Wanita pelarian Syria bantu kaum senasib

BEIRUT – Tekad, ketekunan dan kreativiti adalah ramuan utama Fatima Khalifa untuk kerjaya yang menjanjikan, kehidupan yang bermaruah dan harapan untuk mencapai lebih banyak lagi pada masa hadapan.

Fatima, seorang pelarian Syria berusia 40 tahun, tiba di kem Burj Barajneh di Beirut bersama anak perempuannya yang berusia enam tahun pada tahun 2013, tetapi gagal mencari pekerjaan.

Setelah bertahun-tahun berjuang, dia akhirnya menggunakan bakat dan kemahiran sulaman untuk menghasilkan beg tangan dan gaun Abaya, dan menjualnya di pasar tempatan dan, mungkin di luar sempadan suatu hari nanti. Beginilah bagaimana projek kecil Fatima, Jana Workshop, terbentuk.

Terletak di sebuah bilik kecil di kem pelarian penuh sesak, bengkel itu merupakan pusat pertemuan untuk sekitar 40 wanita Syria, Palestin dan Lubnan yang tinggal di sana, dan membantu Fatima dalam tugas harian dengan harapan dapat menghasilkan kira-kira AS$50 sebulan untuk memberi makan anak-anak mereka di tengah-tengah krisis kewangan terburuk dalam sejarah Lubnan.

“Saya memulakan projek ini sendiri, tetapi ketika saya mulai menerima banyak tempahan, saya mula meminta bantuan wanita lain di kem,” kata Fatima kepada Xinhua.

Seorang wanita pelarian Syria kelihatan menghasilkan sulaman di Jana Workshop. – Xinhua

Di pintu masuk Jana Workshop, seorang wanita menggunakan komputer riba untuk menguruskan akaun media sosial projek itu, bertujuan untuk menarik lebih banyak pelanggan dan permintaan untuk produk Fatima.

“Saya sangat bergantung pada media sosial untuk mempamerkan produk dan saya turut menyertai pameran tempatan yang membantu mendapatkan lebih ramai pelanggan yang berminat melancarkan beg jenama sendiri,” kata Fatima.

Penyertaan kerap dalam pameran membantu wanita tersebut berhubung dengan orang ramai dari pelbagai lapisan masyarakat, termasuk pereka profesional yang menunjukkan minat yang tinggi terhadap rekaannya.

Pengalaman Fatima yang luar biasa bekerja di sebuah kesatuan wanita di Syria, sebelum perang saudara di negara jiran, membantunya memperoleh kemahiran dalam menyulam.Sementara itu, minatnya untuk bekerja dan semangat belajar mendorongnya untuk mendaftar kursus reka bentuk untuk meningkatkan kemahirannya.

“Bajet saya yang terhad tidak menghalang saya untuk mendaftar,” katanya sambil menunjukkan beberapa reka bentuk yang dipelajarinya di sebuah akademi di Beirut.

Projeknya memenuhi cita-citanya dan memberikan pendapatan yang dapat memenuhi keperluan asasnya, dan juga membantu beberapa wanita yang rentan tinggal di kem, kata Fatima.

“Anda akan terkejut mendengar kisah-kisah dan penderitaan wanita yang tinggal di kem ini… sangat gembira dapat menolong mereka dengan cara saya,” kata Fatima.

Penilaian yang dilakukan pada bulan April 2021 oleh Tabung Kanak-kanak Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNICEF) mendedahkan hampir keseluruhan populasi pelarian Syria di Lubnan tidak dapat menjamin cara hidup minimum mereka dan 99 peratus keluarga pelarian Syria tidak mempunyai cukup makanan atau wang untuk membeli makanan.

Keadaan hidup pelarian Syria di Lubnan diburukkan oleh kekurangan pekerjaan manakala pasaran buruh berlebihan. Keuntungan yang diperoleh oleh wanita yang bekerja dengan Fatima tidak penting, jika dibandingkan dengan sokongan moral, keprihatinan, ketakutan dan aspirasi yang mereka terima antara satu sama lain.

“Para wanita datang ke sini untuk bekerja dan mencari ketenangan dengan berkongsi masalah dan kadang-kadang saling meminta nasihat,” kata Fatima kepada Xinhua. – Xinhua