Tunjuk perasaan dicetuskan oleh media – Netanyahu

TEL AVIV, ISRAEL 2 OGOS – Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu bersidang kelmarin untuk membantah protes menentang pemerinta-hannya, dengan mengatakan bahawa mereka didorong oleh media yang berat sebelah yang memutarbelitkan fakta dan sorakan para penunjuk perasaan.

Netanyahu telah menghadapi gelombang protes dalam beberapa minggu terakhir, dengan para penunjuk perasaan menyerukan pemimpin itu untuk mengundurkan diri dan menggesa menangani krisis COVID-19. Netanyahu mengatakan “protes itu sebagai sarang anarkis dan golongan kiri untuk menjatuhkan pemimpin sayap kanan yang kuat.”

Protes sebahagian besarnya berlangsung secara aman.

Dalam beberapa kes, mereka berakhir dengan pertembungan antara para penunjuk perasaan dan polis.

Dalam kumpulan lain, kumpulan kecil penyokong Netanyahu dan individu yang berafiliasi dengan kumpulan sayap kanan telah menyerang para penunjuk perasaan.

Dalam sidang selama enam minit pertemuan dengan kabinetnya, Netanyahu mengecam media kerana punca kepada demonstrasi dan salah menggambarkan insiden keganasan terhadap penunjuk perasaan.

Netanyahu mengatakan media mengabaikan hasutan luar dan tidak terkawal, termasuk gesaan harian sebelumnya untuk membunuh perdana menteri dan keluarganya.

Dia mengatakan bahawa tunjuk perasaan itu menjadi tempat pembiakan virus yang dibiarkan berlaku tanpa had, menutup jalan dan kawasan sekitar. – AP

Penunjuk perasaan melaungkan slogan semasa demonstrasi beribu-ribu orang menentang pemerintah Israel berhampiran kediaman Perdana Menteri di Baitulmaqdis hari ini. Ribuan orang melakukan demonstrasi terhadap Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di seluruh Israel. – AFP