Tokyo timbang semula kedudukan Olimpik

TOKYO, 4 JUN – Olympik Tokyo 2020 sedang mencari cara untuk mempertimbangkan semula Olimpik yang ditangguhkan tahun depan, kata gabenor kota itu, berkemungkinan dengan upacara pembukaan dapat diselaraskan dan jumlah penonton akan dikurangkan.

Yuriko Koike mengatakan bahawa penganjur mempertimbangkan apa yang dapat dirasionalisasikan dan dipermudahkan untuk mengadakan Sukan Olimpik yang pertama kali ditangguhkan dalam sejarah.

Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa mengumumkan pada bulan Mac lalu bahawa Olimpik akan ditangguhkan kerana wabak COVID-19 yang telah membunuh ratusan ribu nyawa dan menyekat perjalanan antarabangsa.

Sukan Olimpik sekarang akan dibuka pada 23 Julai 2021, tetapi penganjur menghadapi kebimbangan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatur semula acara, yang memerlukan penyelarasan semula.

Media tempatan mengatakan rancangan menyelaraskan dapat melibatkan pemotongan jumlah penonton yang menghadiri pertandingan dan mengurangkan penyertaan dalam upacara pembukaan dan penutupan.

Logo Olimpik sebagai Jambatan Pelangi kelihatan menyala pada waktu malam di Tokyo pada 2 Jun 2020. – AFP

Yomiuri Shimbun memetik sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahawa setiap orang termasuk atlet, pegawai dan penonton akan diminta untuk menjalani ujian virus tersebut.

“Keutamaan adalah untuk mengelakkan senario terburuk membatalkan sukan itu,” kata sumber kerajaan setempat.

Jurucakap Tokyo 2020, Masa Takaya dijadualkan memberi penjelasan kepada media pada Khamis ini.

Ketua IOC, Thomas Bach mengatakan bulan lalu bahawa 2021 adalah pilihan terakhir untuk mengadakan Sukan Olimpik Tokyo, dengan menekankan bahawa penangguhan tidak dapat berlangsung selamanya.

Dia enggan mengatakan sama ada vaksin adalah prasyarat untuk meneruskan Olimpik, tetapi mereka tetap pada idea untuk melakukannya di sebalik pintu tertutup.

Perdana Menteri, Jepun Shinzo Abe mengatakan sukar mengadakan Olimpik Tokyo yang ditunda sekiranya wabak ini tidak dapat diatasi. Dan presiden Tokyo 2020, Yoshiro Mori mengatakan Olimpik harus dibatalkan sekiranya pandemik koronavirus tidak terkawal pada tahun depan. – AFP