Usahakan pertanian sendiri ketika kesulitan ekonomi

SWEIDA, SYRIA – Menyentuh hujung daun yang kehijauan dengan tangannya, Ziad Thabet memandang dengan bangga pada sayur-sayuran yang ditanamnya di atas bumbungnya sebagai sebahagian daripada usahanya untuk mencapai kemandirian di tengah-tengah kenaikan harga di pasar.

Seperti kebanyakan rakyat Syria, pesara itu merasakan kesulitan ekonomi yang dilalui negara itu, yang mempengaruhi kehidupan rakyat Syria, terutama dengan sekatan baharu yang dikenakan ke atas negara itu oleh Amerika Syarikat.

Thabet, yang tinggal di kota Sweida di selatan Syria, tidak tunduk di bawah tekanan krisis ekonomi yang semakin memburuk sejak tahun lalu. Sebagai gantinya, dia muncul dengan idea untuk menggunakan bumbungnya bagi menanam sayur-sayuran yang dia perlukan dan bukannya membelinya dari pasar.

Dia memilih kotak styrofoam dan menanam benih pelbagai sayur-sayuran dan buah-buahan di dalam kotak seperti tomato, timun, terung, tembikai dan sebagainya.

“Gaji pesara adalah terhad dan memandangkan krisis dan kesulitan ekonomi, kita perlu mencari cara baharu untuk memberi makan kepada diri sendiri dan anak-anak kita. Saya mula menanam di atas bumbung ini untuk mencapai keperluan diri selain duit pencen saya,” katanya.

Gambar bertarikh 24 Julai 2020 menunjukkan Ziad Thabet memeriksa tanaman di kebunnya yang berada di atas bumbung kediamannya di Sweida, selatan Syria. – Xinhua
Raslan Othman mengusahakan kebunnya di kampung Bakka. – Xinhua

Sudah setahun sejak Thabet mula menanam di atap bangunan pangsapurinya dan sekarang apa yang ditanamnya sudah cukup untuk keperluannya.

“Penanaman telah menjadi keperluan hari ini di mana-mana negara; itu disebut cukup untuk diri sendiri atau perlindungan makanan. Siapa pun yang makan dari usaha dan tanahnya tidak akan memerlukan orang lain,” katanya.

Setelah memanfaatkan ruang kosong di bumbung, Thabet melihat tanah gersang kecil dekat rumahnya dan memutuskan untuk membersihkannya yang terdiri dari kaca dan batu yang pecah.

Sekarang, sayur-sayuran hijau memenuhi ruang dengan pemandangan yang menyenangkan setelah tinggal selama bertahun-tahun.

Thabet mengekalkan tenaga positif semasa dia bergerak di antara tanamannya dan memeriksanya dengan tangan.

Dia mengatakan kepada media bahawa dia mendorong jiran-jirannya untuk mengikutinya dan melakukan hal yang sama di tempat kawasan mereka, dengan memperhatikan bahawa projek itu tidak memerlukan banyak wang.

Orang ramai dapat belajar apa-apa sahaja hari ini dari internet, terutamanya projek penanaman, katanya. Lelaki yang bertenaga itu mengatakan bahawa jiran-jirannya telah mendorongnya dan terkesan dengan apa yang dilakukannya kerana sebilangan mereka di bangunan berdekatan mula mengikut projek itu dengan bantuan dan nasihatnya.

Di sebelah selatan Sweida, di kampung Bakka, Raslan Othman, seorang kontraktor, telah menanam di sebidang tanah yang menjadi milik kediamannya dengan pelbagai sayur-sayuran dan buah-buahan.

Lelaki berusia 30an itu, telah menemukan cara terbaik untuk mengatasi keadaan ekonomi dengan bergantung pada pengalaman menanamnya untuk mencapai kemandirian untuk keluarganya.

Othman tinggal berhampiran abangnya dan ahli keluarga yang lain, yang menjadikan mereka semua rakan kongsi dalam projek ini.

“Sejak dua tahun kebelakangan ini, kami mulai merasa bahawa wang yang kami hasilkan tidak cukup bagi kami sebagai keluarga di rumah ini, jadi pertanian adalah pilihan yang sangat baik yang menyelamatkan kami dari menggunakan lebih banyak wang,” katanya kepada media.

Othman pernah menjadi petani tetapi kemudian bekerja sebagai kontraktor. Namun, ketika keadaan ekonomi mulai memburuk selama perang lebih dari sembilan tahun, keutamaannya telah berubah dan sekarang dia memberi waktunya untuk mengusahakan

tanah berhampiran rumahnya dan satu lagi yang dimiliki keluarganya di kampung.

“Di tengah-tengah krisis ekonomi sekarang, keutamaan saya telah berubah dari menjadi kontraktor menjadi petani dan ini mendorong saya untuk lebih fokus pada pertanian untuk mencapai kecukupan bagi kita,” katanya, sambil menambah bahawa tanamannya cukup untuk dirinya dan keluarga besar serta juga jirannya. – Xinhua