Suri rumah ditahan kerana tingkah laku radikal

SINGAPURA, 9 JUN – Seorang suri rumah Singapura berusia 34 tahun dan bekas guru agama sambilan dikenakan Perintah Penahanan (OD), di bawah Akta Keselamatan Dalam Negeri Singapura (ISA) pada April 2021.

Ruqayyah Ramli sebelumnya dikenakan Perintah Sekatan (RO) di bawah ISA pada Ogos 2020, setelah didapati bersikap radikal oleh suaminya, kata ISD dalam laman webnya hari ini.

Suaminya, Mohd Firdaus Kamal Intdzam, seorang warganegara Malaysia, dihantar pulang pada Ogos 2020.

Menurut Jabatan berkenaan, siasatan pada masa itu membuktikan bahawa tertuduh telah menyokong niat Firdaus untuk bergabung dan berjuang untuk kumpulan ISIS di Syria.

Dia bersedia menemaninya ke zon konflik, dengan niat untuk menjaga keluarga dan membantu pejuang ISIS yang cedera, kata ISD.

Namun, ISD mengatakan sejak ditempatkan di bawah RO, tingkah laku radikal Ruqayyah bertambah buruk lagi dengan penglibatan beliau dalam kegiatan yang memudaratkan keselamatan Singapura.

“Ruqayyah telah menolak untuk menyertai mana-mana program pemulihan, dan tetap berpegang teguh dengan kepercayaan radikalnya.

“Dia terus menyokong tindakan ganas ISIS dan percaya pada penggunaan kekerasan terhadap musuh-musuh Islam yang diandaikannya,” kata jabatan itu. – Bernama