Tetap waspada sebagai sebahagian daripada normal baharu

Negara Brunei Darussalam mengambil tindakan awal dan tegas dalam memerangi COVID-19.

Kementerian Kesihatan telah melakukan langkah terpuji dalam membendung penularan koronavirus dan menjaga keamanan negara.

Dengan sebilangan negara jiran pada masa sekarang melihat lonjakan kes dan semakin banyak penyakit berjangkit, seperti jangkitan baharu di Malaysia, saya percaya bahawa Brunei harus terus berwaspada terhadap kemasukan melalui sempadan dan memantau mereka yang baru saja kembali dari di luar negara.

Walau bagaimanapun, saya perhatikan sejak akhir-akhir ini timbul sedikit perasaan ketidakpuasan hati; mungkin tumbuh setelah berbulan-bulan tidak ada kes baharu yang dilaporkan, digabungkan dengan pelonggaran sekatan secara beransur-ansur.

Sesetengah orang tidak mematuhi etika kebersihan seperti tidak menutup hidung atau mulut ketika bersin atau batuk dan penutup mulut dan hidung ditarik ke leher mereka.

Sesetengah orang diuji negatif selama masa inkubasi dan hanya didapati positif di kemudian hari. – Agensi

Dengan tempoh inkubasi pada individu yang berbeza-beza, sesetengah orang hanya dapat menunjukkan gejala setelah tempoh kuarantin 14 hari berakhir. Mungkin ada ahli keluarga yang baru balik dari luar negara yang tidak dikesan akibat tidak simptomatik. Berkemungkinan besar untuk diuji negatif selama masa inkubasi dan hanya didapati positif di kemudian hari, yang mendedahkan barisan hadapan kepada jangkitan.

Dengan semua senario ini, adalah baik bagi pihak kesihatan untuk mengawasi semua yang baru balik dari luar negara, bahkan setelah masa kuarantin berakhir.

Di beberapa negara, virus ini telah masuk dan menyebar dengan cara yang tidak biasa, seperti pada pembungkusan barang beku yang diimport. Pihak berkuasa di Australia kini sedang menyiasat bagaimana seorang pengawal keselamatan yang bekerja di sebuah hotel kuarantin di Sydney dijangkiti.

Sejumlah teori sedang disiasat, seperti perkongsian lif yang telah digunakan oleh orang yang dijangkiti, aerosol berlegar terlalu lama di ruang terkurung seperti lif dan koridor hotel, dan hubungan dengan orang yang dijangkiti atau kakitangan barisan hadapan di mana penjarakan fizikal dan kebersihan tidak dipraktikkan.

Mempertimbangkan pemerhatian di seluruh dunia, haruskah pengujian diperluas untuk merangkumi orang yang mungkin tidak mempunyai sejarah perjalanan baru-baru ini?

Singapura baru-baru ini memperluas kriteria ujiannya; semua pesakit yang muncul di klinik dengan tanda-tanda jangkitan pernafasan akut yang mempengaruhi sinus, hidung, tekak atau paru-paru kini layak untuk menjalani ujian COVID-19.

Ketika dunia belajar lebih banyak tentang koronavirus dan perbezaam cara-cara bergerak dan penyebarannya, kita harus terus waspada dan mengamalkan etika kebersihan yang baik dan menjarakan fizikal, untuk melindungi rakyat negara ini.

A Concerned Resident