Terus berjuang demi insan tersayang

ALKEN – Meskipun hanya menyedut sedikit oksigen namun paru-parunya masih dapat berfungsi, Diane Wanten tidak akan mengalah dalam melawan penyakit yang membunuh puluhan ribu orang dalam seminggu di seluruh dunia. Masih ramai yang menunggunya.

“Ini terus berlegar di kepala saya: Saya harus bertahan dari ini. Saya masih mahu pulang ke rumah,” katanya, teringat hari-hari gelap di unit rawatan rapi Belgium dalam beberapa minggu yang lalu.

“Sebelum memasuki waktu malam, saya secara automatiknya akan terjaga sedikit lebih lama untuk memastikan saya masih hidup. Dan saya berharap saya akan bangun pada waktu pagi.”

Tersekat di sebalik perisai klaustrofobia yang menutupi seluruh kepalanya, dia kadang-kadang terbangun dari tidur dalam keadaan panik sambil bertanya-tanya adakah dia telah meninggalkan cukup pil di dalam kotak untuk suaminya di rumah yang mengalami parkinson dan demensia awal.

Dia akhirnya berjaya menentang COVID-19 setelah tiga minggu dimasukkan ke hospital, termasuk 16 hari di ICU. Dia dapat bertemu kembali dengan suami, Francesco, dan sedang pulih di rumah anaknya. Belum ada pelukan lagi, kerana Wanten yang berusia 61 tahun sebahagian besar dikuarantin di kamarnya dan menjaga jarak dari suaminya, yang tidak begitu memahami apa yang sedang berlaku. Meskipun begitu, melalui kontak mata sahaja sangat berbaloi.

Gambar bertarikh 24 April 2020, menunjukkan Diane Wanten sedang diperiksa oleh doktor di wad Hospital Jessa di Hasselt, Belgium. – AP
Gambar bertarikh 29 April 2020, Diane Wanten berjalan bersama anaknya Federico setelah dibenarkan untuk pulang ke rumah. – AP

FredericoTaramaschi membawa makanan untuk ibunya yang diikuti olehnya ayahnya FrancescoTaramaschi (kiri) dari belakangnya. – AP

Dengan suara serak dan masih berjuang untuk bernafas 100 peratus secara normal, Wanten mempunyai satu pelajaran yang kekal bagi semua orang yang ingin kembali dari penyakit melemahkan yang telah membunuh sekurang-kurangnya 200,000 orang di seluruh dunia dan menjangkiti berjuta-juta orang lain.

“Untuk anda semua: terus berjuang. Ia sangat berbaloi, “katanya.

“Awalnya, memang sukar. Tetapi apabila saya melihat hasilnya, saya memberitahu semua orang: Bertahanlah. “Bagi hampir semua orang yang berjuang memeranginya di seluruh dunia, ada keluarga yang menunggu, rakan yang menunggu, orang yang tersayang menunggu.”

Sebelum koronavirus meletakkannya dekat dengan pintu kematian, Wanten sudah tahu betapa sukar kehidupannya. Dia telah menjual kasut, membersihkan pejabat, mengahwini seorang pelombong arang batu yang ayahnya berasal dari wilayah La Spezia di Itali yang berpindah dalam gerakan pasca perang di Eropah. Penutupan lombong di timur Belgium cukup sukar, tetapi suaminya menghidap penyakit parkinson pada usia 38 tahun dan, lebih dari setahun yang lalu, menghidap demensia awal. Dia sendiri menghadapi barah sejak lima tahun lalu.

“Dia sudah berdepan banyak perkara,” kata anaknya FredericoTaramaschi.

Namun, dijangkiti koronavirus itu tidak disedarinya. Dia sudah demam dan batuk dengan memakan ubat dan sirap penahan sakit apabila semuanya tiba-tiba kembali seminggu kemudian. Wilayah Limburgadalah pusat koronavirus di Belgium dan dia tepat berada di tengah.

Dia menjalani pemeriksaan pada 3 April lalu, dan ketika dia sampai di hospital Jessa di kota Hasselt, “Saya tidak dapat memberitahu doktor apa-apa kerana saya tidak dapat bernafas.” Doktor hanya mempunyai satu pilihan, katanya. “Langsung ke wad kecemasan.”

Tekanan di Jessa, salah sebuah hospital utama di Belgium sekitar 80 kilometer (50 batu) timur Brussels, dalam keadaan sangat sengit. Dalam masa 24 jam, kes akan meningkat dari 257 menjadi 343 kes di wilayah Limburg.

Bingung dengan ubat-ubatan dan perasaan takut pada kematian selama beberapa hari pertama, fikiran sering melayang ke arah suaminya. “Saya tidak menyedari semua perkara yang berlaku tetapi ia bermain di fikiran saya: Bagaimana dengan keadaannya?”

“Dia selalu berkata: ‘Pada hari anda tidak ada lagi, saya juga ingin pergi.’ Saya berkata kepada diri sendiri: ‘Saya mesti melaluinya kerana saya sebenarnya tidak mahu kami berdua meninggal dunia.’”

Pada masa itu Frederico dan isterinya, Tania, sudah mengurus suaminya, bagi mengeratkan ikatan kekeluargaan. Terdapat kebimbangan Francesco akan menjangkitinya juga, tetapi, Frederico berkata, “Saya tidak berfikir dua kali. Ibu bapa saya selalu menjaga saya.”

Tidak seperti keluarga-keluarga mangsa yang sebanyak 200,000 lebih, yang ini dapat menerimanya. Tetapi perjalanan kembali masih panjang. Meninggalkan ICU untuk bilik biasa adalah kemenangan, tetapi kemudian fisio harus bermula.

“Saya merasa pening, tidak dapat mencari keseimbangan dan nafas saya semakin lemah,” kata Wanten. Pada mulanya, hanya berdiri sebagai usaha, bukti apa yang telah dilakukan virus pada paru-parunya. Percakapan terhuyung-hayang dengan tercungap-cungap.

Kakitangan perubatan mengetahui cabarannya dengan baik. “Mereka memerlukan pemulihan selama beberapa bulan kerana mereka sangat lemah. Kekuatan otot mereka hilang. Dan itu lebih banyak daripada penyakit lain,” kata Dr. Luc Jamaer dari hospital Jessa.

Perlahan-lahan semangatnya kembali dan minggu lalu, dia dibenarkan meninggalkan kerusi roda dan memasuki kereta anaknya untuk pemulihan dan fisio di rumahnya.

Masanya telah tiba untuk melihat masa depan dan apa yang telah diajarkan oleh virus kepadanya. Setiap generasi berbeza. “Saya telah belajar bahawa saya harus mengurus perkara dengan lebih baik. Ubatnya selalu diletakkan dalam dua kotak. Sekiranya ia sudah habis,” kata Wanten, suaranya terdengar. “Sekarang saya tahu saya harus menulis semuanya.”

Bagi Frederico, musibah yang menimpa keluarganya mengukuhkan kepercayaannya terhadap menghargai masa. “Anda harus memanfaatkan setiap hari kerana, siapa yang tahu apa yang akan terjadi besok.”

Wanten juga akan merebut harinya secepat mungkin. Pada hari dia dibenarkan menyentuh dan memeluk kekasihnya lagi adalah pada malam Hari Ibu di Belgium. “Ini akan menjadi Hari Ibu terhebat yang pernah saya ada atau yang akan saya miliki.” – AP