Thien Mon Dao semakin popular di Vietnam

HANOI – Di halaman kuil yang cerah di Vietnam, Le Van Thang menolak batang besi dengan kuat ke kelopak matanya dan berusaha membuatnya membengkok. Kekuatannya yang dimilikinya diasah selama bertahun-tahun berlatih seni mempertahankan diri kuno selama berabad-abad dikenali sebagai Thien Mon Dao.

Thang, 28, adalah salah warga Vietnam yang mencari perlindungan dalam sukan yang semakin berkembang dari keperluan untuk melindungi negara daripada penjajah, tetapi sekarang menawarkan jalan menuju kesejahteraan mental di negara komunis yang berubah dengan cepat itu.

Pengamal Thien Mon Dao sudah lama bangga dengan pertunjukan kekuatan luar biasa yang menjadi sebahagian daripada rutin mereka. Pertunjukan yang mengagumkan termasuk membengkokkan logam ke badan mereka, membawa benda berat menggunakan kerongkong dan berbaring di bawah laluan motosikal.

Sekarang banyak yang mengatakan mereka juga senang dengan sukan yang merangkumi elemen pertahanan diri, latihan kung fu dan senjata telah mendorong mereka ke arah seni mempertahankan diri baharu itu. Thang, seorang penjual perabot yang mula berlatih sejak lapan tahun yang lalu, mengatakan dia sering berkelahi di sekolah menengah dan juga seorang kaki judi.

“Pernah sekali saya mencuri wang daripada keluarga saya tetapi selepas itu, saya dibawa ke Thien Mon Dao oleh keluarga dan saya berubah,” katanya kepada media.

Gambar bertarikh 7 Jun 2020, menunjukkan Le Van Thang, membengkokkan besi menggunakan kelopak matanya di halaman Kuil Bach Linh di Du Xa Thuong, Hanoi. – AFP
Para pelajar melakukan latihan untuk seni mempertahankan diri kuno, Thien Mon Dao. – AFP

“Terdapat banyak manfaatnya, saya belajar bagaimana mengungkapkan idea saya, cara berjalan dengan betul dan berkelakuan baik.”

Thien Mon Dao pertama kali dikembangkan pada abad ke-10, menurut guru seni mempertahan diri itu, Nguyen Khac Phan, yang sekolahnya melatih di kompleks kuil hiasan di pinggir Hanoi. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, ia menunjukkan peningkatan populariti, katanya, dengan terdapat tiga kelab baharu yang ditubuhkan di ibu kota setiap tahun.

Vietnam pada masa ini mempunyai sekitar 30,000 pengamal Thien Mon Dao di seluruh negara, dengan persembahan awam sekali-sekala membantu meningkatkan daya tarikan sukan ini.

“Orang datang untuk tujuan yang berbeza tetapi kebanyakan mereka ingin meningkatkan kesihatan dan kesihatan mental mereka,” tambah Phan, yang telah mengajar sukan ini sejak awal 1990an.

“Belajar seni mempertahankan diri dapat menolong orang melihat kehidupan dengan cara yang lebih baik, meningkatkan kekuatan mereka … melepaskan kesilapan mereka untuk menginginkan perkara yang lebih baik,” katanya.

Dari peringkat kanak-kanak kecil yang hampir tidak bersekolah hingga orang berusia 80an, Thien Mon Dao menerima sesiapa sahaja yang ingin melangkah melalui 18 tahap dan tujuh tali pinggang yang berbeza.

Vu Thi Ngoc Diep yang berusia 16 tahun, salah seorang dari 10 wanita yang berlatih di perkarangan kuil, mengatakan seni mempertahankan diri itu juga memberinya cara untuk memerangi stereotaip gender.

“Orang Asia Tenggara berpendapat bahawa gadis harus bersikap lembut dan tidak sesuai untuk belajar seni mempertahankan diri,” katanya. “Tetapi saya melihatnya secara berbeza.” – AFP