Tukang barang kemas kekalkan tradisi nomad melalui seni

NUR-SULTAN – Dengan menggunakan alat pembakar dan perkakasan seperti penyepit dan tukul, Berik Alibai mengubah logam dan batu permata menjadi karya seni.

Lelaki berusia 56 tahun, lahir di sebuah kampung kecil di Wilayah Zhambyl di selatan Kazakhstan, mempunyai panggilan ‘tangan emas Kazakhstan’.

Di bengkelnya, pedang dan pisau belati sepertinya diambil daripada dongeng Oriental.

Cincin, anting-anting, dan gelang yang diperbuat mengikut tradisi nomad membawa pengunjung lebih dekat dengan kehidupan orang Kazakh pada zaman kuno.

Alibai berasal daripada keluarga pertukangan dan telah bekerja sebagai tukang barang kemas selama lebih kurang 40 tahun. Pakar ini juga mengambil bahagian dalam pemulihan peninggalan barang kemas untuk muzium negara.

Berik Alibai menunjukkan barang kemas yang dihasilkannya di bengkelnya di Nur-Sultan, Kazakhstan. – Xinhua
Gambar menunjukkan cincin yang dihasilkan oleh Berik Alibai. – Xinhua

“Moyang lelaki dan datuk saya adalah tukang barang kemas. Ketika saya masih muda, saya selalu menolong mereka dalam kerja-kerja pertukangan. Saya bermimpi mempunyai bengkel sendiri,” kata Alibai kepada media.

“Pada tahun 1990an, impian itu menjadi kenyataan,” tambahnya.

Alibai mengatakan bahawa seni barang kemas Kazakh berkembang pada abad ke-17 dan ke-18, dan karya-karyanya telah mendapat inspirasi dari para pakar kuno.

“Kerja kami sedikit demi sedikit, semuanya dilakukan secara manual, tanpa menggunakan mesin, komputer, alat teknikal,” katanya.

“Ini adalah satu-satunya cara untuk membuat barang kemas yang eksklusif,” katanya. Alibai kini berhasrat untuk meneruskan kemahirannya kepada generasi seterusnya.

“Menjadi tukang barang kemas tidak mudah. ​​Banyak orang muda teruja dengan seni barang kemas, tetapi hanya sebilangan kecil yang dapat menyelesaikan perantisan,” kata Alibai.

“Saya tidak menolak sesiapa pun, jadi terdapat banyak lelaki dan perempuan di bengkel ini. Saya mengajar mereka secara percuma, berharap keindahan seni Kazakh dapat diwarisi,” katanya.

Alibai telah diakui sebagai pekerja terhormat di Kazakhstan dan telah menerima Perintah Kehormatan Carl Faberge.

Karya-karyanya dipamerkan di Muzium Nasional Kazakhstan dan juga koleksi peribadi di Kazakhstan dan di luar negara. Barang kemas buatan tangan yang dibuatnya juga dipersembahkan sebagai hadiah nasional untuk pemimpin asing. – Xinhua