UK tawar 10,500 visa bagi atasi krisis pekerja

LONDON, 26 SEPT – Britain akan mengeluarkan sehingga 10,500 visa kerja sementara kepada pemandu lori dan pekerja penternak untuk mengurangkan beban kekurangan kakitangan yang kronik, kerajaan mengumumkan semalam, dalam pusingan U dibuat mengenai kebijakan imigresen pasca-Brexit.

Visa jangka pendek dikeluarkan bermula bulan depan hingga akhir Disember itu muncul ketika para menteri bergelut dengan kekurangan besar pemandu dan beberapa pekerja utama lain yang telah melanda bekalan bahan bakar dan industri tambahan.

Kekurangan pemandu tangki minyak telah menyebabkan barisan panjang di stesen-stesen minyak dalam beberapa hari kebelakangan ini, kerana orang ramai mengabaikan permintaan kerajaan untuk tidak panik-membeli bahan bakar setelah beberapa stesen minyak ditutup kerana kekurangan penghantaran.

Keputusan untuk memperluas skim visa pekerja kritikal adalah pembalikan oleh Perdana Menteri Boris Johnson, yang kerajaannya telah memperketat peraturan imigrasi pasca-Brexit yang menegaskan bahawa pergantungan Britain pada buruh asing harus berakhir.

Ia menolak langkah itu selama berbulan-bulan, walaupun dianggarkan kekurangan sekitar 100,000 pemandu kenderaan berat (HGV) dan amaran dari pelbagai sektor bahawa bekalan akan habis.

Gambar menunjukkan kereta beratur untuk memasuki stesen minyak Asda di London timur pada 25 September lalu. Kerajaan UK bersedia untuk mengeluarkan sehingga 10,500 visa kerja sementara. – AFP

Setiausaha Pengangkutan, Grant Shapps bagaimanapun menegaskan dia akan mengambil tindakan ‘secepat mungkin’ dan bahawa pakej langkah yang lebih luas yang diumumkan akan memastikan persiapan sebelum Krismas ‘tetap berada di landasan betul’.

“Industri juga mesti memainkan peranan dengan keadaan kerja yang terus meningkat dan kenaikan gaji yang wajar terus dikekalkan agar syarikat dapat mengekalkan pemandu baharu,” tambahnya.

Tetapi seorang ketua perniagaan menolak langkah-langkah baharu itu sebagai tidak memadai.

“Pengumuman ini adalah setara dengan membuang seberkas air ke dalam api,” kata Ruby McGregor-Smith, presiden Dewan Perniagaan Britain.

Ujian tambahan memerlukan masa untuk memberi kesan sementara nombor visa baharu “tidak mencukupi dan tidak cukup untuk mengatasi skala masalah”, tambahnya. – AFP