Tugas mencabar iringi gajah liar kembali ke habitat asal

DAQIAO, CHINA – Langkah pertama, seluruh kampung diarahkan untuk berada di dalam rumah, bekalan elektriknya diputus, dan akhirnya pisang serta makanan gajah lain disimpan di seberang bandar untuk memujuk para tetamu yang tidak diundang untuk melalui.

Begitulah rutin menyambut kawanan 14 ekor gajah liar di China, yang merayau-rayau dan mencetuskan operasi operasi luar biasa membawa haiwan besar ini pulang melintasi kawasan yang curam, berliku, dan sering berpenghuni.

Kawanan gajah itu merayau jauh daripada habiatat asalnya di selatan berhampiran perbatasan Laos 16 bulan yang lalu untuk lawatan makanan besar di tanah pertanian yang kaya dengan jagung, tebu, pisang dan buah naga di wilayah tenggara, Yunnan.

Orang awam China seronok menyaksikan telatah kawanan gajah ini termasuklah ketika ia berjalan-jalan di jalan kota dan tertidur di ladang.

Tugas jumbo

Tetapi ini merupakan tugas jumbo bagi tiga belas anggota bomba hutan Yunnan yang ditugaskan mengiringi gajah dengan selamat pulang ke tempat asalnya, mengesan haiwan bergerak pada waktu malam yang dapat hilang ke hutan tebal dan berjalan sejauh 30 kilometer sehari.

Ini merupakan kawasan utara paling jauh yang dilalui gajah liar Asia China dalam masa yang dicatat, kata Yang Xiangyu, ketua pasukan petugas.

Anggota Yunnan Forest Briged memantau kawanan gajah yang berpindah dari pusat arahan di Daqiao di wilayah Yunnan barat daya China. – AFP
Kelihatan dua orang ahli Yunnan Forest Briged mempersiapkan dron untuk memantau kawanan gajah yang berpindah. – AFP
Chen Mingyong, seorang pakar tingkah laku gajah dari Universiti Yunnan yang bertugas di pasukan petugas Yunnan Forest Briged ketika ditemui pemberita. – AFP

“Sebelum ini, kami hanya melihat gajah di zoo atau di televisyen,” katanya.

Pegawai membentuk pasukan petugas pada bulan Mei, ketika gajah mendekati Kunming, ibu kota wilayah. Dengan menggunakan dron untuk mengawasi haiwan, mereka tidur di kawasan terbuka dalam udara subtropika atau dalam kenderaan mereka.

Pada suatu pagi, ahli pasukan berdiri di hadapan TV skrin besar di ibu pejabat kampung sementara ketika rakan kerja barisan hadapan memancarkan gambar pertama hari itu.

Ketika langit semakin cerah, barisan gajah berwarna kelabu-coklat muncul di hutan yang terletak berhampiran sebuah kampung, belalai haiwan itu mencari makanan ringan terakhir sebelum tidur pada waktu panas. Ia bergerak lagi ketika senja dan penjejak bergerak bersamanya.

Ketika ia mendekati sebuah kampung, pembesar suara dan pemeriksaan dari pintu ke pintu mendesak penduduk tempatan untuk mengurung diri di dalam rumah, lebih baik di tingkat atas, dari jangkauan kumpulan gajah yang kelaparan.

Bekalan elektrik diputuskan untuk mengelakkan gajah memutus bekalan elektrik sendiri atau mencetuskan kebakaran, dan kenderaan di tempat letak kereta di seberang jalan di belakang kawanan atau di laluan sampingan untuk memastikan ia bergerak maju, lebih baik ke selatan.

Setelah selesai melaluinya, lokasi baru haiwan ini dirancang, pasukan petugas yang letih bekerja semula dan kawanan gajah kembali pada waktu senja.

Pintar dan mematikan

Gajah telah mempesonakan pendamping mereka dengan kepandaiannya. Seekor gajah betina dewasa, selalu mencari jalan terbaik untuk mendapatkan makanan dan air atau titik paling selamat di seberang sungai, kata Yang.

Ia menggunakan dahan pokok yang digenggam di belalainya untuk membantu rakan menggaru badan yang sukar dijangkau, memukul serangga, atau mereka bentuk yang kelihatan menarik di tanah.

Lumpur digunakan sebagai pelindung matahari, ia mungkin membuat ‘topi’ dari tumbuh-tumbuhan, dan belalainya yang cekap dapat membuka kepala paip, membuka pintu, atau mengangkat penutup telaga air untuk minum, kata Yang.

Terdapat tiga ekor gajah kecil, dua dilahirkan semasa pengembaraan, kata pegawai. Gajah dewasa dilihat menggunakan sebahagian besar tenaganya untuk memusnahkan pagar pengawal lalu lintas sehingga anak-anak gajah dapat memanjatnya.

Media yang dikendalikan oleh negara China menjadikan haiwan itu sebagai protagonis yang disukai dalam pelajaran nasional mengenai pemuliharaan.

Tetapi gajah, yang memiliki berat hingga empat tan dan berlari secepat Usain Bolt, juga sangat berbahaya, terutama jika ia merasakan ada ancaman terhadap anak-anaknya.

Dua ekor gajah yang hendak pulang ke tempat asalnya menginjak seorang penduduk kampung hingga mati pada bulan Mac, kata Chen Mingyong, seorang pakar tingkah laku gajah Universiti Yunnan yang bertugas bersama pasukan khas itu. Kematian itu tampaknya tidak dilaporkan.

“Ini harus dihadapi dengan tepat. Gajah Asia merupakan binatang buas dan kita harus menjaga jarak yang selamat,” kata Chen.

Media dijauhkan dari haiwan atas alasan keselamatan.

Penghijrahan misteri

Mengapa gajah memulakan perjalanan tetap menjadi teka-teki. Penjelasan yang mungkin termasuk persaingan yang lebih sengit untuk mendapatkan sumber makanan kerana peningkatan gajah liar di kawasan habitatnya.

Perubahan iklim juga dapat mempengaruhi habitat gajah secara dasarnya, kata Chen, atau perubahan medan elektromagnetik bumi dapat menghilangkan deria navigasi haiwan itu yang mempunyai deria dengar yang baik atau ia mungkin tersalah jalan.

Para penyelidik agak hairan apabila kawanan gajah yang mahir menavigasi, berjalan dalam garisan lurus hampir ke Kunming sebelum balik ke selatan beberapa bulan yang lalu. Gajah biasanya berpusing-pusing mencari makanan, kata Chen.

“Gajah memiliki banyak tingkah laku yang sebelumnya kami tidak memiliki data yang mencukupi.”

Mereka telah menempuh perjalanan lebih dari 700 kilometer, kata Yang, dan walaupun sekarang menuju ke tempat asal, masih ada beberapa ratus lagi yang harus ditempuh.

Dan gajah yang pintar nampaknya semakin perlahan, tidak mahu bergerak cepat menerobos kornucopia yang ranum di bawah sinar matahari musim panas, kata Chen.

Tetapi cuaca musim luruh yang sejuk diharapkan dapat menyegerakan haiwan itu balik ke tempat asal, prospek pahit manis bagi Yang dan pasukannya, yang telah menjalin ikatan dengan para peroboh gerbang itu.

“Sebaik sahaja (pengesan) melihat gajah di monitor kami, mereka merasa sangat gembira walaupun perlu bekerja keras,” katanya. – AFP