Warga timur tengah pulihkan pelancongan Ukraine

LVIV, UKRAINE – Kelihatan pelancong Arab Saudi menaiki kereta kuda, bergaya untuk lukisan potret oleh seniman jalanan dan bermain catur di bangku bersama penduduk tempatan di Lviv, sebuah bandar di Ukraine yang lebih terbiasa menerima tetamu dari Eropah.

Tetapi dengan sekatan perjalanan COVID-19 yang ketat masih berlaku di seluruh Eropah, pelancong dari Timur Tengah terutama Arab Saudi, kini merupakan antara pelawat tertinggi ke negara bekas Soviet itu. Trend ini memberi harapan kepada industri pelancongan yang dilanda wabak.

“Kita perlu merebut saat ini,” kata Bogdan Gets, pemandu pelancong di kereta api persiaran yang membawa pelancong ke jalan-jalan berbatu di pusat Lviv, sebuah kota di barat Ukraine yang terkenal dengan seni bina Renaissance.

Bagi Gets dan rakan-rakannya di ‘Chudo Tour’ (Wonder Tour), kemasukan pelancong dari Timur Tengah yang tidak dijangka adalah peluang untuk pulih setelah rentetan penutupan yang memberi tekanan kepada ekonomi Ukraine yang sedang dalam pergelutan.

Pada separuh pertama tahun 2021, jumlah pelancong Arab Saudi sahaja yang berkunjung ke Ukraine melonjak seramai 14,000 orang berbanding hanya 350 orang pada tempoh yang sama tahun lalu, menurut agensi pelancongan negara itu.

Kumpulan baharu ini tertarik dengan rejim bebas visa yang digubal pada Ogos tahun lalu dan penerbangan langsung yang murah. Pada tahun-tahun sebelumnya, bandar ini banyak dikunjungi oleh orang Poland, Belarus, Turki, Jerman dan Britain.

Pelancong Timur Tengah menaiki kereta kuda di Lviv, sekitar 540 km sebelah barat Kiev. – AFP
Kelihatan pelancong dari Timur Tengah duduk di sebuah kafe di Lviv. – AFP
Seorang kanak-kanak bergaya untuk mendapatkan lukisan potret dari seniman jalanan. – AFP
Seorang pelancong wanita merakamkan gambar aiskrim miliknya. – AFP

Kelihatan pelancong dari Timur Tengah duduk di sebuah kafe di Lviv. – AFP

“Tahun lalu meletakkan industri pelancongan dalam keadaan ekstrim,: kata agensi itu, dan ‘secara radikal berubah’ bagaimana pelancong memutuskan negara mana yang akan dikunjungi.

Sebelum wabak, Asma yang berusia 32 tahun, seorang pelancong dari Arab Saudi, mengembara bersama suami dan dua anaknya ke pelbagai destinasi Eropah setiap tahun, tetapi tidak pernah mengunjungi Ukraine. Setelah menjelajah Lviv dan ibu kota Kiev pada musim panas ini, keluarga itu terkejut.

“Bar, makanan dan kopi, semua perkara di Ukraine sangat mengagumkan,” kata Asma kepada AFP di luar Lviv Opera yang ikonik.

Hujan sesuatu yang magis

Anna Nayda, ketua rangkaian Kredens Cafe, mengakui industri pelancongan tempatan mengalami beberapa kesulitan awal ketika melayani pelanggan baharu mereka.

“Pada mulanya sangat sukar untuk mencari bahasa yang sama,” katanya kepada AFP.

Tetapi sekarang kafenya mencetak menu dalam bahasa Arab dan menggantikan daging babi di sandwic mereka untuk memastikan mereka mempunyai pilihan makanan yang halal.

Beberapa kedai cenderamata di bandar ini mula membuat tanda-tanda dalam bahasa Arab sementara ‘Chudo Tour’ mengatakan mereka menterjemahkan panduan audio yang telah dirakam.

“Ini adalah dorongan untuk perubahan,” kata Nayda, sambil menambah, semasa wabak perniagaan berjuang untuk membayar sewa dan gaji.

“Sudah tentu dalam keadaan ini anda memikirkan bagaimana untuk bertahan. Kami memutuskan untuk membuat perubahan dan semuanya ternyata hebat,” tambahnya.

Pelancongan ke Ukraine semakin meningkat, tetapi perlahan. Setelah jumlah pelancong pada tahun 2020 hanya seperempat dari tahap tahun sebelumnya pada tahun 2020, jumlahnya meningkat sembilan peratus pada separuh pertama tahun ini berbanding separuh kedua tahun lalu.

Jumlah pelawat dari Teluk terutama Arab Saudi dan Bahrain secara beransur-ansur meningkat sepanjang musim panas, kata Khrystyna Kaguy, seorang pengurus kumpulan hotel Reikartz.

Hassan, seorang ahli perniagaan berusia 64 tahun dari Arab Saudi, memilih percutian keluarga di Ukraine atas cadangan rakan. Dibandingkan dengan Jerman atau Switzerland, ia menggambarkan negara itu sebagai ‘lebih bertenaga, lebih dinamik’ dan di mana penduduk tempatan ‘berorientasikan keluarga’.

“Kami pasti akan kembali,” katanya kepada AFP di teres kafe bersama isterinya di Kiev.

Bagi pelancong yang datang semasa keadaan kering, pokok dan hujan adalah tarikan besar. “Bilik yang sedikit menghadap ke pohon atau taman adalah pilihan utama,” kata Kaguy kepada AFP.

Sementara itu, Gets mengatakan dia tidak pernah melihat orang dewasa begitu gembira melihat hujan.

“Ini adalah keseronokan bagi mereka. Mereka mengatakan mereka sengaja datang ke Lviv, kerana mereka hanya berminat dengan hujan.”

Menurut Asma, hujan seperti ‘sesuatu yang magis’.

“Sepertinya mahligai,” katanya. “Kami akan kembali.” – AFP