Tekad dapatkan pingat Olimpik dalam sukan Paralimpik

NAIROBI – Ketika baru berusia dua tahun, Asiya Mohammed dilanggar oleh kereta api ketika melintasi landasan berhampiran rumahnya di Kenya, kemalangan yang telah mencacatkan kedua-dua anggota kaki dan beberapa jarinya.

Tujuh tahun kemudian dia menjadi yatim piatu. Daripada meratapi masalah seperti itu, Asiya telah menjadi atlet Paralimpik yang berjaya dan merupakan pendayung wanita Kenya pertama yang layak ke pembukaan Sukan Paralimpik di Tokyo akhir bulan ini.

Namun, wanita berusia 29 tahun yang ceria, yang dibesarkan oleh sepupunya dan pertama kali dilatih sebagai guru, mengatakan dia tidak menghargai sukan sehingga berat badannya yang naik mengubah pandangannya mengenai kehidupan sekitar lima tahun yang lalu.

“Sebagai orang kurang upaya, saya mempunyai berat badan 70kg yang menimbulkan banyak kebimbangan kepada keluarga terdekat saya. Mereka menasihatkan saya untuk menyertai sukan bagi membantu mengurangkan berat badan dan kekal sihat,” katanya.

Sukan yang ada ketika itu di kota asalnya Mombasa di pantai timur Kenya adalah tenis, badminton dan mendayung bagi mereka yang berkerusi roda. Asiya terus memenangi pingat dalam pertandingan di ketiga-tiga sukan serta maraton kerusi roda.

Kelihatan Asiya (kanan) dan rakannya Miriam Nandwa (kiri) melakukan latihan di gim di Tudor Water Sports Hotel in Mombasa. – AFP
Asiya Mohammed dibantu bergerak dengan kerusi roda oleh penolong jurulatih selepas sesi latihannya. – AFP
Asiya Mohammed (kanan) bersarapan dengan atlet Miriam Nandwa dan ahli fisioterapi Team Kenya, Josephine Kaburu sebelum memulakan sesi latihannya. – AFP

Tetapi akhirnya memutuskan untuk fokus pada mendayung dan sekarang akan bertanding dalam PR1 single sculls di Tokyo.

“Saya menyedari saya semakin terpikat dengan mendayung kerana suasana yang mesra, dan saya memutuskan saya akan melakukan sukan ini sehingga saya layak ke Olimpik,” katanya.

“Saya membuat keputusan segera untuk meninggalkan profesi sebagai guru sepenuhnya dan menjadi atlet sukan sepenuh masa, terutamanya dalam mendayung.”

Sakit hati dan kecewa

Dia layak bertanding dalam acara antarabangsa pertamanya, pembuka musim para-dayung Gavirate Regatta di Itali pada Mei 2019.

“Dia menduduki tempat kedua terakhir dalam pertandingannya, tetapi semangat dan minatnya yang kuat untuk mendayung mengagumkan pasukan pelatih antarabangsa yang menghadiri regata menyatakan tidak akan lama sebelum Asiya melayakkan diri ke Kejuaraan Dunia dan Paralimpik,” kata Joshua Kendagor, seorang pegawai Tentera Laut Kenya yang merangkap sebagai jurulatih Asiya dan akan menemaninya ke Paralimpik.

Dia akhirnya menempah tempat di Tokyo untuk kejuaraan pra-Paralimpik Afrika di Tunisia pada Oktober 2019, di mana dia mengalahkan tujuh pesaing lain untuk memenangi PR1 women’s singles sculls, untuk pesaing menggunakan tangan mereka sahaja.

Tetapi itu perjalanan yang penuh cabaran bagi Asiya, yang harus mengatasi banyak kekecewaan sebagai wanita kurang upaya fizikal dalam sukan termasuk kekurangan dana dan sokongan dari persekutuan Kenya.

Dia terpaksa meminjam peralatan mendayung yang betul daripada rakan senegaranya yang bertambah kuat untuk bertanding di Tunisia setelah permintaannya kepada Persekutuan Dayung Kenya untuk memberinya alat persaingan gagal dilaksanakan.

“Saya sangat sedih dan kecewa ketika Persekutuan Dayung Kenya dan Jawatankuasa Paralimpik Nasional Kenya, kedua-duanya memberitahu saya bahawa mereka tidak akan menaja pendayung untuk kelayakan pra-Olimpik kerana kekurangan dana, namun rakan-rakan lelaki saya telah mendapat dana penuh dari Jawatankuasa Olimpik Nasional Kenya (NOCK). “

Keluarga dan rakan-rakannya juga terpaksa mengumpulkan wang untuk tiket penerbangannya ke Tunisia tetapi dia membayar mereka dengan menjadi satu-satunya pendayung Kenya pada acara itu yang layak ke pertandingan Para.

“Selepas kejuaraan, saya diberi dua kapal dayung oleh Persekutuan Mendayung Antarabangsa, satu untuk latihan dan satu lagi untuk pertandingan di Paralimpik tetapi sehingga hari ini saya belum menerima dua bot itu,” katanya.

Tetapi wanita Kenya mengatakan dia bertekad untuk mengetepikan masalah tersebut.

“Saya tidak mahu menduduki tempat terakhir. Saya sangat realistik,” kata Asiya, sambil menambah dia ingin mara ke peringkat enam terakhir dalam PR1 women’s single sculls untuk pertandingan pingat.

“Saya akan mendayung sehingga memenangi pingat Olimpik.” – AFP