Thursday, September 29, 2022
31.9 C
Brunei

Swiatek mara ke final Terbuka AS

-

NEW YORK, 9 SEPT – Pemain nombor satu dunia Iga Swiatek menewaskan Aryna Sabalenka dalam tiga set untuk menetapkan pertarungan akhir Terbuka AS dengan Ons Jabeur pada Khamis.

Juara Terbuka Perancis dua kali, Swiatek bangkit daripada ketinggalan untuk menewaskan pemain pilihan keenam Sabalenka 3-6, 6-1, 6-4 di Stadium Arthur Ashe dan mara ke final sulungnya di Terbuka AS.

Sabalenka yang mengejar final Grand Slam pertama dalam kariernya tidak kesampaian selepas gagal untuk melayakan diri dengan kekalahan separuh akhir di Wimbledon dan Terbuka AS tahun lalu.

Tetapi pemain berusia 24 tahun dari Belarus itu tersungkur ketika mendahului pada set ketiga ketika Swiatek mengenepikan kemenangan.

Sabalenka kelihatan berada pada kedudukan yang baik ketika dia mendahului awal menentang pemain pilihan utama.

Reaksi Iga Swiatek selepas mengalahkan Aryna Sabalenka pada separuh akhir kejohanan tenis Terbuka AS di New York, 8 September 2022. – AP

Servis pukulan kilas Swiatek merentas gelanggang untuk memberi kelebihan 4-1 ketika Sabalenka bergelut untuk menghadapi perubahan dalam tempo.

Dia memegang servis untuk mendahului 4-2 dan momentum itu kelihatan bersamanya.

Tetapi permainan Sabalenka bukanlah dalam keadaan baik ketika itu. Swiatek mematahkan semangatnya untuk menjadikan kedudukan 4-4 dan kemudian bertahan untuk mendahului 5-4.

Sabalenka ditundukkan pada perlawanan ke-10 ketika Swiatek mendahului 0-40 untuk mendahului tiga mata perlawanan.

Sabalenka memulakan pukulan pertama dengan pukulan depan di jaring, tetapi unforced error ke-44nya pada mata seterusnya menutup nasibnya.

Swiatek akan menentang pemain kelahiran Tunisia yang menjadi pemain Afrika pertama ke final, Ons Jabeur pada final Terbuka AS pada Sabtu ini. – AFP

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

Penjawat awam dilarang luah pendapat di media sosial

COLOMBO, 28 SEPT – Sri Lanka hari ini mengarahkan penjawat awam untuk tidak meluahkan pendapat mereka di media sosial selepas beberapa orang pegawai mendakwa...
- Advertisment -