar mencabar diri.

Emma atau nama sebenarnya Fatimah Rohani Ismail, berkata dia berpuas hati apabila karakter antagonis dan psiko yang direalisasikan menerusi drama terbitan Global Station itu berjaya menyerlahkan kemampuannya sebagai pelakon.

“Ketika ditawarkan, saya tidak yakin apakah mampu menghidupkan karakter itu atau sebaliknya. Selama tujuh tahun berlakon, saya sering membawa watak sedih atau menjadi mangsa keadaan. Apabila mendapat watak ini, saya risau tidak mampu melunaskannya dengan baik. Saya tanya produksi, apakah mereka serius mahukan saya membawa watak itu?

“Tidakkah mereka risau jika saya tidak mampu menghidupkan karakter seperti diharapkan? Namun, mereka tetap memberi kepercayaan dan mahu saya mencabar diri untuk keluar dari zon selesa. Alhamdulillah, melihat maklum balas dan reaksi positif penonton yang membenci watak Emilia, saya percaya, sudah memberikan yang terbaik,” katanya.

Emma mengakui, tidak mudah memberikan penghayatan untuk karakter itu. “Saya agak tercabar untuk mewarnakan karakter itu, tambahan pula ia banyak bermain dengan emosi. Saya perlu merasai dan memahami apa yang Emilia lalui sebelum meluahkannya di depan kamera.

“Saya perlu menjerit dan meraung seperti orang gila, malah ada masanya, berendam air mata. Peralihan emosi itu membuatkan saya mendapat migrain yang teruk. Mata saya juga menjadi merah. Saya penat setiap kali selesai penggambaran sehingga jarang bertemu keluarga atau keluar melepak bersama kawan. Sampai sahaja di rumah, saya akan segera berehat untuk menstabilkan emosi kerana terlalu penat dengan ‘kerenah’ Emilia,” katanya.

Tambah Emma lagi, dia juga dicabar melakukan sendiri babak aksi, namun tetap melunaskan tanggungjawab itu biarpun mengalami kecederaan apabila kakinya tersepit. “Babak itu memerlukan saya mencekik anak damit sebelum Dhiya lakonan Amyra Rosli dan Zikri (Amar Baharin) memasuki bilik. Saya juga perlu menghentak kepala dan pengsan.

“Memang saya berjaga-jaga ketika melakonkan babak itu kerana tidak mahu berdepan kecederaan, namun malang tidak berbau. Kaki saya tersepit menyebabkan kuku terkopek. Saya cuba tahan sakit dan teruskan juga penggambaran walaupun produksi mahu saya berehat,” katanya.

Drama adaptasi novel arahan Eyra Rahman yang baru tamat siaran itu turut membariskan Bella Dowanna, Dini Schatzmann, Fauzi Nawawi, Lisdawati dan Mior Darwish. – Agensi

Emma mengakui, tidak mudah memberikan penghayatan untuk karakter watak tersebut. – Agensi