Terbuka Perancis dilewatkan seminggu

PARIS, 8 APRIL – Kejohanan Tenis Terbuka Perancis bagi tahun ini akan dilewatkan seminggu, kepada 30 Mei hingga 13 Jun dengan harapan sekatan COVID-19 yang meningkat di Perancis akan berkurangan pada masa itu untuk membolehkan jumlah peminat maksimum menghadiri acara tersebut.

Persekutuan tenis Perancis (FFT) mengatakan keputusan itu dibuat setelah pengumuman Presiden Perancis, Emmanuel Macron bulan lalu bahawa kerajaan mahu beberapa tempat kebudayaan kembali beroperasi dan beroperasi bermula pertengahan Mei dan seterusnya, ‘bergantung pada pemulihan keadaan kesihatan’.

Presiden FFT, Gilles Moretton mengatakan ‘penundaan minggu itu akan memberi lebih banyak masa kepada keadaan kesihatan bertambah baik dan peluang kita untuk menyambut penonton di Roland-Garros’.

“Bagi peminat, pemain dan suasana, kehadiran penonton sangat penting untuk kejohanan kami, acara sukan antarabangsa terpenting musim bunga,” tambah Moretton.

Pusingan kelayakan acara Grand Slam di gelanggang tanah liat kini akan diadakan pada 24 hingga 28 Mei, diikuti dengan pertandingan utama dari 30 Mei hingga 13 Jun.

Wimbledon, kejohanan Grand Slam berikutnya setelah Terbuka Perancis, mengatakan dalam satu kenyataan bahawa keputusan itu tidak memberi kesan pada tarikh awal yang dirancang pada 28 Jun.

Hanya akan ada rehat dua minggu antara final Terbuka Perancis dan Wimbledon.

Walau bagaimanapun, keputusan untuk memindahkan Terbuka Perancis dibincangkan lebih teliti dengan kejohanan utama yang lain, tidak seperti tahun lalu ketika FFT memindahkan kejohanan itu ke bulan September dan Oktober kerana pandemik yang dikritik oleh beberapa pihak sebagai keputusan berat sebelah.

Terbuka Perancis tahun lalu lewat empat bulan dan diadakan pada bulan September dan Oktober berbanding tarikh biasa antara Mei dan Jun. – AFP

Gambar fail pada 4 Oktober 2020, anggota staf lapangan menanggalkan penutup di permukaan gelanggang Suzanne Lenglen setelah hujan, pada Hari ke-8 kejohanan tenis Terbuka Perancis. Kejohanan tenis Terbuka Perancis 2021 akan ditangguhkan selama satu minggu, kata pihak penganjur kelmarin. – AFP