Tingkat kesedaran kebebersihan dengan mencuci tangan

WINDHOEK – Di sebuah kediaman di perkampungan tidak rasmi Havana di konstituensi Moses Garoeb, ibu kota Namibia, Windhoek, Fillipus Shambwangala menyiapkan tempat mencuci tangan kecil yang terbuat dari logam tembaga nipis di mana botol plastik yang dapat digunakan kembali berisi air dan juga sabun yang tergantung.

Untuk melepaskan tekanan air, tuil kaki juga dipasang.

Shambwangala adalah salah seorang sukarelawan kesihatan ma-syarakat untuk Unit Tindak Balas Kecemasan COVID-19, yang dipelopori bersama oleh Majlis Konstituensi Moses Garoeb dan Bengkel Pembangunan, sebuah organisasi bukan berasaskan keuntungan.

“Saya melakukan ini kerana semangat dan cinta kepada orang-orang kita. Saya ingin memainkan peranan saya dalam membendung penyebaran COVID-19 dan menyelamatkan nyawa,” kata Shambwangala.

Ketika Namibia berjuang memerangi penyebaran COVID-19 yang cepat, sukarelawan kesihatan masyarakat membantu masyarakat mencegah penyebaran virus.

Terlihat seorang kanak-kanak menggunakan tempat mencuci tangan kecil. – Xinhua
Gambar bertarikh 29 Mei 2020 menunjukkan sukarelawan masyarakat tempatan memasang tempat mencuci tangan kecil di penempatan tidak rasmi Havana di Namibia. – Xinhua
ATAS & BAWAH : Orang ramai yang menggunakan tempat mencuci tangan kecil sebagai langkah menjaga kebersihan bagi membendung penularan wabak COVID-19. – Xinhua

Para sukarelawan juga menjalani latihan komprehensif untuk memastikan mereka memberikan maklumat fakta mengenai peraturan dan ketentuan negeri seperti memakai penutup mulut dan hidung, pensanitasian dan melakukan penjarakan sosial.

Tujuannya, kata David Nakanue, seorang penolong pemimpin di Bengkel Pembangunan, adalah untuk mengurangkan kemungkinan jangkitan di kota ketika negara ini memerangi wabak COVID-19. Namibia mengumumkan dua kes pertama COVID-19 pada 14 Mac lalu. Sejak itu ia mencatatkan 24 kes, di mana 14 kes telah pulih.

Menurut Nakanue, sukarelawan masyarakat di setiap konstituensi mengatur sekurang-kurangnya 100 tempat mencuci tangan setiap hari di empat konstituensi dengan penempatan tidak rasmi yang dibanjiri oleh keadaan tidak bersih. Untuk melengkapkan alat pencegahan, para sukarelawan juga mendidik masyarakat mengenai COVID-19 dan menyebarkan bahan dengan fakta mengenai COVID-19.

Usaha tersebut berperanan penting dalam mempromosikan langkah-langkah kebersihan dan keselamatan, sesuai dengan peraturan yang ditetapkan oleh kerajaan.

Foibe Silvanus, seorang koordinator di Konstituensi Moses Garoeb, mengatakan bahawa di bawah Unit Tindak Balas Kecemasan COVID-19, lebih daripada 10,000 tempat mencuci tangan kecil setakat ini telah disiapkan di empat konstituensi.

Projek ini juga menyediakan sebotol sabun dua liter kepada anggota masyarakat semasa membuat setiap tempat mencuci tangan kecil.

“Mencuci tangan sangat penting dalam membendung penyebaran COVID-19 dan juga Hepatitis E. Tempat mencuci tangan kecil ini adalah penyelesaian terbaik kerana kebanyakan orang di kawasan penempatan tidak rasmi tidak mempunyai akses air yang mengalir. Kesannya sangat luar biasa,” kata Silvanus.

Sementara itu, penyediaan tempat mencuci tangan di kawasan ini mempromosikan amalan kebersihan dan kesihatan awam yang baik. Thomas Shilongo, seorang penghuni di perkampungan tidak rasmi Havana, mengatakan bahawa tempat mencuci tangan kecil itu mempromosikan kesedaran tentang kebersihan di kawasan itu.

“Saya gembira menerima tempat mencuci tangan kecil. Saya tidak mempunyai akses air yang mengalir. Tetapi saya akan dapat mengisi semula botol ini dan menambahkan sabun. Ini menjadikan hidup saya lebih mudah. ​​Saya juga tahu keluarga saya lebih selamat,” kata Shilongo.

Tetapi usaha itu bukan tanpa adanya sebarang cabaran. Menurut Nakanue, kemampuan untuk memiliki sabun juga merupakan satu cabaran.

“Sebaik sahaja sabun yang kami berikan pada awalnya habis, beberapa anggota masyarakat sukar membeli lebih banyak sabun.”

“Sebilangan orang juga mencuri beberapa barang pada waktu malam, terutama tiang logam. Pencurian berlaku dalam hal ini. Sejak itu kami telah menasihatkan anggota masyarakat untuk menjaga tempat tersebut,” kata Nakanue.

Tetapi, katanya, mereka tidak putus asa. Sementara itu, dia mengatakan bahawa matlamatnya lebih penting daripada cabaran.

“Tujuannya adalah untuk menjangkau semua orang, untuk menyelamatkan nyawa dan meningkatkan kesihatan awam yang baik,” katanya. – Xinhua