Tikhanovskaya sedia jadi ‘pemimpin nasional’

MINSK, 17 OGOS – Calon presiden pembangkang Belarus mengatakan hari ini bahawa dia bersedia untuk mengambil alih kepemimpinan negara itu setelah gelombang protes terhadap Presiden Alexander Lukashenko.

“Saya tidak mahu menjadi ahli politik. Tetapi nasib memutuskan bahawa saya akan berada di barisan hadapan dalam konfrontasi menentang peraturan dan ketidakadilan sewenang-wenangnya,” kata Svetlana Tikhanovskaya dalam sebuah video baharu di Lithuania.

“Saya bersedia memikul tanggungjawab dan bertindak sebagai pemimpin nasional dalam tempoh ini.”

Video itu dikeluarkan setelah berpuluh-puluh ribu orang turun ke jalan-jalan di Minsk pada Ahad lalu untuk demonstrasi terbesar dalam tunjuk perasaan terhadap tuntutan Lukashenko yang memenangi pilihan raya pada 9 Ogos dengan 80 peratus undian.

Tikhanovskaya, seorang ahli politik baharu yang berusia 37 tahun yang mencalonkan diri pada pilihan raya, menuduh Lukashenko mencabul pilihan raya dan telah menuntut undian baharu.

Sejak berangkat ke negara jiran Lithuania minggu lalu, di bawah tekanan kerajaan menurut sekutunya, dia meminta demonstrasi dan keadilan atas tindakan keras polis terhadap para penunjuk perasaan.

Dia juga menuntut Lukashenko untuk mengundurkan diri, tetapi tidak jelas apakah dia bersedia untuk menjawat jawatan presiden.

Dalam video hari ini, dia mengatakan dia “akan melakukannya agar negara tenang sehingga kita membebaskan semua tahanan politik dan secepat mungkin mempersiapkan kerangka dan syarat undang-undang untuk mengadakan pemilihan presiden baharu.” – AFP

Calon presiden pembangkang Svetlana Tikhanovskaya ketika membuang undi semasa pemilihan presiden di Minsk pada 9 Ogos. Dia bersedia untuk mengambil alih kepemimpinan negara itu setelah gelombang protes terhadap Presiden Alexander Lukashenko. – AFP