Walau tak sempurna, Fang mampu capai misi mencabar

GUANGZHOU – “Seharusnya tidak ada batasan dalam usaha manusia. Kita semua berbeza. Walau bagaimanapun hidup yang kurang bernasib baik nampaknya, selalu ada yang dapat dilakukan, dan berjaya. Sementara ada kehidupan, ada harapan.“

Ini adalah pepatah yang dilontarkan secara meluas oleh ahli fizik terkenal Steven Hawking.

Hawking terus meneroka alam semesta dengan tabah setelah didiagnosis dengan amyotrophic lateral sclerosis (ALS).

Baru-baru ini, Fang Jianze, 22 tahun, yang menderita penyakit otot yang jarang dipanggil EDMD, sindrom serupa dengan Hawking, melanggar hadnya dan memenangi sijil menyelam HSA (Handicapped Diving).

Fang menjadi penyelam pertama China dengan penyakit otot. Di dalam tubuhnya yang ‘beku’, api kehidupan menyala; di badannya yang “beku”, sayap impiannya tumbuh.

Fang Jianze menjadi penyelam pertama China yang mengidap penyakit otot. – Xinhua
Fang pernah melakukan skydiving setinggi 4,000 meter di Yangjiang. – Xinhua
Latihan fizikal yang dilakukan melalui berbasikal. – Agensi

‘Beku’

Fang Jianze dilahirkan dengan Emery Dreyfus Muscular Dystrophy (EDMD). Otot-otot di lengan dan kakinya mula mengecil, badannya secara beransur-ansur membeku. Dia hanya dapat duduk di kerusi roda sejak berusia tiga tahun.

“Sekolah ini tidak mempunyai tangga yang boleh diakses dengan kerusi roda. Ibu bapa saya membawa saya dengan kerusi roda saya di tingkat atas setiap kali saya pergi ke kelas,” kata Fang.

“Saya ditemani oleh kekecewaan tanpa henti, dan saya tidak dapat mengurus semuanya sendiri. Setiap kali saya mahu melakukan sesuatu, saya memerlukan pertolongan seseorang.

“Saya bahkan tidak berani pergi ke bilik mandi. Saya boleh menunggu seharian untuk membuang air kecil kerana saya tidak mahu mengganggu rakan sekelas saya,” katanya.

Kejayaan besar

Kesakitan yang luar biasa mendorong Fang untuk membuat perubahan dan menjadi orang yang dapat hidup sendiri. Setelah melalui sekolah, Fang Jianze dimasukkan ke Zhuhai College of Jilin University dan menjadi pelajar kolej jurusan kejuruteraan komunikasi pada tahun 2017.

Ini adalah permulaan baru bagi Fang, yang mula berusaha melalui kekangan ketidakupayaannya.

“Sekiranya saya tidak dapat membuat perubahan di universiti, tidak akan ada harapan seumur hidup saya,” katanya kepada dirinya sendiri.

Dia mula membuka hati kepada rakan sekelasnya, dan membuat lebih banyak rakan di kampus. Pada tahun 2018, dia membeli kerusi roda elektrik. Buat pertama kalinya dalam dua tahun, dia keluar dari kampus.

“Saya mendapati bahawa tidak banyak orang yang memperhatikan saya. Sebenarnya, saya selalu menetapkan sekatan pada diri saya,” kata Fang. Dia pergi ke pusat membeli-belah dan pantai, menghabiskan masa seharian di bandar.

“Sejak itu, saya mula mengambil bahagian dalam aktiviti kelab, menyertai pasukan debat, dan menyertai pertandingan. Saya menjadi lebih ceria dan optimis,” katanya.

Dia membuat senarai masalah yang perlu diselesaikan untuk menjalani kehidupan sendiri: makan, pergi ke bilik mandi, belajar di kelas, membaca di perpustakaan. Dengan bantuan rakan sekelasnya dan sokongan universiti, Fang menyelesaikan tugasnya satu persatu.

Dia menyatakan “misi diselesaikan” satu tahun kemudian. Dia bahkan pergi ke Zhuhai dari Guangzhou, kemudian Hong Kong dari Zhuhai, melintasi wilayah Delta Sungai Mutiara China sendirian.

Impian dicapai

Fang telah bermimpi untuk menjadi penjelajah, sejak kecil. Apabila dia berjaya mencapai matlamat hidup sendiri, impian itu mula berakar. Diilhamkan oleh filem Perancis “Intouchables”, Fang dapat melakukan skydive beriringan.

“Pada masa itu, saya mempunyai perasaan pencerahan. Saya tiba-tiba menyedari bahawa selagi saya berani mencuba, kecacatan fizikal tidak pernah menjadi masalah, dan halangan sebenarnya ada di hati saya,” katanya.

Fang dilahirkan di sebuah bandar pesisir di timur Guangdong. Impiannya yang lama adalah untuk berenang di laut. Dia memulakan latihan fizikal – menunggang basikal roda tiga sejauh lima kilometer setiap hari. Dia memerlukan masa 50 minit, kelajuan berjalan yang serupa untuk individu yang berkebolehan.

Setelah setahun menjalani persiapan fizikal, dia mula mengikuti kursus menyelam pada bulan Mei. Di kelas pertama, dia keletihan, tetapi tidak menyerah.

“Saya mempunyai kelebihan dalam menyelam kerana metabolisme saya yang perlahan, saya dapat bertahan di dalam air lebih lama daripada yang lain dengan tangki gas yang sama.”

Dia mengatasi ketakutan yang tidak dapat dibayangkan di bawah air. Dia tidak dapat meregangkan kakinya sepenuhnya, dia tidak dapat berenang dengan gaya dada atau rama-rama, tetapi akhirnya dia menemukan cara untuk berenang.

Bagi orang yang berbadan normal, hanya memerlukan masa sekitar empat hari untuk mendapatkan “Open Water Diver Certificate”. Bagi Fang, diperlukan 15 bulan: latihan fizikal selama lebih dari satu tahun dan belajar menyelam lebih dari tiga bulan. Akhirnya dia menyelam 12 meter di bawah permukaan air.

“Akhirnya, saya merealisasikan impian saya!” Fang mendapat sijil menyelam HSA (Handicapped Diving) bernombor C2075 pada 19 Ogos lalu.

Melihat ke masa depan

Fang menyiarkan video penyelaman-nya di internet, yang telah ditonton oleh lebih daripada 10 juta orang. Dia menjadi selebriti internet dan banyak memberi inspirasi. Tetapi dia mengatakan sama ada terjun payung atau menyelam bukanlah “perniagaan utamanya”.

“Saya seorang pelajar, saya bersiap untuk peperiksaan masuk pascasiswazah. Saya ingin belajar psikologi gunaan untuk waktu pascasiswazah saya,” kata Fang. Ramai orang dengan gejala yang sama seperti saya menderita kemurungan, dan saya ingin menolong mereka,” tambahnya.

Fang juga menulis beberapa panduan perjalanan tanpa halangan dan berkongsi kisahnya di internet. Dia mahu mempromosikan transformasi tanpa halangan di tempat awam.

“Suatu hari, saya ingin memulakan sebuah syarikat IT tanpa halangan untuk membantu lebih ramai orang dan menjadikan masyarakat lebih ramah kepada orang kurang upaya,” katanya. – Xinhua