Turki tertarik kaedah rawatan akupunktur, urut

ISTANBUL – “Titik tumpu sepanjang tulang belakang tubuh manusia, berhubung dengan beberapa organ penting, seperti paru-paru, jantung, hati, dan ginjal, sangat penting,” kata Yagang Luo kepada pesakit semasa sesi urut Cina di kliniknya di Istanbul.

“Saya harus bertindak sebagai polis trafik dan membuka kesesakan di titik-titik ini,” sambungnya, sambil menambah “jika tidak, anda mungkin akan jatuh sakit pada masa akan datang.”

Setelah lulus dari Universiti Perubatan Cina Shaanxi China, Luo, pakar Perubatan Tradisional Cina (TCM), datang ke Turki lapan tahun yang lalu dan membuka klinik di bahagian Asia di bandar terbesar di Turki. Sejak itu, dia telah menyembuhkan pesakitnya dengan cara akupunktur, kaedah Cina menggunakan jarum kecil untuk merangsang saraf di bawah kulit, serta ubat herba, dan urutan Cina.

“Ketika saya pertama kali datang ke sini, saya mendapati kebanyakan pesakit di sini mempertimbangkan untuk menjalani pembedahan,” katanya kepada Xinhua di kliniknya. “Namun, di China, kami menyelesaikan kebanyakan kes dengan urutan dan akupunktur sebelum pesakit jatuh sakit.”

Sekiranya orang Turki belajar lebih banyak mengenai budaya dan falsafah di sebalik TCM, mereka akan lebih senang memilih kaedah ini untuk menyembuhkan penyakit mereka, kata Luo. Keluhan pesakit Turki yang paling biasa adalah kegemukan, ketagihan merokok, dan terutama sakit kepala migrain dan sakit hernia.

Yagang Luo, pakar Perubatan Tradisional Cina (TCM), mengurut pesakitnya di kliniknya di Istanbul, Turki. – Xinhua
Kelihatan seorang pesakit menerima rawatan akupunktur. – Xinhua

Untuk menyedarkan orang-orang Turki dan menjawab semua pertanyaan mereka mengenai TCM, Luo telah menterjemahkan Huang Di Nei Jing (Yellow Emperor’s Inner Canon), sebuah buku perubatan kuno Cina, dari Bahasa Cina ke Bahasa Turki. Buku klasik mengandungi banyak pengetahuan mengenai TCM, termasuk falsafah, diagnosis, terapi, dan pencegahan penyakit.

Terdapat beberapa ramuan herba semula jadi dengan kuasa penyembuhan yang digunakan Luo dalam rawatannya. Dia mula menanamnya di rumah teresnya, membawa benih dari China, seperti Codonopsis dan Udihindi.

Pada pandangan Luo, dalam era pasca pandemik yang akan datang, banyak kongres dan bengkel akan diadakan antara China dan Turki, dan bidang ini akan lebih dikenali di kalangan orang Turki.

Ceyhun Dundar, seorang pakar dari Turki, mengatakan TCM itu dikenali setelah tahun 2015 ketika pihak berkuasa Turki membenarkan pakar Turki melakukan amalan ini di klinik mereka. Dia telah berurusan dengan ubat pelengkap di Istanbul selama enam tahun.

“Pengalaman doktor China sangat berharga bagi kami kerana kepakaran mereka sejak 5,000 tahun. Di samping itu, pandangan mereka mengenai falsafah TCM tidak ternilai harganya,” kata Dundar kepada Xinhua sambil meletakkan jarum akupunktur di kepala pesakit yang menderita migrain.

Dia mengatakan konsep yin yang, tenaga hidup yang pen-ting, sangat atipikal bagi orang-orang Turki dalam sesuatu hal yang tidak kelihatan dalam badan.

Dalam falsafah Cina kuno, ‘yin dan yang’ menjelaskan dualisme, menyatakan bagaimana kekuatan berlawanan dapat saling melengkapi, berhubungan dan digunakan secara meluas dalam setiap bidang kehidupan, kata Dundar.

“Dalam pengertian itu, bekerja dan bekerjasama dengan doktor China adalah satu kelebihan terpenting dari pakar Turki,” katanya, sambil berkata tidak sabar ke China dan belajar lebih dalam mengenai TCM pada era pasca pandemik,” katanya. – Xinhua