Wanita Palestin bina projek basmi pengangguran

GAZA – Dengan Semenanjung Gaza terus mencatatkan kadar pengangguran yang tinggi, ramai wanita Palestin di sana harus mencari ikhtiar untuk mencari mata pencarian.

Ahlam dan Marwa Khadra merupakan dua beradik dari Gaza, dan mereka mambangunkan kafe mereka sendiri, yang diberi nama Station Cafe, di kawasan tempat mereka tinggal agar dapat membantu suami mereka menyara keluarga.

“Mencari pekerjaan di Gaza memang sukar, terutama bagi wanita yang berkomitmen untuk membesarkan anak-anak dan memenuhi keperluan harian mereka. Dan inilah yang mendorong kami untuk berfikir membuka perniagaan kami sendiri,” kata Ahlam kepada Xinhua.

Ibu kepada empat orang anak berusia 37 tahun itu mengatakan dia bekerja selama 15 tahun dalam pengurusan dan koordinasi projek, yang membantunya memahami keadaan keseluruhan di Gaza dan jenis pekerjaan apa yang akan berjaya.

“Saya mendapati projek makanan dan minuman adalah antara yang berjaya. Dan ini mendorong saya dan kakak saya membuka sebuah kafe,” jelas wanita itu.

Ahlam (kanan) dan Marwa Khadra bekerja di kafe mereka ‘Station Cafe’ di Kota Gaza. – Xinhua
Kelihatan Marwa Khadra mengukir kek cawan di Station Cafe. – Xinhua

Namun, mereka segera menyedari realitinya amat sukar kerana mereka berdua menderita kemiskinan.

Mereka tidak mempunyai wang untuk memulakan projek baharu mereka, tetapi itu tidak menghalang mereka untuk mencuba nasib.

Mereka mengambil bahagian dalam pertandingan yang dianjurkan oleh Yayasan Pekerjaan Palestin dan memperolehi ‘pinjaman sifar’, yang bermaksud pinjaman tersebut tidak akan dilunaskan sehingga pendapatan dijana dari projek tersebut.

“Selama kegiatan itu, beberapa siri kursus pengurusan dan pemasaran disampaikan. Hasilnya, kami diberikan pinjaman dan mulai melaksanakan projek kami,” kata Marwa Khadra kepada Xinhua.

“Projek itu adalah satu impian, terutama semasa keadaan sukar yang dilalui Semenanjung Gaza, dan kami mula melaksanakan impian itu dengan cara termudah,” kata ibu kepada lima orang anak berusia 39 tahun itu.

Dia menambah adik perempuannya mengikuti banyak kursus untuk mengembangkan kemampuan mereka menyiapkan berbagai jenis kopi dan gula-gula termasuk biskut, keju mini, kopi kurma, brownies, minuman coklat panas, dan ice mousse mocha mojito serta bebola lotus.

“Kami sangat gembira sehingga akhirnya dapat menemukan cara untuk mendapatkan wang untuk memastikan keluarga kami bertahan setelah bertahun-tahun menderita kemiskinan,” kata dua beradik itu sambil tersenyum, menambah mereka memperoleh sekitar 50 dolar AS sehari.

Nisreen, Aya dan Horeya al-Ghoul juga merupakan adik beradik dari kem pelarian al-Shatea yang mendirikan projek rumah untuk mewujudkan peluang pekerjaan mereka sendiri kerana mereka gagal mencari pekerjaan yang berkaitan dengan latar belakang pendidikan mereka.

Al-Ghoul bersaudara mengubah dapur rumah mereka menjadi kilang kecil untuk menghasilkan gula-gula dan pastri.

Nisreen al-Ghoul, yang memiliki ijazah sarjana muda dalam sains gunaan dan teknologi pendidikan, memberitahu Xinhua mereka membuat projek itu setelah mereka lulus ujian pekerjaan, berjaya, melakukan temu ramah, bekerja mengikut sistem kontrak sementara dan kemudian mendapati diri mereka duduk di rumah dan menganggur.

“Saya mempunyai cita-cita untuk mencipta pekerjaan sendiri yang akan mencerminkan keperibadian saya dan membuat saya merasakan kehadiran saya.

“Oleh itu, saya mencadangkan idea itu kepada kakak saya, Aya, yang keadaannya serupa dengan saya,” kata wanita berusia 33 tahun itu.

Ketiga-tiga bersaudara itu bergantung pada media sosial untuk mempromosikan produk mereka dengan menyiarkan gambar dan video melalui halaman ‘Caramel Cake’ di Facebook dan Instagram.

Mereka bercita-cita untuk mengembangkan projek mereka, meningkatkan tenaga kerja setelah memperbaiki keadaan ekonomi mereka, meningkatkan permintaan untuk produk mereka, dan bergerak dari tahap mempromosikan produk mereka di jaringan media sosial.

Semenanjung Gaza, yang mempunyai keramaian penduduk lebih dari dua juta orang, telah berada di bawah sekatan yang ketat yang dikenakan oleh Israel sejak pengambilalihan Hamas dari kawasan pantai pada tahun 2007.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Biro Statistik Pusat Palestin, kadar pengangguran di Semenanjung Gaza mencapai 52 peratus pada tahun 2020. Di samping itu, 83 peratus penduduk hidup dalam kemiskinan. – Xinhua