Tawar roti dan pastri murah atasi masalah kebuluran

HARARE – Di dalam sebuah kedai roti di Epworth, sebuah perkampungan di pinggiran tenggara ibu kota Zimbabwe, Harare, Herbert Zenda dengan teliti menyiapkan dulang yang berisi adunan dan memasukkannya ke dalam ketuhar lumpur buatan sendiri yang dibakar dengan kayu api.

Zenda, 46, seorang bapa kepada tiga orang anak, mengusahakan kedai roti dan menjual pastri lain dengan harga kurang dari separuh harga yang dikenakan oleh pembuat roti konvensional.

Selama tujuh tahun kebelakangan ini, Zenda telah memenangi hati pelanggannya yang berkunjung ke kedai di halaman belakangnya untuk membeli pastri harga jimat tetapi berkualiti tinggi merangkumi roti, donat, dan roti bun.

Zenda mengatakan bahawa dia memulakan kedai roti bukan hanya sebagai cara untuk memberi pendapatan untuk keluarganya, tetapi juga untuk melayani masyarakatnya dengan menyediakan pastri dengan harga yang berpatutan kerana kebanyakan keluarga di kawasan sekitarnya, hidup di bawah garis kemiskinan.

“Tujuan utama perniagaan saya adalah untuk membantu komuniti saya dan pada masa yang sama menyara keluarga saya,” katanya kepada media.

Herbert Zenda menyiapkan dulang yang berisi adunan roti di kedai di halaman belakangnya. – Xinhua
Herbert Zenda menggunakan ketuhar lumpur buatan sendiri untuk membakar adunan roti yang dibuatnya dengan kayu api. – Xinhua
Epworth adalah salah satu komuniti termiskin di Zimbabwe. – Agensi
Seorang pekerja kedai roti Zenda melayan pelanggannya di Epworth, Harare, Zimbabwe. – Xinhua

“Epworth adalah komuniti berpendapatan rendah dan banyak orang di sini tidak mampu membeli roti biasa. Oleh itu, kami memutuskan untuk menceburkan diri dalam perniagaan ini supaya kami dapat menawarkan produk yang mampu dimiliki orang ramai,” katanya.

Sebuah enempatan tidak rasmi, Epworth adalah salah satu komuniti termiskin di Zimbabwe.

Memastikan adanya makanan untuk dihidangkan di atas meja setiap hari boleh menjadi tugas sukar yang tidak dapat dibayangkan bagi banyak keluarga di perkampungan miskin itu, yang kebanyakannya bertahan ketika berniaga, atau melakukan pekerjaan buruh kasar di pinggiran Hatfield dan air terjun yang berdekatan.

“Banyak orang di Epworth hidup di bawah garis kemiskinan, penuh dengan orang miskin. Banyak orang di sini tidak mempunyai pekerjaan tetap, mereka bertahan dengan cara berniaga,” katanya.

“Sebilangan besar orang yang secara formal bekerja sebagai pengawal keselamatan, dan pendapat mereka tidak banyak. Perniagaan kami adalah melegakan masyarakat, kini banyak orang mampu memberi makan kepada keluarga mereka terutama semasa wabak COVID-19 ini,” katanya.

Zenda turut terkesan dengan mata wang tempatan yang tidak stabil, sambil menambah bahawa persekitaran hiperinflasi di negara ini telah mempengaruhi perniagaannya secara negatif, sehingga tidak mungkin membuat rancangan untuk masa depan.

“Cabaran utama yang kita hadapi sekarang adalah inflasi. Harga kami adalah dalam dolar Zimbabwe, dan seperti yang anda ketahui, nilai pertukaran dapat berubah bila-bila saja,” katanya.

“Sekiranya ekonomi stabil, saya fikir kita akan berada di tahap lain, tetapi sekarang kita dalam keadaan bertahan,” katanya.

Seperti kebanyakan pemilik perniagaan kecil di Zimbabwe, Zenda tidak terlepas daripada mengalami kesukaran kerana kemerosotan ekonomi akibat wabak koronavirus.

“Selain inflasi, COVID-19 juga mempengaruhi operasi kami. Pendapatan daripada penjualan kami menurun dengan ketara. Sebilangan besar tempat yang kami gunakan untuk membekalkan produk kami, seperti kawasan perlombongan skala kecil, ditutup kerana wabak,” katanya.

“Sebelum berlakunya wabak ini, kita dapat menjana lebih dari AS$100 dolar sehari, tetapi sekarang saya rasa kita menjana lebih kurang AS$30 dolar, yang jauh lebih rendah daripada yang kita lakukan,” katanya.

“Cabaran lain adalah bahawa harga kami sedikit lebih rendah, jadi pulangannya tidak banyak, tetapi saya berterima kasih kepada masyarakat kerana saya tidak tertekan bagaimana saya akan menyara keluarga saya memandangkan keadaan ekonomi yang teruk di negara kita,” katanya.

Zenda adalah salah seorang dari banyak rakyat Zimbabwe yang mematuhi seruan kerajaan untuk melakukan inisiatif dari rumah bagi memupuk pembangunan lestari dalam masyarakat setempat.

Tahun lalu kerajaan melancarkan Program Ketahanan Masyarakat yang bertujuan meningkatkan bekalan roti dengan harga yang berpatutan kepada masyarakat yang kurang bernasib baik. Lebih daripada 3,000 kedai roti masyarakat didirikan di seluruh negara sebagai sebahagian daripada usaha kerajaan untuk meningkatkan pengeluaran produk pastri dengan harga yang berpatutan.

Junet Banda, pengasas Persatuan Orang Kurang Upaya Yamuranai yang berpangkalan di Epworth, mengatakan bahawa manfaat inisiatif berasaskan komuniti tersebut sangat besar kerana mereka memainkan peranan penting dalam mewujudkan pekerjaan dan meningkatkan keselamatan makanan.

Banda mengatakan inisiatif seperti itu memberi alternatif kepada isi rumah berpendapatan rendah yang tidak mampu membeli roti biasa kerana inflasi melampau di negara ini.

Harga roti meningkat dari dua dolar Zimbabwe sepotong pada Januari tahun lalu menjadi lebih dari 75 dolar hingga kini, menambahkan lagi kesengsaraan bagi pengguna yang bergelut dengan kesan wabak koronavirus.

Harga roti yang melambung tinggi, yang merupakan makanan asasi kedua paling banyak dikonsumsi setelah bijirin jagung, telah memaksa banyak kedai roti untuk menurunkan pengeluaran mereka kerana permintaan rendah apabila pengguna menggunakan alternatif lain yang lebih murah seperti beras dan ubi manis. – Xinhua